Para ahli menyerukan pembiayaan lunak untuk membangun ketahanan Afrika dan mendorong pertumbuhan ekonomi

Karena guncangan keuangan, kesehatan, dan iklim mengancam untuk membalikkan kemajuan pertumbuhan selama dua dekade di Afrika, para ahli menyerukan pembiayaan lunak yang mendesak untuk membangun ketahanan benua dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Para ahli sepakat selama lokakarya virtual satu hari bahwa kombinasi guncangan, termasuk dampak pangan dan bahan bakar perang Rusia-Ukraina, dampak perubahan iklim, konflik dan kondisi keuangan global yang lebih ketat, telah memperlebar kesenjangan pembiayaan pembangunan dan kerentanan kredit Afrika. Diselenggarakan oleh IMF Resilience and Sustainability Foundation (RST), AfriCatalyst dan Economic Commission for Africa (ECA).

Direktur ECA, Macroeconomics and Governance Division, Adam Elhiraika mengatakan bahwa dalam enam dekade terakhir, setiap resesi global telah menyebabkan peningkatan utang pemerintah global dan banyak negara Afrika yang meningkatkan utang publiknya. Antara tahun 2020 dan 2021, sebagian besar utang publik timbul karena negara-negara berusaha memerangi dampak pandemi Covid-19.

Akibatnya, banyak negara berjuang dengan tingkat utang yang tinggi, yang menghambat pengentasan kemiskinan dalam pelayanan dan pemulihan dari guncangan.

“Terlepas dari upaya nasional dan internasional, semakin banyak negara terus berjuang dengan beban utang yang signifikan, dengan beberapa sudah berada dalam tekanan utang atau berisiko tinggi terhadap tekanan utang,” kata Mr. kata Elhiraika. Mencegah pembangunan ketahanan terhadap guncangan di masa depan, yang sangat penting untuk pembangunan berkelanjutan.

Dalam upaya untuk membantu negara-negara berkembang dan berpenghasilan menengah ke bawah membangun ketahanan terhadap guncangan eksternal dan mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan, Dana Moneter Internasional (IMF) mendirikan Resilience and Stability Trust (RST). Di bawah RST terdapat Resilience and Sustainability Facility (RSF), instrumen pembiayaan inovatif untuk membantu negara mengatasi tantangan struktural jangka panjang termasuk perubahan iklim dan mitigasi serta epidemi.

READ  Ulasan Luar Angkasa: Tautan yang Hilang: Ditemukan

AfriCatalyst, konsultan pembangunan global yang berbasis di Afrika, telah mengembangkan panduan praktis untuk menginformasikan pembuat kebijakan dan pemangku kepentingan domestik tentang fitur utama, kriteria kelayakan, dan tujuan RSF.

Panduan ini mengkaji bagaimana bantuan IMF di bawah RST mendukung rancangan dan implementasi kebijakan ekonomi nasional untuk mengintegrasikan risiko iklim dan pandemi serta biaya penyesuaian dalam kerangka keuangan makro mereka.

Pendiri dan CEO AfriCatalyst Daouda Sembene mengatakan RST memiliki potensi keuntungan bagi negara-negara Afrika yang terhuyung-huyung akibat utang yang tinggi. Dengan dukungan dari Bill & Melinda Gates Foundation, AfriCatalyst mempromosikan pembangunan bukti dan dukungan penasihat teknis bagi pembuat kebijakan Afrika untuk mempromosikan akses negara-negara Afrika sub-Sahara ke pembiayaan IMF di bawah RST.

Tn. Sembane mencatat bahwa ada permintaan yang tinggi untuk pendanaan iklim, tetapi sumber daya yang tersedia terbatas. IMF saat ini mencari $40 miliar untuk RST tetapi secara efektif hanya memobilisasi $26 miliar.

“Negara-negara Afrika membutuhkan lebih banyak sumber daya,” kata Mr. Semben mengatakan pendanaan iklim gabungan dari 52 negara Afrika di bawah kontribusi yang ditentukan secara nasional diperkirakan mencapai $2,3 triliun.

Ibu Fenohasina Rakotondrazaka Maret, Penasihat Senior, AfriCatalyst, mengatakan akses ke pembiayaan ini akan didasarkan pada kekuatan reformasi negara dan kesinambungan kredit. Pinjaman lunak memiliki jatuh tempo 20 tahun dan masa tenggang sepuluh setengah tahun. Peminjam membayar tingkat bunga margin sederhana di atas tingkat SDR tiga bulan, dengan negara-negara miskin menerima ketentuan pembiayaan yang lebih menguntungkan.

Rwanda adalah satu-satunya negara Afrika dengan program yang didukung RSF yang diakui oleh Dana Moneter Internasional. Rwanda menggunakan USD 319 juta untuk program perubahan iklim.

READ  Ethiopia dan Pakistan menjajaki kerja sama maritim dan mengincar peningkatan keamanan kawasan

Penasihat Senior Ali Mansour, mantan Asisten Direktur IMF dan Kepala Misi mencatat bahwa Rwanda telah memasukkan masalah iklim ke dalam strategi perubahan nasional. Selama COP27, Rwanda meluncurkan program “Ireme Invest” untuk membiayai proyek hijau untuk usaha kecil dan menengah.

Mansoor mengatakan Rwanda akan menggunakan RSF untuk mengatur lebih banyak pembiayaan dan perencanaan yang lebih baik dalam proses anggaran untuk risiko terkait perubahan iklim.

(dengan masukan dari APO)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *