Afrika akan melampaui Eropa dalam kapasitas panas bumi pada tahun 2030

Kapasitas terpasang energi panas bumi di Afrika diperkirakan akan melampaui Eropa pada tahun 2030, didorong oleh proyeksi investasi senilai $35 miliar yang menargetkan proyek-proyek di Kenya dan Ethiopia di wilayah konflik Afrika Timur hingga tahun 2050, kata Rystad Energy dalam sebuah studi baru-baru ini.

Afrika hanya memiliki 1 GW kapasitas panas bumi pada tahun 2023—setengah dari total kapasitas panas bumi di Eropa—dan telah diumumkan rencana untuk melipatgandakan total kapasitas terpasang di benua tersebut selama 7 tahun ke depan. Ditambah lagi dengan proyek-proyek yang belum diumumkan, namun penting untuk mencapai target pemerintah, dan kapasitasnya bisa meningkat tiga kali lipat pada tahun 2030, kata Rystad.

Tenaga panas bumi memasuki bauran energi Afrika pada tahun 1952 ketika Republik Demokratik Kongo (DRC) menugaskan Pembangkit Listrik Kyabukwa. Saat itu, Kongo merupakan negara ketiga di dunia yang mengembangkan fasilitas panas bumi.

Saat ini sorotan tertuju pada Celah Afrika Timur, tempat terjadinya tabrakan beberapa lempeng tektonik yang menciptakan kondisi energi panas bumi yang tiada habisnya.

Kenya, Ethiopia, Kesenjangan Afrika Timur: Diberkati oleh Alam

Pada tahun 2050, Kenya dan Ethiopia diperkirakan akan menguasai hampir 90% kapasitas pembangkitan energi panas bumi sebesar 13 GW, diikuti oleh Afrika. Sebaliknya, menurut analisis Rystat, kapasitas terpasang di Eropa akan menjadi sekitar setengahnya – 5,5 GW pada pertengahan abad.

Fasilitas panas bumi Olgaria di Kenya – pembangkit listrik tenaga panas bumi terbesar di Afrika – dijelaskan dalam makalah yang dipresentasikan pada Konferensi dan Pameran Internasional Tahunan SPE Nigeria di Lagos pada bulan Juli (SPE 217214)

Tangkapan layar 06-11-2023 pukul 20.50.25 malam.png

Dianggap sebagai salah satu fasilitas panas bumi terbesar di dunia, Olgaria memiliki total kapasitas terpasang sebesar 720 MW, sekitar 51% dari total kapasitas terpasang di Kenya, kata penulis makalah tersebut.

READ  Biaya hidup yang tinggi mengancam tradisi berbagi daging di Etiopia

Empat pembangkit listrik di fasilitas tersebut, Olgaria I, Olgaria II, Olgaria III, dan Olgaria IV, menggunakan uap yang diambil dari sumur yang dibor hingga kedalaman 3000 m di sumber daya panas bumi Olgaria di East African Rift.

Menurut uraian di situs web Perusahaan Pembangkit Listrik Kenya (Kengen), reservoir tersebut merupakan reservoir dua fase … “berusia 0,9–1,65 juta tahun dalam jarak 600 meter dan 3000 meter dari retakan batuan trachyte dan riolit. Sumur tersebut menghasilkan 25% uap kering, yang disalurkan ke pembangkit listrik; Air yang dipisahkan disirkulasikan kembali.

Pemerintah Kenya membiayai 70% Olgaria dengan dukungan dari Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA), Bank Pembangunan Jerman (KfW) dan Bank Investasi Eropa (EIB). JICA memberikan pinjaman sebesar $123 juta, sedangkan KfW dan EIB masing-masing memberikan pinjaman sebesar $60 juta dan $80 juta.

Keberhasilan proyek ini menjadikan Kenya pemimpin dalam pengembangan energi panas bumi Afrika, dengan total kapasitas terpasang sebesar 1.600 MW. Perusahaan Pengembangan Panas Bumi (GDC) di negara tersebut kini berupaya untuk tumbuh dengan mengembangkan proyek-proyek baru:

  • Tentang Panas Bumi. Hingga tahun 2023, GDC telah mengebor 53 sumur dengan kapasitas 169 MW. Menurut situs webnya, perusahaan sedang membangun Menangai dalam lima tahap, dengan tujuan menghasilkan uap panas bumi setara dengan 465 MW dalam jangka panjang.
  • Prospek Baringo-Shilali. GDC saat ini sedang melakukan pengeboran sumur eksplorasi dan penilaian panas bumi di prospek Baka dan Korosi, yang merupakan bagian dari proyek Baringo-Silali. Sejauh ini telah dilakukan pengeboran 11 sumur eksplorasi dan appraisal di lapangan Baka dan dua sumur lagi sedang dalam pengerjaan. Pada prospek Korosi, GDC telah berhasil menguji empat sumur.
  • Prospek Suswa. Survei permukaan telah diselesaikan dan berbagai persyaratan pemerintah telah dipenuhi. GDC memperkirakan potensi yang diharapkan sebesar 750 MW.
READ  Kota yang Lebih Bersih, Masa Depan yang Lebih Cerah: Perjalanan Etiopia dalam Sanitasi Perkotaan - Etiopia

Tetangga di Afrika Timur membantu tetangganya

GDC dan KenGen di Kenya menyediakan pengeboran dan layanan lainnya kepada negara tetangga mereka di Afrika Timur, yang memprioritaskan proyek panas bumi—negara seperti Ethiopia dengan 88% pembangkit listrik tenaga air dalam bauran energinya, yang jaringan listriknya rentan terhadap kekeringan atau peristiwa cuaca ekstrem lainnya.

“Kami terus memperkuat jejak panas bumi kami dengan melaksanakan kontrak pengeboran di Ethiopia dan Djibouti, sambil mencari area pertumbuhan baru di Rwanda, Republik Demokratik Kongo, dan Komoro,” kata CEO KenGen Abraham Serem dalam laporan tahunan perusahaan tahun 2022 kepada pemegang saham. .

Listrik di Kenya dan Ethiopia diperkirakan meningkat enam kali lipat dari tahun 2023 hingga 2050, meningkat dari 34 menjadi 222 TWh. Menurut proyek Rystad Energy, pasokan panas bumi dari kedua negara akan meningkat hingga lebih dari 10 GW pada tahun 2050, meningkat menjadi 12 GW.

Di Ethiopia, energi panas bumi hanya menggerakkan satu dari 22 pembangkit listrik di negara itu—Aluto Langano, yang menghasilkan listrik sebesar 7,3 megawatt, menurut Perusahaan Tenaga Listrik Ethiopia. Penggalian dimulai di sana pada tahun 2021.

Pihak berwenang Ethiopia berharap dapat mencapai kapasitas terpasang 35.000 MW di 17 proyek panas bumi untuk kebutuhan domestik dan ekspor. Pikirkan Geoenergi.

Tangkapan layar 05-11-2023 pukul 18.46.03.png

Pemandangan udara dari fasilitas panas bumi Olgaria di Kenya—kompleks pembangkit listrik tenaga panas bumi terbesar di Afrika.

Sumber: KenGen

Baca selengkapnya

SPE 217214 Menilai potensi energi terbarukan untuk mengatasi tantangan akses energi, keterjangkauan dan keberlanjutan di Afrika Oleh MC Ezeh, Universitas Lagos; TH Fidel-Anekwe, Universitas Nnamdi Azikiwe; dan PB Ikpabi, Universitas Ibadan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *