Duta Besar Ethiopia bertemu Zeolit ​​di kelas yang diadakan oleh kedutaan










Duta Besar Ethiopia bertemu Zeolit ​​di kelas yang diadakan oleh kedutaan

Buah kopi kering dari Addis Ababa, Ethiopia / Gettyimagesbank


Oleh Go Dong-hwan

Perwakilan utama Ethiopia ke Korea akan bertemu orang-orang di Seoul bulan depan untuk memberikan informasi tentang negaranya yang terkenal dengan kopinya, serta informasi tentang benua Afrika.

Duta Besar Ethiopia Tessi Dalki Dukamo bergabung dalam sesi mingguan yang diselenggarakan oleh Kementerian Luar Negeri. Duta Besar akan memimpin sesi kedua pada 11 Juli. Program empat sesi khusus hari Selasa akan berlanjut hingga 25 Juli.

Partisipasi duta besar datang saat negara Afrika dan Korea menandai peringatan 60 tahun hubungan diplomatik mereka tahun ini. Duta Besar akan berbicara tentang berbagai topik tentang negaranya, mulai dari urusan terkini hingga sejarah, budaya, dan seni.

Sesi lain dibatasi hingga 30 peserta per sesi dan akan dipimpin oleh pakar yang berbeda.

Dalam sesi pertama pada 4 Juli, Park Eun-rae dari Biro Urusan Afrika dan Timur Tengah kementerian akan memberikan perincian tentang hubungan bilateral saat ini. Kim Kwang-il, kepala LSM Korea yang mempromosikan nilai tentara Ethiopia yang bertempur dalam Perang Korea, akan menyoroti Batalyon Gagnev yang terkenal, yang tetap tak terkalahkan setelah 253 pertempuran dalam perang tersebut.

Duta Besar Mongolia untuk Korea Erdenetsogt Sarantogos berbicara di kampus utama Institut Pendidikan Seumur Hidup Seoul di Seoul pusat pada 23 Mei. Atas perkenan Institut Pendidikan Seumur Hidup Seoul
READ  Ethiopian Airlines melanjutkan penerbangan ke Tigray setelah konflik - DW - 27/12/2022


Seorang profesor studi Afrika dari Hankuk University of Foreign Studies akan berbagi cerita tentang sejarah, budaya, dan isu-isu terkini Ethiopia, sementara seorang ahli kopi Korea akan memandu peserta di Ethiopia no. 2 akan menikmati ekspor yang sangat baik.

Kelas tersebut merupakan bagian dari program pendidikan yang diselenggarakan bersama oleh kementerian dan Pemerintah Metropolitan Seoul untuk berbagi informasi dengan publik tentang berbagai negara yang memiliki kedutaan besar di kota tersebut. Duta besar atau perwakilan lain dari kedutaan naik panggung di depan kelas.

Kelas Ethiopia diadakan di kampus utama Seoul Lifelong Learning Institute di Seoul pusat di bawah pemerintahan kota. Aplikasi untuk kelas, berdasarkan siapa cepat dia dapat, dimulai Selasa di institut dan situs Portal Pendidikan Seumur Hidup Seoul.

Proyek ini dimulai Mei lalu dengan Mongolia. Ethiopia diikuti oleh Kanada pada bulan September dan Turki pada bulan November.
























Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *