SGR belum mencapai pendapatan Sh91 miliar, 10 juta penumpang dalam enam tahun

Proyek infrastruktur termahal di Kenya, Standard Gauge Railway (SGR), telah menghasilkan Sh91 miliar sejak tahun 2017, mengangkut lebih dari 10 juta penumpang dan 26 juta ton barang, menurut data.

Meski begitu, proyek senilai Sh380 miliar yang didanai oleh pemerintah Tiongkok belum mencapai titik impas.

Sejak awal, dijalankan oleh Perusahaan Pengoperasian Kereta Api Africa Star. Pengendali Kereta Api Kenya.

Rencana tersebut, yang dikembangkan pada masa pemerintahan Presiden Mwai Kibaki, menyerukan pembangunan jalur kereta api yang menghubungkan pelabuhan Mombasa dengan Kisumu dan memperluasnya ke Uganda.

Ketika Kenya mendapatkan pinjaman sebesar $3,2 miliar dari Tiongkok untuk membangun jalur kereta api sepanjang 485 km dari Mombasa ke Nairobi, idenya adalah untuk menciptakan rute transportasi yang “sangat menguntungkan”.

Selama bertahun-tahun, jalur kereta api belum mencapai Kisumu dan uang yang dihasilkan masih belum mencukupi.


Tur ke Terminus SGR Nairobi yang baru

Laporan parlemen tahun 2014 oleh Komite Departemen Transportasi, Kementerian Perhubungan membenarkan pembangunan SGR dengan mengatakan bahwa kereta api tersebut akan mengangkut 22 juta ton barang per tahun.

Kapal ini hanya mengangkut 26 juta ton sejak tahun 2017.

Menurut Kenya Railways, antara Juli 2022 dan Juni 2023, sekitar 6,29 juta ton barang telah diangkut – jumlah tertinggi yang pernah dilakukan SGR dalam setahun.

Hal ini terjadi meskipun pelabuhan Mombasa menangani lebih dari 33 juta ton barang pada tahun 2022 saja.

Pendapatan dari bisnis kargo mencapai Sh80,47 miliar.

Philip Mainka, MD dari Kenya Railways, membela biaya konstruksi, dengan mengatakan SGR berdampak pada perekonomian Kenya.

“Efek makro dari SGR yang berumur 150 tahun lebih besar dibandingkan biaya langsung konstruksi dari waktu ke waktu,” kata Mainga kepada Sunday Nation.

China Road and Bridge Corporation terlibat dalam tahap pertama proyek dari Mombasa ke Nairobi, sementara China Communication Construction memenangkan kontrak untuk jalur Nairobi-Naivasha.

Meskipun pendapatannya meningkat setiap tahun, perkeretaapian masih menjadi beban pembayar pajak karena pemerintah harus mencari uang tunai untuk membayar utangnya.

Ada juga kritik terhadap biaya proyek dan produk akhir dibandingkan dengan standar internasional.

Ethiopia, yang membangun jalur kereta api dengan pendanaan Tiongkok, menghabiskan $3,4 miliar — $200 juta lebih banyak daripada pembangunan jalur kereta api Kenya. Jalur Ethiopia lebih panjang 250 kilometer dari SGR Kenya. Ini jalur ganda dan berlistrik.

Pemerintah membela biaya tersebut dengan menyebutkan perlunya lebih banyak jembatan dan terowongan untuk melewati lahan tersebut, serta dana yang akan digunakan untuk kompensasi lahan.

Mainga mengatakan bahwa ada rencana untuk melistriki jalur kereta api dan ketersediaan listrik yang stabil merupakan faktor kunci dalam menentukan waktu pelaksanaan proyek semacam itu.

“Pembangunan dan pemasangan fasilitas untuk mendukung traksi listrik akan dilakukan setelah volume angkutan mencapai ambang batas untuk traksi listrik,” kata bos Kereta Api Kenya.


SGR akan meluas ke Kampala, kata CS Murkomen

Sisi penumpang dari bisnis ini dipuji karena mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan di jalan dari hampir sepuluh jam menjadi enam jam.

Kenya Railways melaporkan sejak 2017 telah mengoperasikan 10.109 kereta penumpang yang mengangkut 10 juta penumpang.

Pendapatan dari bisnis penumpang mencapai Sh11 miliar, sehingga total pendapatan yang dihasilkan oleh layanan kargo dan penumpang mencapai Sh91,55 miliar.

Jalur kereta api Tahap 2A dari Nairobi ke Suswa selesai pada tahun 2019 dengan biaya tambahan sebesar $1,2 miliar. Hingga saat ini telah mengangkut 203.351 penumpang.

Mainga mengatakan meskipun ada perintah dari Presiden William Ruto agar izin kargo ke Depot Kontainer Daratan Naivasha (ICD) ditingkatkan, izin kargo harus dialihkan ke Mombasa.

“Meskipun ada perintah, layanan kargo meningkat dari 1,982 dua puluh kaki setara unit (TEU) pada tahun 2021/2022 menjadi 3,511 TEUs pada tahun 2022/2023,” ujarnya.

Bos Kereta Api Kenya mengatakan Naivasha ICT menangani barang-barang dalam peti kemas dan mengangkut kargo reguler termasuk baja dan gandum.

Namun SGR masih menghadapi tentangan dari mereka yang merasa bahwa SGR telah menghancurkan bisnis dan mata pencaharian mereka.

Pengemudi truk jarak jauh yang diwawancarai mengatakan bahwa SGR hanya membawa penderitaan.

Roman Wema, presiden Serikat Pengemudi Truk Jarak Jauh dan Serikat Pekerja Sekutu Kenya, mengatakan jalur kereta api telah menyebabkan banyak penutupan bisnis dan hilangnya pekerjaan.

“Bisnis yang sangat bergantung pada truk pengangkut barang seperti hotel, akomodasi, dealer suku cadang dan bengkel mekanik bangkrut. Beberapa di antaranya tidak dibuka kembali setelah SGR beroperasi,” kata Bapak Waema.

Ia mengaitkan penutupan ini terutama karena perintah pemerintah Uhuru Kenyatta untuk memindahkan izin bea cukai ke ICD di Nairobi dan Naivasha, namun bahkan setelah membatalkan perintah Presiden Ruto, kerusakan sudah terjadi.

“Kerusakannya sangat besar. Bagi banyak bisnis, hal ini tidak dapat diubah. Butuh waktu lama untuk sembuh,” tambahnya.


Vanjiki: Ide awal SGR tidak boleh membebani wajib pajak

Bagi sebagian warga Kenya, SGR sukses karena memudahkan perjalanan dan transportasi barang antara Nairobi dan Mombasa.

Abinele Mwangi, seorang teknisi keselamatan dan keselamatan jiwa, mengatakan kereta api akan memfasilitasi perjalanan cepat antara kedua kota tersebut.

Namun, ia yakin Kenya tidak mendapatkan manfaat dari uang yang dikeluarkannya, dan berpendapat bahwa investasi sebesar itu seharusnya memberikan hasil yang jauh lebih baik.

“Dengan jumlah yang dikeluarkan negara, kita seharusnya memiliki jalur kereta api ke Kisumu dan Malaba. Ini seperti menghabiskan banyak uang untuk proyek yang belum selesai,” katanya.

Meskipun Mwangi melihat pergerakan barang melalui SGR sebagai cara yang baik untuk mengurangi kemacetan di kota pesisir dan mengurangi lalu lintas di jalan raya, Mr Vema mengatakan SGR tidak berguna baginya dan banyak bisnis yang terkena dampaknya.

“Sebelum SGR, seorang sopir truk dapat melakukan empat hingga lima perjalanan antara Nairobi dan Mombasa dalam seminggu. Itu telah direduksi menjadi sebuah perjalanan, ”katanya.

Ia mengatakan situasi ini berdampak pada mereka yang membawa barang ke negara lain, dan ia menambahkan bahwa seorang pengemudi biasanya melakukan tujuh perjalanan ke Kampala setiap bulan, namun kini berkurang menjadi dua perjalanan.

READ  Salah: Foto ini tidak diambil oleh Kota Nekemde berdasarkan Pemeriksaan Berat | Oktober 2023

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *