Presiden Somalia akan menghadiri KTT Uni Afrika di Addis Ababa di tengah ketegangan dengan Ethiopia

Presiden Somalia akan menghadiri KTT Uni Afrika di Addis Ababa di tengah ketegangan dengan Ethiopia

Mogadishu, Somalia – Presiden Hasan Sheikh, Februari. Dia akan melakukan perjalanan ke Ethiopia untuk menghadiri Sidang Biasa Kepala Negara dan Pemerintahan Uni Afrika ke-37 pada tanggal 17-18, dia mengkonfirmasi pada hari Kamis, bahkan ketika ketegangan antara Mogadishu dan Addis Ababa kembali meningkat. Kondisi yang dapat mempengaruhi integrasi regional.

Selama dua bulan, Somalia dan Ethiopia berselisih mengenai perjanjian yang ditandatangani pada bulan Januari yang, jika diterapkan, akan membuat negara tersebut kehilangan 20 kilometer Laut Merah karena negara tetangganya, Tanduk Afrika, yang ingin membangun pangkalan militer dan pelabuhan.

Wilayah Somalia yang memisahkan diri, Somaliland, menandatangani perjanjian dengan Ethiopia dengan dalih bahwa Addis Ababa akan mengakuinya sebagai negara berdaulat, sehingga memicu kemarahan di Mogadishu. Konflik ini telah menarik kekuatan global, yang menyerukan 'ketertiban'.

Berbicara kepada wartawan pada hari Kamis, Hasan Shaikh mengatakan bahwa dia akan melakukan perjalanan ke Ethiopia untuk menghadiri KTT Uni Afrika. Di satu sisi, ia mengatakan akan mengadakan pembicaraan dengan Otoritas Antarpemerintah untuk Pembangunan (IGAD) dan Komunitas Afrika Timur.

“Kami akan menghadiri pertemuan-pertemuan tersebut dan menyampaikan pesan kami bahwa Somalia adalah negara merdeka dengan pemerintahan yang tidak melakukan campur tangan,” katanya, dengan alasan bahwa ia akan mempertahankan integritas dan kedaulatan wilayah negara tersebut.

Hassan Sheikh telah berjanji dalam kunjungan sebelumnya bahwa 'kami tidak akan melakukan pembicaraan sampai Ethiopia menarik perjanjian kontroversial mereka'. Perdana Menteri Abiy Ahmed menuduh warga Somalia 'mencoba merampas tanah kami' dan menegaskan bahwa warga Somalia harus siap berperang untuk mempertahankan tanah mereka.

Kunjungannya bertepatan dengan kunjungan Molly Fee, Asisten Menteri Luar Negeri Urusan Afrika, yang berada di Ethiopia. Molly sebelumnya mengatakan dia mendukung Somalia. Ethiopia mempertahankan perjanjian ini demi kepentingan komersial, dan tidak terlalu peduli dengan perampasan tanah.

Kepemimpinan global berpendapat bahwa kawasan ini perlu menjaga stabilitas. Ethiopia adalah mitra keamanan utama di Somalia, berinvestasi dalam Misi Transisi Uni Afrika di Somalia (ATMIS), di mana lebih dari 3.000 Pasukan Pertahanan Nasional Ethiopia (ENDF) bertugas di negara tersebut.

GAROW Online

READ  Ethiopia: Tentara siap mempertahankan warisan kemenangan Adwa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *