Organisasi Afrika menyerukan tanggapan kemanusiaan terhadap kekeringan

Menurut IGAD, selama dua tahun terakhir, Tanduk Afrika telah mencatat lima musim hujan berturut-turut di bawah rata-rata, dan curah hujan baru-baru ini mungkin tidak mencerminkan kinerja musiman secara keseluruhan.

Gebeyehu memperingatkan bahwa konsekuensi dari krisis ini, seperti kekurangan air dan padang rumput yang parah, telah menelantarkan satu juta orang, menyebabkan kematian lebih dari 10 juta ternak dan satwa liar, mengurangi produksi tanaman dan ternak serta meningkatkan kerawanan pangan.

Dia menyesalkan bahwa 47 juta orang tidak aman pangan dan beberapa berisiko kelaparan. Tujuh puluh persen dari jumlah itu tinggal di Ethiopia, Kenya, dan Somalia.

“Kami mendesak masyarakat internasional untuk membantu kami mencegah bencana kemanusiaan besar dengan memberikan sumber daya yang dibutuhkan untuk menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian dalam jangka pendek, dan terus berinvestasi dalam membangun ketahanan dalam jangka menengah dan panjang,” katanya. dikatakan.

Adapun Addis Ababa, dia mencatat bahwa $710 juta dibutuhkan untuk mendukung kebutuhan sektor utama dalam empat bulan ke depan.

Nairobi dan Mogadishu masing-masing membutuhkan $378 juta dan $1,6 miliar, untuk menyediakan makanan dan barang-barang non-makanan serta vaksin bagi masyarakat yang terkena dampak dan pengungsi internal hingga Oktober mendatang, tambah pejabat IGAD.

jrr/jav/mem/nmr.

READ  SALAH: Gambar ini tidak menunjukkan pasukan Eritrea membakar hutan di wilayah Tigray pada Maret 2023 | Oleh PesaCheck | Maret, 2023

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *