Biaya hidup: Pencari suaka dipaksa melarat

Naiknya harga telah mendorong beberapa pencari suaka ke dalam kemiskinan, sebuah badan amal telah memperingatkan.

Dewan Pengungsi Welsh (WRC) telah menyerukan agar para pencari suaka diizinkan bekerja untuk menambah penghasilan mereka.

Dikatakan ingin mendukung lebih banyak orang melalui dana kesulitan, pakaian dan sumbangan makanan.

Home Office mengatakan menyediakan akomodasi dan tunjangan mingguan untuk mendukung pencari suaka.

Pencari suaka diberikan tempat tinggal, dan Tunjangan mingguan £45 Tutupi makanan, kebutuhan pokok, dan perjalanan.

Di Wales, Pengungsi diberikan perjalanan gratis dengan transportasi umum.

WRC memberikan bantuan kepada pencari suaka dalam mengakses dukungan, mengajukan suaka dan menemukan perwakilan hukum, serta bantuan praktis dalam membangun kembali kehidupan mereka di Wales setelah melarikan diri dari zona konflik seperti Ukraina atau pelanggaran hak asasi manusia di Afrika Utara.

Harriet Prothero-Soldani dari WRC mengatakan tunjangan pemerintah Inggris harus ditambah dengan mengizinkan pencari suaka untuk bekerja sementara mereka menunggu untuk mengetahui hasil dari klaim mereka.

Fresci Meles kehilangan dua bersaudara dalam pertempuran kecil di Digre

“Pencari suaka tidak diizinkan bekerja di Inggris, jadi mereka hanya memiliki sedikit uang untuk bertahan hidup dan mereka tidak dapat menggunakan uang itu,” katanya.

“Dari £45 itu, pencari suaka diharapkan menghabiskan uang sepanjang hari untuk menutupi biaya transportasi, makanan, perlengkapan mandi penting.

“Kami memiliki orang-orang yang datang dari program olahraga kami yang merupakan ibu-ibu yang tidak bisa mendapatkan seragam untuk anak-anak mereka,” katanya.

Tanda kontrol perbatasan Inggris

Banyak pencari suaka melarikan diri ke Inggris setelah konflik atau pelanggaran hak asasi manusia di negara asal mereka

Ms Protheroe-Soltani menambahkan bahwa sangat sulit bagi orang untuk jatuh ke dalam kemiskinan dan tidak bertahan hidup.

READ  Salah: Gambar ini bukan serangan udara di kota Garza pada Januari 2023 | Oleh PesaCheck | Januari, 2023

Frezgi Meles tiba di Cardiff setelah melarikan diri dari perang di wilayah Tigray di utara Ethiopia.

“Ada genosida di Tigray, banyak orang dibunuh, perempuan diperkosa, banyak infrastruktur dihancurkan,” katanya.

Diktator tidak bisa hidup di negara kita.

Pertempuran di wilayah tersebut telah menyebabkan kehancuran rumah, sekolah, dan rumah sakit.

Human Rights Watch memperkirakan bahwa lebih dari dua juta orang di Tigray terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Wanita berusia 38 tahun, yang sekarang tinggal di Cardiff, menjadi sukarelawan untuk Palang Merah dan Dewan Pengungsi Welsh dan mengatakan dia merasa kesulitan untuk membeli kebutuhan dasar dengan uang saku £45, menambahkan bahwa dia bekerja.

“Alangkah baiknya jika kita bisa mendapatkan izin kerja sehingga kita bisa mendapatkan pekerjaan.”

‘Sistem Suaka Rusak’

Ms Prothero-Soltani mengatakan pencari suaka “di tanah tak bertuan antara memiliki sangat sedikit uang dan tidak mampu bekerja”.

Banyak pencari suaka “ingin bekerja,” katanya.

“Ingat krisis pengemudi HGV? Banyak pelanggan kami yang mau dan mampu mengisi celah itu, tapi mereka tidak bisa, jadi mereka berada dalam posisi yang sangat sulit,” katanya.

Kantor Dalam Negeri mengatakan: “Undang-Undang Nasional dan Perbatasan akan memperbaiki sistem suaka yang rusak dengan mempercepat pemrosesan aplikasi dan berfokus pada mereka yang benar-benar melarikan diri dari penganiayaan.

“Untuk pencari suaka yang tidak mampu, kami menyediakan akomodasi dan tunjangan mingguan untuk makanan, pakaian, transportasi, dan barang-barang lainnya.

“Kantor Dalam Negeri memastikan bahwa semua pengeluaran diperiksa dengan cermat untuk memastikan bahwa setiap pon uang pembayar pajak dibelanjakan dengan cara yang paling efektif, dan kami meninjau tingkat pembayaran setiap tahun.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *