Kepala Bank Komersial Ethiopia memperingatkan nasabah 'tidak ada jalan keluar' setelah mendapat keuntungan dari krisis

  • Kota tersebut adalah Kalkidan Yibeldal
  • Berita BBC, Addis Ababa

sumber gambar, Cahaya Amencisa/BBC

keterangan gambar,

Lebih dari 38 juta orang memiliki rekening di Bank Komersial Ethiopia

Kepala bank komersial terbesar di Etiopia mengatakan kepada BBC bahwa nasabah yang menarik lebih banyak uang daripada yang ada di rekening mereka karena kesalahan tidak dapat “lolos” dari hukum.

Nasabah Commercial Bank of Ethiopia (CBE) bergegas menarik uang atau mentransfernya ke rekening lain.

Butuh waktu beberapa jam bagi bank pelat merah itu untuk membekukan transaksi.

Presiden CBE Abe Sano telah memperingatkan bahwa tindakan akan diambil terhadap mereka yang tidak mengembalikan uang yang tidak mereka miliki.

Dalam wawancara dengan program Newsday BBC pada hari Rabu, dia mengatakan bank akan mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang tidak membayar kembali uang tersebut pada akhir minggu.

“Mereka tidak punya jalan keluar karena mereka digital [transactions] Mereka adalah pelanggan kami. Kami mengenal mereka. Mereka dapat dilacak dan mereka harus bertanggung jawab secara hukum atas apa yang telah mereka lakukan,” katanya.

Seorang karyawan CBE mengatakan kepada BBC bahwa lebih sulit melacak uang yang ditransfer ke bank lain dibandingkan melacak jumlah yang ditransfer ke rekening CBE lain.

Abe mengatakan bank tersebut sudah dalam proses melaporkan nasabahnya ke polisi.

Dia membantah laporan bahwa klien telah menarik $40 juta (£31 juta) yang bukan milik mereka, dan mengatakan bahwa jumlah yang diambil sangat kecil tetapi jumlah pastinya akan ditentukan setelah audit selesai akhir pekan ini.

Abe mengatakan audit tersebut dilakukan karena beberapa dari 10.000 pelanggan yang menarik uang selama kesalahan tersebut telah melakukan transaksi yang sah.

Pada hari Senin, dia mengatakan pada konferensi pers bahwa total 490,000 transaksi telah dilakukan sebelum masalah tersebut diketahui.

Abe mencatat bahwa mayoritas dari mereka yang menerima kembali kelebihan uang tersebut adalah pelajar.

Berita tentang kesalahan ini menyebar ke seluruh universitas – sebagian besar melalui aplikasi perpesanan dan panggilan telepon – dan antrean panjang terlihat di ATM kampus pada Sabtu pagi.

Abe sebelumnya mengatakan mereka yang mengembalikan uang tersebut tidak akan menghadapi tuntutan pidana.

Pada hari Rabu dia mengatakan kepada BBC bahwa sebagian dari kelebihan uang tersebut telah diserahkan.

Seorang mahasiswa dari Universitas Sains dan Teknologi Addis Ababa mengatakan orang-orang yang dikenalnya memegang uang tersebut.

“Ada pemberitahuan yang dipasang di kantin kami yang memperingatkan siswa untuk mengembalikan uang tersebut untuk menghindari konsekuensi hukum, namun saya belum melihat ada orang yang melakukannya. Sebaliknya, saya telah melihat postingan di Tik Tok oleh siswa yang bersumpah dan mendesak mereka untuk tidak mengembalikan uang tersebut, ” katanya kepada BBC.

Mahasiswa lain di Institut Teknologi Universitas Jimma mengatakan pada pukul 01:00 waktu setempat (22:00 GMT) pada hari Sabtu ketika teman-temannya memberi tahu dia bahwa dia bisa mendapatkan pengembalian dana dalam jumlah besar, dengan mengatakan dia “tidak percaya itu benar” . Penukaran uang bisa menggunakan ATM atau menggunakan bank.

Lebih dari 38 juta orang memiliki akun di CBE, yang didirikan 82 tahun lalu.

Pada hari Senin, Abe mengatakan pada konferensi pers bahwa pelanggan yang tidak menarik uang tunai tambahan tidak perlu khawatir karena rekening pribadi mereka tetap utuh.

Lebih banyak berita BBC tentang Etiopia:

READ  Ethiopia: Berita - Polisi di Zona Kellem Wollega, Oromia, menahan lebih dari 20 guru karena menolak pemotongan gaji paksa, bantah pejabat setempat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *