Apa saja jenis kopi AC1 & apakah populer?

Dalam beberapa tahun terakhir, minat terhadap varietas rendah kafein alami telah meningkat. Kami telah melihat lebih banyak kopi low-café seperti Lorina dan Aramosa di kedai kopi dan lelang kelas atas. sungguh-sungguh, Yang pertama memenangkan Piala Brewers Dunia pada tahun 2018.

Jelas bahwa kopi spesial melihat banyak potensi dengan kualitas varietas ini. Pada gilirannya, pasar kopi rendah kafein berkualitas tinggi tumbuh perlahan namun pasti.

Jenis kopi lain yang secara alami lebih rendah kafein adalah AC1. Awalnya ditemukan di Etiopia Perusahaan Agronomi Compinas (IAC) telah melakukan penelitian ekstensif untuk lebih memahami potensi pasar kopi ini. Dan ada beberapa hasil yang menjanjikan.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang AC1, saya menghubungi Dr. Julio Mistro, Peneliti IAC dan Kenya Dukamo, Kepala Kopi, Eksportir Ethiopia Hari Benza. Baca terus untuk mengetahui lebih banyak wawasan mereka.

Anda juga akan melakukannya Artikel kami tentang kopi Larina.

Dari mana AC1 berasal?

Seperti varietas rendah kafein lainnya, AC1 secara alami rendah kafein. Relatif, AC1 Satu gram kopi mengandung sekitar 0,76mg kafeinArabika rata-rata 8 hingga 12 mg/g.

Jadi dari mana AC1 berasal?

Sekitar 60 tahun yang lalu, tim ahli agronomi dan peneliti dari Organisasi Pangan dan Pertanian PBB mengunjungi Ethiopia. Itu Tim mengumpulkan 621 varietas benih Arabika, yang dibagikan kepada lembaga penelitian di seluruh dunia.. Ini termasuk Pusat Penelitian dan Pendidikan Tinggi Pertanian Tropis (CATIE) di Kosta Rika.

Dr Alcides Carvalho – seorang peneliti di IAC pada saat itu – meminta sebagian benih dikirim ke CATIE, yang ditanam pada tahun 1973 di Fazenda Santa Elisa di Campinas, Brasil. Sekitar 26 tahun kemudian, peneliti IAC Maria Bernadette Silverola menemukan tiga jenis Arabika. Tanaman yang menghasilkan kopi dengan kandungan kafein yang sangat rendah. Semua ini Tipe AC1, AC2 dan AC3.

Dr. Julio Mistro memimpin proyek penelitian di Fazenda Santa Elisa.

“AC1 adalah tanaman tinggi dengan cabang yang tidak terlalu bersudut [than other coffee plants]dan menghasilkan hasil yang relatif rendah,” katanya. “Kopi jenis ini cukup toleran terhadap karat daun, namun sangat sensitif terhadap suhu tinggi dan kondisi kering.”

READ  Di Ethiopia, UNHCR mendesak lebih banyak dukungan bagi orang-orang yang melarikan diri dari Sudan

Penelitian pada tipe AC1

Dalam penelitian tahun 2011 berjudul Karakteristik AC1: Kopi tanpa kafein alamiPeneliti IAC membandingkan AC1 Dunia baru. Varietas ini merupakan persilangan alami antara Bourbon dan Typica, populer di Brazil. Para peneliti memilih Mundo Novo karena kandungan kafeinnya yang relatif rendah (antara 1% dan 1,2%).

Para peneliti membandingkan beberapa faktor antara kedua jenis tersebut, termasuk perkembangan:

  • Pertumbuhan ceri
  • gula
  • Asam organik
  • Asam amino
  • Senyawa fenolik

Meskipun ceri AC1 lebih kecil dari Mundo Novo, terdapat banyak kesamaan komposisi kimia antara kedua varietas tersebut. Pada akhirnya, para peneliti menyimpulkan bahwa terdapat potensi varietas AC1 di pasar kopi global.

Dukamo Kenya dari Dei Benza Coffee berdiri bersama dua petani kopi perempuan di depan bedengan.

Apakah ada ruang di pasar untuk variasi kafe yang lebih sedikit?

Meskipun varietas kopi alami rendah kafein merupakan inovasi yang relatif baru dalam industri kopi global, kopi tanpa kafein sangatlah populer. Kata firma riset SkyQuest. Nilai pasar kopi tanpa kafein global akan mencapai USD 28,86 miliar pada tahun 2030.

Meskipun konsumsi kafein dalam jumlah sedang aman bagi sebagian besar konsumen, ada beberapa alasan mengapa orang lebih memilih kopi tanpa kafein. Hal ini termasuk masalah alergi dan kesehatan – khususnya proses yang digunakan untuk menghilangkan kafein dari kopi hijau.

Kekhawatiran ini sering kali berasal dari proses masa lalu yang menggunakan pelarut kimia metil klorida untuk menghilangkan kafein. Kapan Metil klorida bisa menjadi racun jika tertelan dalam jumlah banyak – Hal ini menyebabkan banyak perusahaan berhenti menggunakan pelarut kimia ini sama sekali.

Proses tanpa kafein yang berbeda

Saat ini, ada banyak cara aman untuk menghilangkan kafein pada kopi, yang masing-masing memiliki dampak tersendiri terhadap rasa dan kualitas kopi. Metode yang paling umum adalah proses air Swiss, yang telah digunakan secara komersial sejak tahun 1970an.

Proses air Swiss menggunakan air tawar yang mengandung senyawa larut dari kopi hijau (kecuali kafein, yang dihilangkan menggunakan filter karbon). Senyawa ini disebut sebagai ekstrak kopi hijau (GCE).

Kopi hijau direndam dalam campuran ini hingga sepuluh jam, yang mengekstrak senyawa kafein dari biji hijau. Ini menyisakan kandungan kafein 0,01%.

READ  Program EdTech Monday yang akan datang mengeksplorasi dampak literasi digital pada sistem pendidikan Ethiopia

Bagi banyak penikmat kopi spesial, metode dekafeinasi air Swiss menjaga sifat intrinsik kopi. Selain itu, ini adalah salah satu cara teraman dan alami untuk menghilangkan kafein dari kopi hijau.

Metode lain termasuk:

  • Proses Air Pegunungan, dikembangkan oleh Descamex
  • Metode karbon dioksida
  • Metode tebu Descafecol

Karena proses dekafeinasi yang berbeda dapat mempengaruhi kualitas dan profil rasa kopi dengan cara yang berbeda, tentunya terdapat potensi pasar yang lebih besar untuk varietas kopi rendah kafein. Karena kopi ini secara alami rendah kafein, kopi tersebut tidak perlu diolah atau dimodifikasi secara kimia. Artinya, ia memiliki kemampuan untuk menjaga kualitas dan rasa semaksimal mungkin.

Dukamo Kenya memanen buah kopi.

Bisakah AC1 menjadi lebih populer?

Apakah AC1 memiliki potensi yang sama untuk tumbuh di sektor kopi spesial, dengan minat terhadap varietas kopi yang lebih sedikit seperti Laurina dan Aramosa?

Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian untuk menjawab secara lebih pasti, jelas bahwa kadar kafein yang rendah berdampak buruk pada pertumbuhan AC1 dan kopi rendah kafein lainnya. Hal ini karena kafein berperan sebagai pengusir hama dan serangga secara alami, sehingga tanaman kopi yang rendah kafein akan cepat mati. Pada gilirannya, meskipun minat dari para penyangrai kopi spesial dan konsumen meningkat, insentif bagi produsen untuk menanam varietas rendah kafein masih kecil.

“IAC tidak merekomendasikan produksi AC1 secara komersial, dan kami tidak pernah mendistribusikan benih untuk penanaman komersial,” kata Julio kepada saya. “AC1 memerlukan perlakuan yang berbeda dibandingkan varietas lain di Brasil, termasuk lebih banyak pupuk dan irigasi, serta metode pengendalian gulma, hama dan penyakit yang lebih intensif.

“Bahkan dengan tindakan drastis ini, lebih banyak uang yang akan dibelanjakan dan hasil panen akan lebih rendah lagi,” tambahnya. “Kita perlu melakukan studi yang lebih kompleks untuk lebih memahami cara mengukur produksi AC1 secara berkelanjutan.”

Penggunaan varietas rendah kafein untuk mendiversifikasi produksi

Mengingat tantangan yang terkait dengan penanaman AC1 dan varietas kopi rendah, para ahli agronomi menggunakan kopi ini untuk menentukan potensi pasar di masa depan.

READ  Tigrai Cafe menampilkan budaya Tigrayan

“IAC telah melakukan penyerbukan silang AC1 dengan varietas Arabika utama Brasil lainnya, termasuk Catuai, Mundo Novo, Obatã, dan Ouro Verde,” jelas Julio. “Kami mengembangkan kultivar baru dengan potensi hasil lebih tinggi dan kadar kafein berkisar antara 0,03% hingga 0,10%.”

Julio mengatakan IAC sedang melakukan uji coba regional untuk memilih pabrik mana yang paling cocok untuk produksi komersial.

“Dibutuhkan enam atau tujuh tahun untuk menjalankan uji coba ini dengan sukses,” katanya. “Kami siap bekerja sama dengan perusahaan yang bersedia berinvestasi pada tahap akhir proyek.”

Di dalam Pada bulan Juni 2023, IAC mengumumkan bahwa mereka telah menanam banyak varietas kopi rendah ini di pertanian di seluruh Brasil.Hasilnya sudah terlihat menjanjikan.

“Tujuan dari proyek ini adalah untuk menciptakan varietas yang lebih produktif dibandingkan Larina, namun dengan lebih sedikit kafein,” katanya kepada saya. “Rata-rata, larina mengandung sekitar 0,6% kafein, namun hasilnya sangat rendah dan sangat rentan terhadap banyak penyakit.”

Adipati Kenya, siapa Ethiopia menempati posisi kedua di Piala 2022Dia mengatakan kepada saya bahwa meskipun dia belum menanam AC1 atau varietas rendah kafe lainnya, dia pasti tertarik untuk menanamnya.

“Kami siap mengembangkan varietas kopi yang secara alami lebih rendah kafeinnya, sehingga kami bisa menjualnya sebagai alternatif pengganti kopi tanpa kafein,” ujarnya.

Ceri kopi AC1 hijau tumbuh di tanaman.

Inovasi dalam kopi spesial tersebar luas, termasuk perluasan dan diversifikasi pasar untuk varietas kopi rendah kafein seperti AC1. Meskipun jelas bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk lebih memahami bagaimana mengukur produksi kopi-kopi ini, para roaster dan konsumen semakin tertarik.

Namun pada akhirnya, penting bagi petani untuk mendapatkan dukungan dan bimbingan dalam jumlah yang tepat untuk menanam varietas rendah kafein alami selama mungkin.

Apakah Anda menikmati ini? Kemudian baca terus Artikel kami tentang apakah varietas rendah kafein dapat menggantikan kopi tanpa kafein.

Kredit Foto: Julio Mistro, Ducamo Kenya

Pekerjaan sehari-hari yang sempurna

Ingin membaca lebih banyak artikel seperti ini? Mendaftarlah untuk buletin kami!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *