Ethiopia membutuhkan koalisi perdamaian untuk mendukung kesepakatan barunya

Mengingat dimensi etnis dari konflik tersebut, aliansi perang yang dibangun di kedua sisi harus dibujuk untuk mendukung perdamaian.

Setelah perang saudara selama dua tahun yang menghancurkan, pemerintah Ethiopia dan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) menandatangani gencatan senjata. Persetujuan Pada tanggal 2 November. Perang terbunuh Lebih dari 500.000 orang dan jutaan orang mengungsi.

Namun kesepakatan itu masih kekurangan dukungan universal di antara elit politik Ethiopia dan konstituen mereka. Komitmen terhadap perdamaian antara pemerintah dan kelompok seperti TPLF adalah kuncinya. Mengamankan hal ini akan memudahkan penerapan poin-poin potensial yang sulit seperti perlucutan senjata, demobilisasi, dll. dalam perjanjian damai. Reintegrasi.

Karena kedua penandatangan menghadapi penentangan yang cukup besar terhadap perjanjian damai di dalam negeri dan di diaspora, pengakuan ini tidak dijamin. Ini karena selama perang, kedua belah pihak secara efektif memobilisasi konstituen internal dan eksternal mereka, mengubah media arus utama dan media sosial menjadi medan pertempuran komunikasi dan propaganda.

Pemerintah pusat merancang perang untuk dilakukan oleh para pengkhianat yang tidak puas – ‘sebuah kelompok yang senang menggigit payudara ibu.’ Metafora ini mengingatkan pada kisah rezim Derg yang menggulingkan rezim pada tahun 1991 bersama-sama dalam perjuangannya melawan TPLF dan Front Pembebasan Rakyat Eritrea (EPLF). Bahasa pemerintah ini secara simbolis mengacu pada sulih suara TPLF sebagai terk. dan EPLF sebagai ‘separatis’ dan ‘separatis’.

Selama pemerintahannya dari tahun 1991 hingga 2018 – sebelum Abiy Ahmed berkuasa – Front Demokrasi Revolusioner Rakyat Ethiopia yang dipimpin TPLF memiliki catatan buruk tentang hak asasi manusia dan demokrasi. Dengan narasi separatis yang melekat pada TPLF, pemerintah federal membingkai perang sebagai salah satu ‘kelangsungan hidup nasional’ melawan ‘pemberontak’ dan memobilisasi koalisi perang warga, media, dan diaspora.

Pihak penandatangan menghadapi oposisi yang cukup besar terhadap perjanjian damai di Ethiopia dan Diaspora

TPLF menggunakan retorika yang berapi-api untuk memobilisasi warga Tigre di Tigre dan diaspora serta membangun koalisi perangnya sendiri. Ini mendefinisikan pemerintah federal sebagai ‘Neo-terg-administrasi’ dan konflik tersebut merupakan protes terhadap ‘kampanye genosida terhadap Tigrayan’. Ini adalah pesan yang kuat, mengingat ingatan sosial Dekrayen yang traumatis tentang rezim Derg.

READ  Bea Cukai menutup toilet di bandara internasional untuk menangkap penyelundup; Penumpang sangat marah

Kedua belah pihak membingkai perang dengan narasi permusuhan dan tekad untuk mengalahkan oposisi. Saat konflik berkecamuk, wacana-wacana tersebut mengubah konflik menjadi sebuah simbol.

Geografi perang menekankan perkembangan ini. Serangan (kontra) TPLF terhadap pemerintah pusat diarahkan ke selatan Tigray – di Amhara dan Afar. Ini menyalakan kembali persaingan lama antara komunitas dan menambah lapisan lain pada konflik identitas yang kompleks. Saat itu, konflik tidak hanya antara TPLF dan pemerintah pusat; Mereka dianggap dan dikomunikasikan sebagai konflik identitas antar kelompok horizontal untuk bertahan hidup.

Perjanjian damai datang ketika ‘pembicaraan musuh’ tinggi, dan ‘aliansi pertempuran’ kedua pihak sangat dimobilisasi. Agar perjanjian ini berhasil dan meletakkan dasar bagi perdamaian abadi, pihak-pihak yang menandatangani harus membentuk koalisi perdamaian yang luas, khususnya di wilayah Tigray, Amhara, dan Afar.

Perlucutan senjata, demobilisasi dan reintegrasi serta ketentuan dalam kesepakatan untuk menyelesaikan konflik di kawasan merupakan dua isu utama yang perlu diperhatikan untuk mulai membangun aliansi perdamaian.

Wilayah yang disengketakan harus diselesaikan melalui plebisit, tetapi pihak yang terkena dampak mungkin tidak menyetujuinya.

Tempat yang baik untuk memulai adalah memutus siklus beracun dari ‘dilema keamanan’. Ini mengacu pada militerisasi kelompok-kelompok yang berkonflik yang percaya bahwa keamanan mereka hanya dapat diberikan oleh ‘pasukan lokal’. Pemikiran ini dipicu oleh ketakutan dan kecurigaan timbal balik di antara pihak-pihak yang bertikai di bagian utara negara itu, dan diperburuk oleh klaim teritorial lama dan sengketa perbatasan. Militerisasi ‘milisi TPLF’ dan konflik regional yang penuh kekerasan di wilayah Tigray dan Amhara menggambarkan kesulitan ini.

Mengenai masalah sengketa teritorial, perjanjian tersebut menyatakan bahwa ini harus diselesaikan dalam kerangka konstitusi negara – yaitu melalui referendum. Tetapi pihak-pihak yang terkena dampak mungkin tidak menyetujui referendum, dan masalah ini harus dibuka.

READ  Pariwisata Ethiopia melihat harapan setelah kesepakatan damai Tigray

Perjanjian tentang wilayah yang disengketakan seperti Wellgate Beranda Di Ethiopia utara, konsesi dicari dari otoritas Tigrayan dan Amhara. Ini adalah tawaran bagi kedua belah pihak untuk mempertimbangkan kembali komunitas di ‘wilayah yang diperebutkan’ sebagai potensi sumber penyatuan kembali masyarakat di kedua wilayah.

Pimpinan politik dan militer Pemerintah Federal dan TPLF harus memastikan bahwa pendekatan dialog konstruktif tercermin antara Tigrayan dan Amhara dan Tigrayan dan Afar. Jika aktor-aktor kunci ini – yang telah menjadi pusat konflik baru-baru ini – berkomitmen pada perdamaian, perjanjian penghentian permusuhan memiliki peluang sukses yang masuk akal.

Kedua belah pihak harus membangun aliansi perdamaian yang luas, terutama di wilayah Tigray, Amhara, dan Afar

Akar penyebab dan dinamika perang sangat kompleks. Namun, pendekatan kreatif dapat membantu meredakan konflik dan membuka jalan bagi solusi jangka panjang melalui koalisi perdamaian nasional.

Hal ini dapat dicapai dengan melibatkan pemangku kepentingan utama di wilayah ini dan sekitarnya, termasuk elit perkotaan, media, dan diaspora. Aktor tingkat menengah seperti akademisi, influencer, tokoh bisnis, dan partai oposisi juga harus dilibatkan karena mereka telah memainkan peran penting dalam aliansi perang kedua pihak. Platform dialog bagi para pemangku kepentingan di ketiga kawasan dapat membangun kepercayaan di antara mereka dan mendorong aliansi perdamaian.