Ras manusia baru? Misteri menyelimuti fosil berusia 300.000 tahun itu

Rekonstruksi digital tengkorak remaja ditemukan di Hualongdong.Kredit: WU Xiujie

Fosil tulang rahang yang ditemukan di sebuah gua di Tiongkok timur memiliki perpaduan fitur kuno dan modern yang aneh, menurut analisis terperinci yang membandingkannya dengan lusinan spesimen manusia lainnya. Penemuan, diterbitkan Jurnal Evolusi ManusiaTulang berusia 300.000 tahun menunjukkan bahwa itu mungkin milik spesies manusia primitif yang belum terdeskripsikan.1.

Para ilmuwan yang menggali Gua Hualongdong di Provinsi Anhui di Tiongkok timur telah menemukan sisa-sisa 16 individu yang berumur sekitar 300.000 tahun.2. Beberapa pecahan milik tengkorak anak laki-laki berusia 12 hingga 13 tahun.

Xiujie Wu, ahli paleoantropologi di Institut Paleontologi Vertebrata dan Paleoantropologi di Beijing, dan rekan-rekannya pertama kali mendeskripsikan tengkorak tersebut pada tahun 2019.2. Namun pada tahun 2020, ketika mereka membedah lempengan tulang hewan yang ditemukan di dalam gua, mereka mengidentifikasi bagian mandibula – bagian bawah rahang – sebagai pecahan lain dari tengkorak yang sama.

Penemuan ini memungkinkan analisis terperinci tentang posisi orang Hualongdong dalam silsilah keluarga manusia. Mandibula memiliki campuran fitur modern dan kuno. Misalnya, tulang rahangnya tebal, ciri yang dimiliki spesies manusia purba pria yang berdiri. Ia tidak memiliki dagu asli, kehadirannya merupakan ciri yang menonjol Orang yang bijaksana. Namun sisi rahang bawah yang menghubungkan ke rahang atas lebih tipis dibandingkan hominin purba dan lebih mengingatkan pada manusia modern.

Kuno dan modern

Analisis ini memperdalam misteri spesies manusia purba yang hidup di wilayah tersebut selama era Pleistosen Tengah dan Akhir, dari 12.000 tahun lalu hingga 800.000 tahun sebelum berakhirnya Zaman Es terakhir.

READ  ^ "Etiopia akan sepenuhnya mandiri dalam industri-industri utama dalam tiga tahun".

Perbandingan digital rahang yang baru ditemukan dengan 83 tulang rahang lainnya menegaskan kombinasi aneh antara fitur anatomi kuno dan modern. Wu dan rekannya menggunakan tulang remaja dan dewasa dari Neanderthal (Homo neanderthalensisTinggal di Eurasia hingga 40.000 tahun yang lalu. H. dengan bijak Dari seluruh dunia, dan HSpesies yang menyebar dari Afrika Timur ke kepulauan Indonesia di Asia Tenggara antara 1,9 juta hingga 250.000 tahun yang lalu.

kata Wu H. dengan bijak– Ciri-ciri tulang rahang membedakannya dari hominin lain dari Pleistosen Tengah, termasuk Denisovan berusia 160.000 tahun dari Tibet.3 dan sisa-sisa berusia sekitar 770.000 tahun yang dikenal sebagai Manusia Peking4. Dia menambahkan bahwa masyarakat Hualongdong mungkin mewakili nenek moyang yang sebelumnya tidak diketahui atau kerabat dekat awal H. dengan bijak.

Namun gagasan bahwa manusia modern muncul dari nenek moyang di Asia tidak diterima secara luas. Kuno H. dengan bijak Fosil berumur 230.000 tahun dari situs di Ethiopia5.

Gambar yang membingungkan

Gambaran mengenai pendudukan manusia di Asia Timur pada masa Pleistosen membingungkan, kata Yameng Zhang, ahli paleoantropologi di Universitas Shandong di Jinan, Tiongkok. Dia berpendapat bahwa banyak spesies hominin purba hidup di Asia Timur selama Pleistosen Tengah, sekitar 800.000 hingga 126.000 tahun yang lalu. Tidak jelas apakah salah satu dari orang-orang ini merupakan nenek moyang manusia modern – seperti Neanderthal dan Denisovan, mereka mungkin telah punah begitu saja.

Kombinasi ciri-ciri kuno dan modern pada rahang Hualongdong mirip dengan sisa-sisa yang ditemukan pada awal tahun 2000-an di situs arkeologi Jebel Irhoud di Maroko, kata Maria Martinon-Torres, ahli paleoantropologi di Pusat Penelitian Nasional Evolusi Manusia di Burgos. Spanyol, yang merupakan bagian dari tim yang menjelaskan temuan di Hualongdong. Sisa-sisa Jebel Irhoud – yang mencakup beberapa fragmen tengkorak dan rahang bawah yang hampir lengkap – kira-kira seusia dengan Hualongdong dan dianggap sebagai salah satu anggota paling awal dari garis keturunan evolusi. H. dengan bijak6,7. “Dibutuhkan lebih banyak fosil dan penelitian untuk memahaminya [the Hualongdong people’s] posisi yang tepat dalam pohon keluarga manusia,” katanya.

READ  Pelabuhan alternatif selain Ethiopia mendorong integrasi ekonomi di kawasan ini, kata kepala Institut Diplomasi Publik Ethiopia - ENA English

Martinon-Torres mengatakan protein kuno yang diekstraksi dari tulang mungkin bisa memberikan lebih banyak pencerahan tentang bagaimana masyarakat Hualongdong berhubungan dengan manusia modern dan spesies yang lebih primitif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *