Uni Eropa untuk sementara menghentikan bantuan pangan di Somalia setelah pencurian yang meluas oleh PBB

PBB/NAIROBI/JENEWA, 18 September (Reuters) – Administrator UE untuk sementara menangguhkan pendanaan untuk Program Pangan Dunia (WFP) di Somalia setelah penyelidikan PBB menemukan pencurian dan penyalahgunaan yang meluas, kata dua pejabat senior UE kepada Reuters pada Senin. Bantuan, yang dimaksudkan untuk mencegah kelaparan.

Komisi Eropa memberikan bantuan lebih dari $7 juta untuk operasi WFP di Somalia tahun lalu, hanya sebagian kecil dari total sumbangan yang lebih dari $1 miliar, menurut data PBB.

Negara-negara anggota UE membayar lebih banyak secara bilateral. Belum jelas apakah bantuan akan ditangguhkan.

Juru bicara Komisi Eropa Balas Ujvari tidak secara spesifik mengkonfirmasi atau menyangkal penangguhan sementara tersebut, namun mengatakan: “Sejauh ini, UE belum diberitahu oleh mitra-mitra PBB mengenai dampak finansial terhadap program-program yang didanai UE.

“Namun, kami akan terus memantau situasi dan mematuhi pendekatan tanpa toleransi terhadap penipuan, korupsi, atau pelanggaran lainnya,” katanya.

WFP tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan keputusan tersebut diambil setelah penyelidikan PBB menyimpulkan bahwa pemilik tanah, pemerintah daerah, anggota pasukan keamanan dan pekerja kemanusiaan semuanya terlibat dalam pencurian bantuan yang sangat dibutuhkan dari masyarakat rentan.

Pejabat tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bantuan akan dikembalikan setelah WFP memenuhi persyaratan tambahan, termasuk memverifikasi mitra di lapangan di Somalia. Pejabat senior UE kedua membenarkan hal tersebut.

Sumber ketiga, seorang pejabat Uni Eropa, mengatakan komisi tersebut “secara aktif bekerja sama dengan WFP untuk mengatasi kekurangan sistemik” namun menambahkan bahwa tidak ada bantuan yang dihentikan pada tahap ini.

Laporan tanggal 7 Juli, yang diberi tanda “sangat rahasia”, ditugaskan oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, yang salinannya telah ditinjau oleh Reuters. Isi laporan tersebut pertama kali diterbitkan pada hari Senin oleh Devex, sebuah outlet media yang berfokus pada pembangunan internasional.

READ  Sekitar 4 juta orang di Ethiopia membutuhkan bantuan pangan darurat: OCHA

Pengungsi Internal (Internally Displaced Persons/IDPs) mengaku terpaksa membayar hingga setengah dari bantuan tunai yang mereka terima kepada pihak yang berwenang, dan menghadapi ancaman dikeluarkan dari daftar penerima bantuan, ditangkap atau dicabut pendaftarannya.

Tiga bulan yang lalu WFP dan Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) menangguhkan bantuan pangan ke negara tetangganya, Ethiopia, sebagai respons terhadap pengalihan sumbangan yang meluas.

Komisi Eropa menyumbang 10 juta euro ($10,69 juta) ke Somalia dan Ethiopia melalui WFP, kata seorang pejabat senior Uni Eropa, dan penangguhan tersebut mencakup sebagian dari jumlah tersebut.

Amerika Serikat adalah donor kemanusiaan terbesar di Somalia. Tahun lalu, mereka menyumbangkan lebih dari setengah dana sebesar $2,2 miliar yang digunakan untuk respons kemanusiaan di sana.

Juru bicara USAID Jessica Jennings mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa AS sedang berupaya memahami sejauh mana pengalihan tersebut dan “sudah mengambil langkah-langkah untuk melindungi penerima manfaat dan memastikan dana pajak digunakan untuk orang-orang yang rentan di Somalia.”

Seorang pejabat badan tersebut, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, mengatakan situasi di Ethiopia dan Somalia berbeda dan USAID tidak berencana untuk menangguhkan bantuan pangan.

Kantor Penanggulangan Bencana Somalia, yang mengoordinasikan respons kemanusiaan pemerintah, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa para pejabat Somalia berkomitmen untuk menyelidiki temuan-temuan laporan PBB, sambil mencatat bahwa sistem pengiriman bantuan saat ini beroperasi “di luar saluran pemerintah”.

Kantor Guterres tidak segera menanggapi permintaan komentar.

‘Merasuk dan Sistematis’

Para donor memberikan dana talangan kepada Somalia tahun lalu, ketika para pejabat kemanusiaan memperingatkan bahwa kekeringan terburuk di Tanduk Afrika dalam beberapa dekade dapat menyebabkan kelaparan.

Berdasarkan data resmi, kelaparan dapat dicegah, namun para peneliti memperkirakan bahwa 43.000 orang, setengah dari mereka adalah anak-anak di bawah usia 5 tahun, meninggal tahun lalu akibat kekeringan tersebut.

READ  Rwanda: 7.000 orang Rwanda terinfeksi penyakit kaki gajah yang tidak menular - WHO

Laporan PBB tidak berusaha menghitung jumlah bantuan yang dialihkan, namun temuannya mengatakan “pengalihan bantuan pasca-distribusi di Somalia meluas dan sistemik”.

Secara total, para penyelidik mengumpulkan data dari 55 lokasi pengungsian di Somalia dan menemukan adanya pengalihan bantuan di semua lokasi tersebut, kata laporan itu. Sekitar 3,8 juta orang telah kehilangan tempat tinggal di Somalia – salah satu angka tertinggi di dunia.

Pengiriman bantuan telah menjadi masalah di Somalia selama beberapa dekade, yang diperumit oleh lemahnya institusi pemerintah, ketidakamanan yang meluas akibat pemberontakan kelompok Islam, dan marginalisasi klan minoritas.

Sejak terungkapnya pencurian bantuan pada bencana kelaparan tahun 2011, lembaga-lembaga kemanusiaan telah mengalihkan sebagian besar bantuan mereka ke bantuan tunai, yang dimotori oleh beberapa pejabat yang tidak rentan terhadap korupsi.

Laporan PBB baru-baru ini menunjukkan bahwa sistem berbasis uang tunai juga dapat dieksploitasi. Ini mengidentifikasi berbagai penjahat yang dipimpin oleh apa yang disebut “penjaga gerbang”, individu yang berkuasa dari klan lokal yang dominan.

Para penjaga gerbang ini menggunakan pengaruh mereka terhadap akses ke lokasi kamp dan daftar penerima makanan untuk memaksa pembayaran dari para pengungsi, kata laporan itu.

Anggota pasukan keamanan juga berperan dengan mengintimidasi dan terkadang menangkap orang-orang yang menolak membayar, sementara beberapa pekerja kemanusiaan berkolusi dengan penjaga gerbang untuk mengantongi dana curian, kata laporan itu.

Sekalipun kelaparan dapat dicegah untuk sementara waktu, laporan tersebut memperingatkan bahwa dana kemanusiaan yang tidak mencukupi akan menghambat kemajuan.

Anggaran bantuan secara global terbatas, dengan hanya 36% dari $2,6 miliar yang menurut PBB diperlukan untuk aksi kemanusiaan di Somalia tahun ini didanai.

($1 = 0,9355 euro)

READ  Para ahli menyerukan pembiayaan lunak untuk membangun ketahanan Afrika dan mendorong pertumbuhan ekonomi

Laporan oleh Gabriela Baczynska dan Michelle Nichols di PBB, Aaron Rose di Nairobi, Emma Farge di Jenewa; Pelaporan tambahan oleh Daphne Psaledakis dan Joe Bavier; Penyuntingan oleh Howard Koller

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *