Afrika/Etiopia – Tindakan sederhana dari amal yang damai dan penuh harapan bagi orang miskin

Afrika/Etiopia – Tindakan sederhana dari amal yang damai dan penuh harapan bagi orang miskin

Rabu, 30 November 2022

A A

Robe (Agenzia Fides) – Adaba dan kemudian Dodola, Kofale, Robe, Addis Ababa, Gode, dalam misi inilah Fr. Angelo Antolini, dari Cap., Prefek Apostolik Robe, selalu menghabiskan perjalanan evangelisasinya dekat dengan umat. “Ini adalah perjalanan di mana Tuhan tahu ke mana kita akan dibawa,” kata misionaris, yang sedang mempersiapkan peresmian rumah sakit yang sedang dibangun di Rob. “Saya ingin peresmiannya beberapa bulan lagi karena beberapa pekerjaan seperti septic tank yang masih tergenang air karena hujan masih molor. Begitu juga dengan bagian alat kesehatan dan furniture. Orang asing mungkin tidak datang tepat waktu pada hari induksi. akan tetap terbuka”.
“Seperti semua orang – tulis Pastor Angelo – saya sangat prihatin dengan penyelesaian epidemi yang lambat dan tidak pasti di zaman kita, dengan perang saudara di Ethiopia, dalam dialog antara pihak-pihak yang terlibat. , dan di seluruh dunia, dengan perang yang terkenal itu di Ukraina: sebuah drama yang belum pernah dilihat oleh generasi kita sebelumnya di Eropa. Dalam kasus seperti itu, setelah mereka yang terlibat langsung, mata rantai terlemah adalah yang pertama menderita. Ini seperti kereta api. Mesin yang lelah memperlambat perjalanannya, dan itu dimulai dengan memisahkan gerbong ekor.”
Selebihnya, prefektur ini menjalani masa damai dan karya pastoral yang intens. Sejak Prefektur Apostolik Robe mengambil langkah pertamanya dalam menginjili orang Somalia, komunitas kecil Gode telah berkembang, meskipun sangat lambat.
“Semua komunitas, dengan cara yang berbeda, dengan misionaris dan suster masing-masing, melakukan yang terbaik untuk mencapai yang terakhir dan ditolak masyarakat melalui karya amal. Bersikaplah sederhana, tenang dan nyaman demi orang miskin. Keheningan yang menyenangkan Tuhan adalah yang terbaik “.
Kami secara aktif dan profesional terlibat dalam kegiatan sekolah dan bantuan kelaparan di daerah dataran rendah di mana kekeringan parah telah mengakibatkan hilangnya ternak yang parah dan sekarang krisis pangan yang dramatis bagi masyarakat. Dalam konteks ini, kami secara aktif bekerja sama dengan pemerintah dan banyak negara internasional. Organisasi yang terlibat dalam krisis kemanusiaan ini”. (AP) (Agenzia Fides, 30/11/2022)

READ  Afrika Barat: Pemerintah Federal Meningkatkan Kehadiran Nigeria di ECOWAS dengan Misi Permanen


Membagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *