TPLF dan milisi lokal Amhara bentrok di Raya

Pasukan Tigray dan milisi lokal Amhara terlibat dalam konflik bersenjata di Raya Alamata Woreda, wilayah sengketa antara wilayah Amhara dan Tigray. Eksekutif Raya Alamata wearda, Mola Derbew, mengatakan empat pejuang regional Amhara tewas dalam bentrokan pada hari Senin, yang sekarang berada di bawah kendali Amhara – dan dua belas lainnya menderita luka serius dan ringan. Administrator wilayah selatan wilayah Tigray Habtu Kiroz membantah laporan tersebut, dengan mengatakan, “Tidak ada bentrokan. Saya tidak tahu konfliknya di mana,” ujarnya BBC dilaporkan.

Administrator Raya Alamata Woreda menuduh TPLF mengatur serangan yang dimulai pada pukul 10 malam dan berlangsung selama delapan jam. Sebelum bentrokan dimulai, administrator menambahkan, “Tentara TPLF membuat garis dalam jarak 150 meter dari perbatasan kami.” Dia mengatakan dia melaporkan kejadian tersebut ke Pasukan Pertahanan Nasional Ethiopia (ENDF) tetapi tidak mendapat tanggapan.

Meskipun pasukan ENDF ditempatkan di daerah tersebut, “mereka tidak dapat menghentikan pasukan Tikran,” kata administrator tersebut. “Selanjutnya, milisi lokal masuk dengan senjata apa pun yang mereka miliki dan saling baku tembak dengan pasukan Tigray yang bersenjata lengkap,” katanya.

Hal ini terjadi di tengah peringatan pemerintahan sementara Tigray pada hari Senin terhadap dugaan upaya pemerintah daerah Amhara untuk mencaplok tanah Tigray di wilayah Amhara pada peta yang diterbitkan di buku teks. Pemerintahan Tigray mengeluarkan peringatan keras, dengan mengatakan bahwa jika wilayah Amhara tidak mengambil tindakan untuk memperbaiki masalah ini, maka wilayah tersebut akan “bertanggung jawab penuh atas insiden lebih lanjut”.

Persaingan antara wilayah Amhara dan Tigray untuk menguasai wilayah sengketa Raya, Wolqayt-Tsegede dan Telemt—semuanya saat ini berada di bawah kendali Amhara—berlangsung aktif dan terus menjadi titik pertikaian utama antara kedua wilayah tersebut.

READ  Amp. Welch mengungkapkan kesediaan Inggris untuk mendukung pembangunan ekonomi Ethiopia - Chattanooga: Berita Ethiopia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *