AD-WO berupaya menantang sistem nilai arsitektur

Artikel ini adalah bagian dari seri profil kami tentang pemenang Emerging Voice 2024 Liga Arsitektur New York yang diterbitkan pada edisi Maret/April. A. Daftar lengkap pemenang dapat ditemukan di sini.

Didirikan oleh Jen Wood dan Emmanuel Atmasu IKLAN-WO Pada tahun 2015. Studio ini berbasis di New York, tetapi proyeknya tersebar di seluruh dunia. Baik bekerja di Ethiopia, Tanzania, Jerman, Italia atau Amerika Serikat, AD-WO berupaya untuk menantang sikap disiplin yang tertanam dalam dalam pembuatan citra dan sistem nilainya. Sebuah pencapaian besar bagi kantor Rising Voices Awards. “Kami sangat menghormati para pemenang sebelumnya,” kata Jenn Wood A. “Senang sekali bisa dikenali dengan cara ini.”

AD-WO baru saja selesai 100 Tautan: Arsitektur dan Tanah, Di Dalam dan Di Luar Amerika SerikatInstalasi yang dirancang dengan Storm Center di Universitas Columbia untuk iterasi kelima dari Chicago Architecture Biennial. 100 koneksi Gunter memberikan kritik dingin terhadap kolonialisme pemukim dengan menggunakan kembali rantai, alat pengukur dasar yang digunakan oleh pemukim untuk mengukir kisi-kisi Jeffersonian untuk seni. “Untuk beberapa waktu sekarang, kami telah mencoba mencari cara bagaimana menerjemahkan eksperimen kami dengan pembentukan gambar ke dalam ruang yang ditempati. Instalasi di Chicago dan beberapa proyek lain yang sedang berjalan menunjukkan hal itu,” kata Atmasu. “Kami membuat gambar, patung, dan arsitektur,” tambah Wood. “Misalnya, kami membuat rekaman yang mengeksplorasi sistem nilai dan ritual yang tidak biasanya dilakukan. berpusat pada moral.”

AD-WO mengerjakan desain pameran untuk SIGHTLINES, yang memamerkan benda-benda dan seniman Afrika di Bard Graduate Center. (Da Ping Luo)

Maji sayang Nama desain pameran besar AD-WO berikutnya. di Institut Seni Kontemporer, Virginia Commonwealth University, dengan Didukung oleh Yayasan Graham, Maji sayang Lahir pada tahun 1895, Amasa Lee Meredith, seorang arsitek kulit hitam aneh, memulai praktiknya saat tinggal bersama rekannya di Jim Crow South. Secara paralel Maji sayang, sebuah gedung apartemen di Addis Ababa, Ethiopia, juga akan dibuka tahun ini. “Memiliki batas yang tidak jelas antara latihan dan pengajaran sangatlah efektif,” Atmasu menawarkan. “Konsep 'menjadi' ini sangat menarik bagi kami. Kami ingin berada dalam ruang transisi dengan menolak hierarki antara bentuk yang dibangun dan gambar yang dibangun, dan terus-menerus memperkenalkan sistem nilai baru.

READ  Pajak karbon untuk mobil dalam anggaran berikutnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *