UE berjanji menunda paket bantuan senilai $680 juta ke Ethiopia

Addis Ababa – Uni Eropa pada hari Selasa menjanjikan bantuan sebesar $680 juta ke Ethiopia akibat perang saudara pada tahun 2020-2022.

Konflik selama dua tahun antara pemerintah dan pasukan regional sejak Tigray telah menyebabkan ribuan orang tewas dan jutaan orang mengungsi. Konflik tersebut secara resmi berakhir pada November lalu.

Pembatasan akses ke Tigre selama perang mendorong 5,5 juta penduduknya ke ambang kelaparan, kata kelompok bantuan dan PBB.

Kesepakatan damai sebagian besar telah tercapai, namun para ahli PBB mengatakan kekejaman di Tigray terus berlanjut sejak perang berakhir.

Bentrokan meletus di wilayah tetangga Amhara pada akhir Juli, menewaskan sedikitnya 183 orang, menurut angka PBB.

“Ethiopia terlibat dalam proses perdamaian, keadilan transisi dan reformasi. UE terus mendukung jalur ini,” kata Komisioner Eropa untuk Kemitraan Internasional Jutta Urbilainen kepada wartawan di Addis Ababa.

“Bersama-sama, UE dan Ethiopia bertujuan untuk menormalisasi hubungan secara bertahap melalui dialog politik terstruktur dan membangun kembali kemitraan yang saling memperkuat,” kata Urbilainen.

Paket bantuan tersebut rencananya akan dicairkan antara tahun 2021 hingga 2027.

Dimulainya kembali dukungan anggaran UE yang ditangguhkan pada Januari 2021 bergantung pada persetujuan Ethiopia terhadap rencana reformasi dengan Dana Moneter Internasional dan memenuhi “kondisi politik” lainnya, katanya.

Menteri Keuangan Ethiopia, Ahmed Shide, mengatakan perjanjian bantuan tersebut menandai “kepentingan strategis” kemitraan Ethiopia dengan UE.

READ  Catatan Alam: Melihat kucing liar adalah puncak dari perjalanan ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *