Timar-LSEST melayani kebutuhan fisik, emosional dan spiritual di MENA

Timur Tengah/Afrika Utara (MNN) — Sulit untuk menemukan tempat di kawasan Timur Tengah/Afrika Utara yang tidak terkena dampak konflik.

Dengan Hunter Williamson Timar-LSEST Mengatakan, “Ada konflik di Lebanon [and] Dari Sudan, Yaman, hingga Libya. Kita berada di masa-masa yang sangat sulit dan kelam; Kita perlu banyak doa.”

TIMAR-LSEST melayani wilayah MENA melalui enam cabang pelayanan yang diorganisasikan ke dalam tiga divisi: Pemuridan Gereja, Pendidikan Inklusif dan Pengembangan Komunitas. Lebih lanjut tentang itu di sini.

“Salah satu pelayanan LSEST, Middle East Revive and Thrive, mengirim beberapa staf ke Ethiopia untuk mengadakan acara pelatihan bantuan dasar bagi para pendeta (Sudan) yang sebelumnya belajar di Arab Baptist Theological Seminary,” kata Williamson.

“Pelatihan ini untuk mengajarkan keterampilan dasar kepada para pendeta pengungsi konflik tentang bagaimana memberikan bantuan kepada masyarakat, jika situasinya memungkinkan,” lanjutnya.

“Kami masih memiliki saudara dan saudari yang setiap hari terkena dampak konflik ini.”

Hapil adalah lulusan ABTS asal Sudan. (Foto milik Seminari Teologi Baptis Arab)

dari Sudan Perang yang tiada henti membuat pekerjaan pemberian bantuan dan pembangunan menjadi mustahil dilakukan.

“Ketika situasi menjadi lebih stabil, kami berharap para pendeta ini dapat kembali… dan membantu upaya bantuan… dan membantu anggota gereja dan komunitas mereka secara luas,” kata Williamson.

“Sangat penting bagi organisasi regional seperti LSESD untuk terus memberikan bantuan terbatas yang menjangkau mereka.”

Timar-LSEST menjangkau para pengungsi dan orang-orang rentan lainnya bagi Kristus melalui cabang pengembangan komunitasnya. Permintaan hanya meningkat di wilayah MENA selama dekade terakhir.

Mintalah kepada Tuhan semua sumber daya yang diperlukan untuk melanjutkan pekerjaan penting ini. Mempertimbangkan Koperasi secara finansial dengan Timar-LSEST untuk memenuhi kebutuhan mendesak di kawasan MENA.

READ  Para petani mawar di Belanda terbebani oleh tagihan energi dan impor

“Kami tidak hanya menciptakan pemimpin. Kami ingin melengkapi pekerjaan ini dengan inisiatif berbasis layanan yang nyata, memberikan bantuan kepada masyarakat yang terkena dampak,” kata Williamson.

Gambar header milik Timar-LSEST.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *