Parlemen Ethiopia akan memperpanjang keadaan darurat

Keadaan Darurat di Parlemen Ethiopia
Gedung Parlemen Ethiopia (File)

Borgena

Dewan Perwakilan Rakyat (Parlemen) Ethiopia akan bertemu pada Jumat ini untuk memperpanjang keadaan darurat yang diberlakukan di wilayah Amhara di Ethiopia.

Radio Wazema mengutip anggota parlemen yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa agenda pertama sidang khusus tersebut adalah memperpanjang keadaan darurat di wilayah Amhara. Pada Agustus 2023, pemerintahan Abiy Ahmed melucuti senjata pasukan Fano dan memberlakukan keadaan darurat di wilayah tersebut selama enam bulan dengan kedok “memulihkan hukum dan ketertiban di wilayah tersebut”.

Setelah keadaan darurat, kampanye militer resmi berskala penuh yang melibatkan brigade mekanis, infanteri, dan angkatan udara dilakukan di wilayah tersebut. Awalnya, langkah ini dimaksudkan untuk memadamkan gerakan bersenjata Fano – yang pada saat itu menguasai lebih dari 50 kota di wilayah tersebut – dalam beberapa minggu. Gerakan Fano terbukti terlalu kuat dan pemerintah nampaknya telah kehilangan sejumlah besar pasukan di wilayah tersebut. Situasi ini dilaporkan membuat pasukan keamanan frustrasi dan kemudian membalas terhadap warga sipil tak bersenjata di wilayah tersebut. Organisasi hak asasi manusia di Ethiopia dan luar negeri telah mengkonfirmasi adanya eksekusi di luar hukum dan serangan pesawat tak berawak terhadap warga sipil.

Laporan yang keluar dari wilayah tersebut menunjukkan bahwa pasukan Fano semakin kuat. Minggu ini G-30-S mengumumkan pembentukan komando untuk mewujudkan struktur komando tunggal di berbagai wilayah di kawasan. Perang gerilya melawan pasukan pemerintah sejauh ini dilakukan dalam bentuk komando terisolasi di empat wilayah di wilayah tersebut: Gojjam, Gondar, Showa dan Volo. Gerakan tersebut, yang dimulai dengan tujuan membalikkan apa yang disebut sebagai ancaman eksistensial terhadap Amhara, kini menuntut pemecatan Perdana Menteri Abiy Ahmed.

READ  Adwa Victory Memorial menggambarkan gambaran lengkap Adwa Victory: Walikota Adanech - ENA English

Enam bulan lalu ketika parlemen Ethiopia memberlakukan keadaan darurat, Gedu Andargachew, mantan presiden wilayah Amhara, menteri luar negeri dan penasihat keamanan perdana menteri, menyuarakan penentangannya di parlemen. Ia mengatakan, situasi di wilayah Amhara hanya bisa diselesaikan melalui dialog politik dan situasi militer akan memperburuk keadaan. Kedu Atnarkasev dilaporkan menjadi tahanan rumah sejak itu.

Kemarin, pemerintah Ethiopia menangkap Desalegn Chan, anggota parlemen Gerakan Nasional Amhara, setelah dia mengajukan pertanyaan yang menentang perpanjangan keadaan darurat – kata sumber lokal. Dia adalah salah satu anggota parlemen oposisi yang menuntut pengunduran diri Perdana Menteri karena gagal memulihkan perdamaian dan ketertiban di negara tersebut. Christian Tadele, seorang pengkritik keras perdana menteri Ethiopia di parlemen dan ketua komite tetap audit parlemen, ditangkap pada Agustus 2023.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *