Planet Bumi dan Perdamaian Timur Dekat – OPET – Tinjauan Eurasia

Menurut Organisasi Meteorologi Dunia, Planet Bumi mengalami musim panas terhangat di Belahan Bumi Utara, dengan suhu yang sangat parah di bulan Agustus. Bulan lalu adalah bulan Agustus terpanas yang pernah dicatat oleh para ilmuwan.

Lautan di dunia – yang meliputi lebih dari 70% permukaan bumi – merupakan suhu terpanas yang pernah tercatat, hampir 21 derajat Celcius (69,8 derajat Fahrenheit), dan mencatat rekor suhu tertinggi selama tiga bulan berturut-turut. Mereka menggonggong, mereka menggigit,” katanya. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Krisis iklim telah dimulai.”

Sebelas tahun yang lalu jajak pendapat Reuters News Service (2 Mei 2012) melaporkan bahwa “hampir 15 persen orang di seluruh dunia percaya bahwa dunia akan berakhir dalam hidup mereka.” Pemikiran seperti ini tidak akan membantu mengatasi perubahan iklim atau mendekatkan kita pada dunia yang damai.

Menyelamatkan Planet Bumi dari perubahan iklim akibat karbon jelas membutuhkan kerja sama dari berbagai pemimpin politik dan agama, seperti halnya mencapai perdamaian di Timur Dekat. Kedua tujuan ini dapat dicapai bersama-sama jika puluhan ribu orang Kristen, Yahudi, dan Muslim bertindak berdasarkan keyakinan agama yang kuat dalam menghadapi peristiwa-peristiwa positif yang akan datang di Era Mesianis.

Ada tiga orang non-Yahudi yang kuat secara rohani dari masa lalu; Di masa depan orang-orang Yahudi dapat dibantu untuk melepaskan diri dari pendudukan jahat atas tanah Israel. Nabi Mikha menegaskan bahwa ketika Asyur datang ke negeri kami dan menginjak-injak istana kami, kami akan membangkitkan tujuh gembala dan delapan pangeran melawan manusia. (Mikha 5:4).

Masyarakat manusia telah menjadi lebih cepat, penuh kekerasan, dan radikal dalam dua abad terakhir dibandingkan masa mana pun dalam sejarah manusia. Dokter telah menyelamatkan jutaan nyawa. Diktator mengorbankan jutaan nyawa. Populasi meningkat dan angka kelahiran menurun. Teknologi secara bersamaan menciptakan kemakmuran dan polusi global.

Mengetahui semua ini, haruskah kita memandang abad pertama milenium ketiga dengan penuh harapan atau dengan rasa gentar yang fatal? Apakah dunia dan masyarakat kita sedang menuju era baru yang penuh keajaiban, atau malapetaka; Ataukah keduanya terjadi secara bersamaan karena kehancuran selalu merupakan awal dari kemajuan?

Banyak orang yang percaya pada visi alkitabiah tentang zaman Mesianik menggunakan wawasan para nabi Israel untuk memberikan panduan dalam memahami pergolakan sosial, ekonomi, ilmu pengetahuan, dan budaya yang melanda masyarakat. Secara umum, bahaya-bahaya dramatis dari pra-kesengsaraan Mesianis ditekankan. Saya akan fokus pada tanda-tanda positif yang berkembang di seluruh dunia sejalan dengan visi Mesianis dari para nabi dalam Alkitab.

Dalam sebagian besar tradisi agama, penebusan didefinisikan semata-mata sebagai pencerahan pribadi atau keselamatan pribadi. Namun, para nabi Israel dalam Alkitab membayangkan penebusan sebagai transformasi masyarakat manusia yang akan terjadi melalui katalis transformasi masyarakat Yahudi. Perubahan masa depan di dunia ini disebut periode Mesianis.

READ  Teff adalah biji-bijian bebas gluten dengan nilai gizi yang luar biasa

Peralihan ke zaman Mesianis disebut rasa sakit bersalin Mesias. Kelahiran dunia mesianis yang telah ditebus dapat merupakan hasil dari kerja mudah atau kerja keras. Jika setiap orang hidup sesuai dengan ajaran moral tradisi agama mereka, kita akan mewujudkan Zaman Mesianis.

Namun jika kita tidak mengambil tindakan, hal ini akan mengakibatkan gejolak sosial dan politik, konflik global, dan kesenjangan generasi. Mesias mewakili agen Allah untuk membantu mewujudkan perubahan ini. Tradisi Yahudi mengajarkan kita bahwa agen Tuhan ini (dan mungkin ada tiga atau empat agen) adalah seorang pria dengan kualitas kepemimpinan yang hebat, seperti nabi Musa atau Muhammad.

Kedatangan zaman Mesianislah yang benar-benar penting, bukan kepribadian para agen yang mewujudkannya, karena merekalah instrumen Tuhan, Penebus sejati pada akhirnya.

Era Mesianis secara umum dianggap sebagai solusi bagi seluruh permasalahan mendasar umat manusia. Hal ini mungkin benar dalam jangka panjang, namun transisi ke zaman Mesianis akan menghadirkan tantangan bagi masyarakat untuk generasi mendatang.

Misalnya, 2700 tahun yang lalu, nabi Yesaya meramalkan bahwa Yerusalem akan dipenuhi dengan kegembiraan dan sebuah dunia baru yang radikal di mana “seorang anak yang hidup hanya beberapa hari tidak akan lagi berada di dalamnya.” (65:20) Sebelum pertengahan abad ke-19, angka kematian tahunan manusia berfluktuasi dari tahun ke tahun, namun selalu tinggi, berkisar antara 30 hingga 50 kematian per 1.000 orang.

Angka yang tinggi dan tidak berkelanjutan ini terutama disebabkan oleh penyakit menular dan parasit. Jumlah orang yang terkena penyakit ini terutama tinggi di kalangan kaum muda. Hampir 1/3 bayi yang lahir pada tahun tertentu meninggal sebelum ulang tahun pertamanya; Setengah dari beberapa subkelompok meninggal. Karena melahirkan berbahaya, angka kematian di kalangan ibu hamil juga tinggi.

Bahkan pada generasi kita, angka kematian bayi di Afrika masih tinggi. Angka kematian balita di Malawi turun menjadi 10% per 1.000 kelahiran pada tahun 2008, dari 22,5% pada tahun 1990 dan 33,6% pada tahun 1970.

Satu abad yang lalu, angka kematian bayi di Yerusalem (seperti di sebagian besar negara lain di dunia) adalah 25-30%. Sekarang kurang dari 1%. Selama ribuan tahun setiap keluarga di dunia telah mengalami kehilangan setidaknya satu atau dua anak; Sekarang hal ini terjadi pada kurang dari satu dari seratus anak.

Jika perbaikan drastis ini terjadi dalam beberapa tahun, hal ini akan sangat mengesankan banyak orang. Namun karena hal ini terjadi secara bertahap dari generasi ke generasi, masyarakat menganggap remeh hal tersebut. Selain itu, tampaknya sudah menjadi sifat manusia bagi kebanyakan orang untuk berfokus pada keluhan tentang kurang dari 1% orang yang masih meninggal (tragedi keluarga tidak terduga karena sangat jarang terjadi) sehingga angka kematian bayi telah turun lebih dari 95%.

READ  Berita: Pengungsi kelaparan di zona Wag-Hemra di wilayah Amhara menuntut bantuan makanan segera, meminta bantuan untuk kembali ke rumah mereka

Kemajuan dalam bidang kesehatan manusia ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah umat manusia. Kita akan setia pada nubuatan Yesaya bahwa “Barangsiapa meninggal pada umur 100 tahun, ia dianggap muda, dan siapa yang tidak mencapai umur 100 tahun, dianggap terkutuk.” (65:20) Perubahan drastis tersebut memerlukan perubahan besar dalam cara kita berpikir dan bertindak ketika dihadapkan pada keputusan hidup dan mati. Namun, siapa di antara kita yang ingin kembali ke angka kematian dan kematian dini yang tinggi pada abad-abad sebelumnya? Tantangan yang kita hadapi saat ini bukanlah tantangan untuk bertahan hidup, melainkan peluang.

Penggenapan nubuatan Yesaya luput dari perhatian dan tidak dirayakan. Namun meskipun peristiwa-peristiwa tersebut berlangsung cepat dan dramatis, orang jarang menghubungkan peristiwa-peristiwa tersebut dengan makna mesianisnya dalam waktu yang lama.

Penyelamatan 15.000 orang Yahudi Ethiopia dengan pesawat dalam waktu kurang dari 48 jam membuat publik heboh selama berminggu-minggu. Selanjutnya, masalah-masalah sulit yang dihadapi oleh para pendatang baru (seperti 900.000 imigran Soviet baru-baru ini) menyibukkan media Yahudi.

Sekarang keduanya dianggap remeh. Keajaiban sudah menjadi rutinitas. Namun jika Anda memberi tahu orang-orang Yahudi di Etiopia dua generasi lalu bahwa mereka semua akan terbang ke Israel dengan seekor burung perak besar, mereka hanya akan menganggap ini sebagai mukjizat mesianis.

Jika Anda memberi tahu orang-orang Yahudi Soviet satu generasi yang lalu bahwa rezim Komunis akan jatuh, Kekaisaran Soviet akan runtuh, dan jutaan orang Yahudi Soviet akan berimigrasi ke Israel, mereka akan menganggapnya tidak lebih dari sebuah mimpi mesianis.

Jadi kita telah melihat di generasi kita sendiri penggenapan dramatis dari nubuatan Yesaya: “Aku akan membawa benihmu dari Timur (Tengah) dan mengumpulkan kamu dari Barat (Eropa). Saya akan mengatakan ke utara (Rusia) ‘Tinggalkan mereka’ dan ke selatan (Ethiopia) ‘Jangan tangkap mereka’. Bawalah putra-putraku dari jauh dan putri-putriku dari ujung bumi. (43:5-6)

Pada tahun 1948, hanya 6 persen dari 11,5 juta populasi Yahudi yang tinggal di Israel. Saat ini, lebih dari 45% dari 14,7 juta orang Yahudi di dunia tinggal di negara Yahudi.

Bukankah menakjubkan bagaimana orang-orang beradaptasi untuk hidup di dunia baru dan melupakan masa lalu? Faktanya, nabi Yesaya sendiri berkata, “Sesungguhnya Aku menciptakan langit yang baru dan bumi yang baru, dan yang dahulu tidak akan diingat lagi.” (65:17)

Dimana posisi Mesias dalam semua ini? Akan ada lebih banyak hal yang harus dilakukan ketika dia tiba. Kebanyakan orang Yahudi Ortodoks tidak akan mengakui siapa pun sebagai Mesias kecuali mereka berhasil membangun kembali kuil kuno di Yerusalem, menggenapi nubuat Zakharia, “Dia akan membangun rumah Tuhan, dan dia akan memikul kemuliaan, dan dia akan duduk. Takhta dan pemerintahan, dan di hadapan takhta itu akan ada seorang imam yang mengadakan perundingan damai di antara mereka berdua.(6:13)

READ  Mahasiswa kedokteran mengatasi fibrosis kistik dalam skala global - berita utama Michigan Medicine

Kini setelah sebagian besar orang Yahudi telah kembali ke tanah Israel dan membangun kembali negara Yahudi, orang akan berpikir bahwa membangun kembali kuil yang dibangun Sulaiman 3.000 tahun yang lalu akan relatif mudah.

Kecuali tempat suci umat Islam yang sekarang menempati situs yang dikenal sebagai Kubah Batu. Sering disalahartikan sebagai Masjid Omar, padahal sebenarnya bukan masjid dan tidak dibangun oleh Omar. Dibangun oleh Abdul-Malik pada tahun 691 dan dianggap oleh umat Islam sebagai situs tersuci ketiga di dunia. Setiap upaya untuk menggantikan Kubah Batu akan memicu perang suci umat Islam dengan skala bencana besar.

Namun, ada banyak lahan kosong di Temple Mount, dan jika para pemimpin Muslim bekerja sama, sebuah rumah ibadah kecil Yahudi dapat dibangun di dekat Dome of the Rock.

Sebagian besar pengamat sepakat bahwa siapa pun yang dapat mengatur kerja sama Yahudi-Muslim seperti itu akan menjadi penguasa perdamaian Mesianis (Yesaya 9:5), dan pasti akan terpenuhi: “Mereka akan menempa pedangnya menjadi mata bajak, dan tombak-tombaknya menjadi pisau pemangkas; Bangsa tidak akan menggunakan pedang melawan bangsa, dan mereka tidak akan lagi mengajarkan perang. (Yesaya 2:4)

Memang benar, kerja sama Yahudi/Kristen/Muslim seperti itu tidak akan mungkin terjadi tanpa kepemimpinan spiritual yang besar di ketiga komunitas tersebut. Dengan demikian, setiap komunitas dapat memandang pemimpinnya sebagai Mesias, dan hal ini akan menggenapi ayat puncak dari nubuatan Mesianis Yesaya, yang diagungkan oleh Mikha (4:3-5),

“Mereka akan menempa pedangnya menjadi mata bajak dan tombaknya menjadi pisau pemangkas. Bangsa tidak akan berperang melawan bangsa, dan mereka tidak akan lagi mengajarkan perang, tetapi setiap orang akan duduk di bawah tanaman anggurnya atau di bawah pohon aranya, dan tidak ada seorang pun yang boleh mengganggunya, karena Tuhan semesta alamlah yang berfirman. Sementara semua orang berjalan dalam nama Tuhannya, kami akan selamanya berjalan dalam nama Tuhan, Allah kami.

Mudah-mudahan perjanjian Abraham di Timur Tengah akan mulai mengarah pada harapan dan penggenapan nubuat Yesaya lainnya: “Pada hari itu akan ada jalan raya dari Mesir ke Asyur. Orang Asyur akan pergi ke Mesir dan orang Mesir ke Asyur. Orang Mesir dan Asiria akan beribadah bersama. Pada hari itu Israel akan bergabung dengan Mesir dan Asyur dalam aliansi tripartit, suatu berkah di hati. Tuhan semesta alam akan memberkati mereka: “Terpujilah Mesir, umat-Ku, Asyur, buatan tangan-Ku, dan Israel milik pusaka-Ku.”…(Yesaya 19:23-5)

Jika setiap bangsa dengan setia mengikuti ajaran agamanya masing-masing, Zaman Mesianis pasti akan datang, dan Kerajaan Tuhan akan berdiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *