Tianjin College melatih pekerja kereta api Afrika

Philemon Deklehaimanot Deglamariam dari Etiopia mengalami semacam kepulangan ketika dia baru-baru ini kembali ke Sekolah Kejuruan dan Teknologi Kereta Api Tianjin untuk berpartisipasi dalam program pelatihan khusus yang mempelajari teknologi kereta api kecepatan tinggi.

Dia mau tidak mau mengungkapkan apresiasinya kepada guru bahasa Mandarinnya untuk kedua kalinya – atas peningkatan keterampilannya.

Sebagai direktur pusat operasi dan kendali Kereta Api Ethio-Djibouti, Declamarium termasuk di antara 35 personel terampil yang dipilih untuk berpartisipasi dalam program pelatihan putaran kedua di Tianjin. Dia mempelajari teknologi perkeretaapian di perguruan tinggi sembilan tahun lalu.

Sekolah melaksanakan dua putaran program tahun ini – yang pertama dari tanggal 8 Agustus hingga 7 September dan yang kedua dari tanggal 8 Oktober hingga 7 November.

Acara ini diselenggarakan oleh perguruan tinggi dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas manajemen dan pengoperasian perkeretaapian serta mempromosikan pembangunan berkelanjutan Lokakarya Luban di Djibouti.

Dinamakan berdasarkan nama ahli pertukangan kayu Tiongkok kuno, Lu Pan, lokakarya ini mendapatkan popularitas dalam beberapa tahun terakhir seiring dengan inisiatif pemerintah Tiongkok untuk mendorong kerja sama internasional dalam pendidikan kejuruan.

Proyek ini bertujuan untuk memperkuat pertukaran dan kerja sama antara Tiongkok, Ethiopia dan Djibouti serta berbagi pencapaian luar biasa Tiongkok dalam pelatihan industri dan teknis dengan kedua negara Afrika tersebut.

Dikembangkan di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan, Kereta Api Ethio-Djibouti adalah proyek utama dalam jaringan kereta api Afrika.

Ini menjadi kereta listrik pertama di Afrika yang dibangun dengan standar perkeretaapian Tiongkok.

Setelah pembangunan jalur kereta api dari tahun 2012 hingga 2018, perusahaan terus mengoperasikan dan memeliharanya, kata Zhang Wenjin, wakil presiden China Civil Engineering Construction Corp., di bawah China Railway Construction Corp. Pada bulan September tahun ini, operasinya diserahkan kepada pemerintah dua negara Afrika.

READ  1.500 peserta diharapkan berlari mencari air di Abbotsford

Pada upacara penutupan pada tanggal 7 November, CEO Kereta Api Abdi Genebe Meskela menekankan bahwa sektor kereta api di Ethiopia dan Djibouti “berada di ambang fase evolusi yang penting”.

Ia memuji program pelatihan yang dirancang di Tianjin yang secara efektif mencakup mata pelajaran tertentu yang berkaitan dengan administrasi dan operasional semua departemen perkeretaapian.

Meskela juga memuji “usaha perguruan tinggi dalam mendukung perkuliahan teori melalui kunjungan lapangan praktik, memberikan pengalaman berharga bagi para peserta magang”.

Saat memuji program pelatihan tersebut, Duta Besar Etiopia untuk Tiongkok, Tefera Derbu Yim, mengutip pepatah Tiongkok kuno: “Jika Anda berencana untuk satu dekade, tanamlah pohon; jika Anda berencana untuk satu abad, didiklah masyarakat.”

Yimam menambahkan bahwa proyek ini merupakan aspek penting dari kemitraan strategis segala cuaca antara Tiongkok dan Ethiopia.

Hingga saat ini, 27 Lokakarya Luban telah didirikan di 25 negara, sebagian besar di negara-negara berkembang. Dari 27 program tersebut, 12 diantaranya didirikan di 11 negara Afrika.

Sekolah Tinggi Teknologi dan Pendidikan Kejuruan Kereta Api Tianjin telah mendirikan dua lokakarya di Djibouti dan Nigeria, sementara lokakarya lainnya sedang didirikan di Ethiopia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *