Analisis mendalam: Kehancuran Bandara Aksum selama Perang Tigray telah menyebabkan kemunduran besar bagi industri pariwisata dan perekonomian lokal.

Sejarah kejayaan Bandara Axum sebagai pintu masuk utama kota kuno telah berakhir akibat Perang Tigray dahsyat yang pecah pada November 2020 (Foto: Tigray TV)

Oleh Mihred G/Christ @MercyG_kirstos

Adis Ababa – Bandara Axum, yang secara resmi dikenal sebagai Bandara Kaisar Yohannes IV, merupakan pusat wisata yang dinamis dan sibuk, memainkan peran utama dalam industri pariwisata yang berkembang pesat di Ethiopia. Dibangun dengan investasi lebih dari 526,8 juta, fasilitas transportasi ini penting untuk memfasilitasi perjalanan yang lancar dan memberikan sambutan hangat kepada pengunjung.

Namun, perang Tigray yang dahsyat yang dimulai pada November 2020 telah menghancurkan bandara tersebut, menandai akhir yang tragis dari status terhormatnya sebagai pintu gerbang utama ke kota bersejarah Axum. Setahun setelah perang berakhir, baik pemerintah pusat maupun pasukan di Tigray tidak mengaku bertanggung jawab atas tindakan tersebut.

Bandara Aksum ditutup tiga tahun lalu dan kerusakan parah membuat bandara tersebut tidak dapat dibuka kembali, menyebabkan penduduk kota tersebut tidak memiliki koneksi penting dengan dunia luar.

Hilangnya bandara Axum berdampak buruk pada industri pariwisata, menyebabkan kesusahan di kalangan penduduk setempat dan mereka yang sebelumnya menikmati kekayaan warisan budaya dan keajaiban arkeologi kota tersebut. Ketidakpastian mengenai masa depan bandara dan kemungkinan rekonstruksi memicu kekhawatiran.

Para pemangku kepentingan telah menyatakan keprihatinan mereka atas penutupan Bandara Aksum dan dampak buruknya terhadap industri pariwisata dan penduduk kota. Arkeolog Ale Veldesiles dari Kantor Pariwisata Aksum menyoroti bahwa bahkan sebelum Perang Tigray, industri ini sudah terkena dampak pandemi Covid-19.

Ale menggarisbawahi, meski perjanjian perdamaian ditandatangani pada November 2022, wisatawan tidak dapat mengunjungi situs sejarah dan arkeologi Aksum karena sepinya lalu lintas udara akibat rusaknya bandara.

Aksum, dunia usaha dan warga terkena dampak bencana tersebut

Perang dan hancurnya bandara telah membawa kesulitan ekonomi bagi masyarakat Aksum. Banyak warga yang menggantungkan pendapatannya dari industri pariwisata, menjual kerajinan tangan, dan memberikan pelayanan kepada pengunjung dari dalam dan luar negeri. “Pariwisata adalah tulang punggung perekonomian Aksum,” kata Alai.

READ  Komentar walikota tentang "migrasi ke Addis Ababa" memancing reaksi

Hancurnya bandara Axum telah menyebabkan krisis ekonomi yang signifikan, sehingga menghambat kedatangan wisatawan lokal dan internasional ke kota bersejarah Tigray. “Tanpa layanan transportasi yang andal, sektor pariwisata tidak dapat bertahan,” jelas Alai.

Kassa Tesfu, salah satu pematung tertua di Axum, menjual suvenir buatan tangan kepada wisatawan selama 30 tahun hingga pecahnya perang di Tigray. Ia menekankan perlunya intervensi pemerintah untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata. “Perdamaian itu penting,” kata Gazza. “Dengan perhatian khusus dari pemerintah, Axum akan kembali menjadi pusat pariwisata yang berkembang.”

Pariwisata adalah tulang punggung perekonomian Aksum.

Alay Weldesilase, Spesialis di Kantor Pariwisata Aksum

Bukan hanya para perajin saja yang terkena dampak krisis industri pariwisata kota kuno tersebut. Minimnya wisatawan berdampak pada penghidupan banyak warga Aksum yang bergantung pada pendapatan industri, termasuk ribuan orang yang bermata pencaharian sebagai pemandu wisata.

Pemandu wisata Mekonnen Gebremskel mengatakan banyak wisatawan telah menyatakan keinginannya untuk mengunjungi situs sejarah dan arkeologi Aksum. “Sayangnya, keterlambatan pembangunan kembali Bandara Aksum menghalangi mereka untuk bepergian dan menikmati apa yang mereka sukai.”

Kurangnya wisatawan ke Aksum telah memberikan tekanan ekonomi pada individu dan bisnis di kota tersebut. Mereka yang bekerja di bidang cinderamata, kerajinan tangan, jasa taksi, hotel dan restoran menderita tanpa penghasilan. Ale mengatakan hal ini menimbulkan permasalahan sosial, ekonomi, dan psikologis di kalangan warga.

Getachew Abrha, manajer umum Hotel Internasional Sabean di jantung Aksum, dan lebih dari 100 karyawan tetap dan sementara termasuk di antara mereka yang terkena dampak dari tidak berfungsinya status bandara, yang mengganggu industri pariwisata yang diandalkan kota tersebut. Getachew mengatakan hotel tersebut menyambut dan melayani rata-rata 80 wisatawan setiap hari selama musim puncak.

“Sejak pecahnya perang dan kerusakan bandara, hal ini tidak lagi terjadi,” jelas Ketachew.

Ia mengungkapkan, perang tidak hanya berdampak pada sektor pariwisata tetapi juga merusak infrastruktur dan jasa. “Selain bandara, konektivitas telekomunikasi dan internet harus dipulihkan.”

READ  Selamat datang di Addis Ababa – kecuali Anda tunawisma

Mengembalikan apa yang telah hilang

Sebelum berhenti beroperasi, Bandara Aksum merupakan bandara tersibuk kedua di negara ini, kedua setelah Bandara Addis Ababa Bole. Penerbangan Ethiopian Airlines membawa wisatawan ke Situs Warisan Dunia UNESCO dan tujuan wisata populer setidaknya lima kali.

Pejabat kota menarik hingga 1.000 wisatawan mengunjungi Aksum selama musim puncak dari bulan September hingga April. Mereka bersikeras bahwa kembali ke masa kejayaan ini diperlukan untuk mengembalikan kejayaan kota.

Sebelumnya, sekitar 18.000 wisatawan mengunjungi Aksum setiap tahunnya, dan 1.500 orang asing berkunjung setiap bulannya, menurut Alai. Namun sejak Juli 2019, terjadi penurunan tajam jumlah wisatawan yang mengunjungi situs sejarah dan arkeologi.

Setiap tahun, ratusan ribu pengikut Gereja Ortodoks Ethiopia dan wisatawan melakukan perjalanan ke Aksum pada bulan November untuk merayakan Santa Maria dari Zion di Aksum. Namun, hari itu telah dirayakan secara sederhana selama tiga tahun terakhir.

Minimnya kunjungan wisatawan ke Aksum telah menyebabkan krisis ekonomi karena para pedagang cinderamata dan kerajinan tangan, penyedia jasa taksi, serta pekerja di hotel dan restoran tidak mempunyai penghasilan (Foto: 123rf.com)

Warga Aksum masih trauma dengan kebrutalan pembantaian yang terjadi pada 28 dan 29 November 2020. Tentara Eritrea dilaporkan membunuh lebih dari seratus warga sipil, termasuk penduduk setempat, pengungsi dari wilayah lain di Tigray, dan orang-orang lain yang berada di sekitar Tigray. Dia datang untuk memperingati perayaan keagamaan tersebut. Peristiwa seperti ini telah mencoreng citra kota Aksum yang dulunya penuh semangat dan toleran.

Tidak hanya kota Aksum tetapi seluruh wilayah Tigray tidak dapat diakses pengunjung sejak tahun 2020 karena risiko keamanan, sehingga mengurangi pendapatan wisatawan yang mengunjungi destinasi wisata populer seperti Situs Warisan Dunia UNESCO dan obelisk Axum secara signifikan. Pegunungan Geralta, Biara Debre Damo dan Nejashi, salah satu masjid tertua di Afrika.

Awal pekan ini, Addis Standard melaporkan bahwa pemerintah daerah dan pusat sedang bersiap untuk membuka kembali tempat-tempat wisata di wilayah Tigray dan menyambut wisatawan kembali. Dalam wawancara dengan Addis Standard, Kepala Biro Pariwisata Tigray, Atsba Kebreziaber, mengumumkan rencana peluncuran proyek rebranding pariwisata bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata Federal. Proyek tersebut rencananya akan diluncurkan pada akhir pekan ini.

READ  Laporan Situasi Tanggap Kekeringan Etiopia WFP #7 (Januari - Maret 2023) - Etiopia

Abeb Brahan, Wali Kota Axum, menegaskan bahwa masyarakat setempat sedang menunggu rekonstruksi bandara dan pemulihan infrastruktur penting serta layanan publik sehingga warga dapat kembali ke kehidupan normal. “Pemerintah federal harus segera memulihkan bandara dan membuatnya dapat diakses oleh wisatawan dari seluruh dunia,” pinta Abebe.

Walikota Aksam menyoroti keterlambatan pemulihan bandara telah mengakibatkan krisis ekonomi yang signifikan, seiring dengan dampak perang dan pandemi Covid-19. Ia menggarisbawahi, sektor pariwisata sangat penting bagi pendapatan warga kota, sehingga renovasi bandara menjadi prioritas.

Tahun lalu, Ethiopian Airlines Group mengumumkan rencana untuk merenovasi dan merenovasi landasan pacu dan gedung terminal bandara. Awalnya, kelompok tersebut berencana mengadakan tender pemilihan kontraktor untuk pekerjaan pemeliharaan pada tahun anggaran sebelumnya; Namun keterbatasan finansial menghambat potensinya.

Bandara ini mempunyai satu landasan pacu dan sepasang terminal, satu didedikasikan untuk penumpang domestik dan yang lainnya untuk wisatawan internasional. Terminal internasional memiliki ukuran yang sedikit lebih besar dan menawarkan berbagai fasilitas seperti toko bebas bea, restoran, dan ruang VIP eksklusif.

Pada bulan September 2023, kelompok tersebut mengeluarkan pemberitahuan tender yang menyatakan niatnya untuk memperbaiki bandara Aksum dan mengundang kontraktor umum di level 2 ke atas untuk berpartisipasi. Pembukaan tender dijadwalkan pada 6 Oktober, namun gagal menarik cukup banyak penawar.

Kegagalan penawaran sebelumnya telah memaksa grup Ethiopian Airlines untuk meluncurkan tender kedua, yang diperkirakan akan segera diberikan, menurut sebuah sumber.

Hingga pekerjaan pemeliharaan Bandara Axum selesai, wisatawan yang ingin mengunjungi kota bersejarah dan situs warisannya melalui udara harus melakukan perjalanan melalui Bandara Shire, 103 kilometer dari Axum. SEBAGAI


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *