Ilmu iklim menangkap kematian iklim

Di Afrika, dampak perubahan iklim dialami sebagai kejadian ekstrim seperti kekeringan dan banjir. Melalui sistem peringatan dini kelaparan jaringan (yang mengacu pada keahlian lembaga sains USG, universitas, dan sektor swasta) dan prediksi dan aplikasi iklim IGAD TengahPeristiwa iklim ini dapat diprediksi dan dipantau, memberikan prakiraan dampaknya terhadap pertanian untuk mendukung program kemanusiaan dan ketahanan pangan di negara-negara paling rawan pangan di dunia.

Sains mulai mengejar dan membuat kemajuan dalam perubahan iklim. A komentar kepada pers Masa depan BumiIlmuwan iklim UC Santa Barbara Chris Funk dan rekan penulis berjanji bahwa sekarang mungkin untuk memprediksi kekeringan parah yang menyebabkan ketidakamanan pangan di Afrika Timur (Kenya, Somalia dan Ethiopia).

“Kami cukup pandai membuat prediksi ini,” kata Funk, yang mengarahkan UCSP Pusat Risiko IklimKoalisi multidisiplin ilmuwan yang bekerja untuk memprediksi kekeringan dan kekurangan pangan di daerah yang rentan.

Pada musim panas 2020, CHC diprediksi Perubahan iklim, berinteraksi dengan peristiwa La Niña yang terjadi secara alami, akan membawa kekeringan berulang yang menghancurkan ke Tanduk Timur Afrika. Wilayah ini umumnya memiliki dua musim hujan per tahun – musim semi dan musim gugur. Lima monsun gagal berturut-turut. Delapan bulan sebelum masing-masing kegagalan tersebut, C.H.C Kekeringan yang diantisipasi. Untungnya, agensi dan kolaborator lainnya mengindahkan peringatan dini tersebut dan dapat mengambil tindakan efektif, kata Funk. Di Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID), proyeksi membantu mendorong Ratusan juta dolar bantuan untuk jutaan orang yang kelaparan.

Upaya ini, bekerja sama dengan Jaringan Sistem Peringatan Dini Kelaparan yang didukung USAID, sangat jauh dari prediksi serupa tentang kekeringan yang terus-menerus terjadi di wilayah yang sama sepuluh tahun sebelumnya. Prediksi Itu menjadi liar Tidak diamati. “Lebih dari 250.000 orang Somalia tewas,” kata Funk. “Benar-benar menakutkan.”

READ  Peringatan Kemenangan Adwa Kebanggaan Afrika yang Hidup, Kemerdekaan: Perdana Menteri Chad - ENA Bahasa Inggris

Saat itu, prakiraan yang tersedia tidak dapat memprediksi kurangnya curah hujan di wilayah ini. Meskipun model menunjukkan bahwa Afrika Timur akan menjadi lebih basah, pengamatan menunjukkan penurunan substansial pada musim hujan musim semi. Dan agar adil, kemampuan prakiraan cuaca jangka panjang tim masih dalam tahap awal. “Kami membuat prediksi yang akurat, tetapi secara ilmiah kami tidak memahami dengan baik apa yang terjadi,” kata Funk. “Sekarang, kita sedang diikuti kesuksesan Pada 2016/17, dan upaya ekstensif, komunitas bantuan kemanusiaan menghargai nilai sistem peringatan dini kami.

Dalam kurun waktu 10 tahun, para peneliti telah bekerja untuk mengidentifikasi dan memahami mekanisme yang luas dan seringkali jauh yang menyebabkan kekeringan di Tanduk Timur Afrika dan untuk mengembangkan prakiraan yang akurat dan disesuaikan untuk wilayah tersebut. Mereka membangun penelitian yang menunjukkan bahwa peningkatan curah hujan di sekitar Indonesia, karena peningkatan suhu permukaan laut antropogenik, telah menyebabkan berkurangnya kelembaban yang mengalir di sepanjang pantai Afrika Timur selama bulan-bulan hujan. Perubahan aliran uap air ini menyebabkan kekeringan berulang. Tetapi karena perubahan iklim meningkatkan suhu permukaan laut di Pasifik barat, prediksi kekurangan air menjadi semakin besar.

“Kami telah menerbitkan sekitar 15 makalah ilmiah tentang topik ini,” kata Funk, “dan kami telah memperkirakan musim kemarau. 2016-2017yang membantu mencegah Tahun itu adalah kelaparan.” Seperti yang dia bahas dalam bukunya “Kekeringan, banjir, kebakaran (Cambridge University Press, 2021),” “Perubahan iklim meningkatkan variabilitas suhu permukaan laut secara alami, membuka pintu menuju prakiraan yang lebih baik.”

Dalam Komentar Baru dan Kertas panjang Saat ini dalam pracetak dan akan datang di Earth’s Future , rekan penulis masing-masing menyoroti peluang yang terkait dengan perspektif jangka panjang ini dan mekanisme fisik yang menjelaskan prediksi tersebut.

READ  Presiden Ali mencoba menaikkan upah minimum, ambang batas pajak penghasilan - Ruang Berita Guyana

“Kita perlu mencari peluang untuk mengurangi dampak iklim ekstrem,” kata Laura Harrison, pakar dan analis operasi CHC. “Kita perlu fokus tidak hanya pada bagaimana iklim berubah, tetapi bagaimana perubahan ini dapat mendukung prediksi yang lebih berguna untuk kekeringan dan kondisi panen yang menguntungkan. Sebagai masyarakat, kita juga perlu mendorong komunikasi tentang strategi ketahanan yang berhasil.”

“Banjir masih terjadi, kekeringan masih terjadi, orang masih terluka, tapi kita bisa berusaha mengurangi dampaknya.”

Dengan model iklim yang dapat memprediksi kondisi laut ekstrem dengan waktu tunggu delapan bulan dan prakiraan cuaca yang dapat membuat prediksi dua minggu dan 45 hari, ilmuwan dan peneliti CHC sekarang dapat memberikan informasi yang dapat ditindaklanjuti kepada kolaborator di lapangan untuk membantu petani lokal mengantisipasi dan merencanakan kondisi kekeringan.

“Kami bekerja dengan kelompok yang disebut Plant Village, yang memberikan nasihat pertanian kepada jutaan warga Kenya dan membantu mereka mengambil tindakan untuk membantu tanaman mereka menjadi tahan kekeringan,” kata Funk.

Funk dan kolaborator berharap inisiatif ini akan menjadi bagian yang lebih besar dari strategi perubahan iklim untuk Tanduk Timur Afrika karena model mereka lebih memprediksi kondisi yang akan menghasilkan kekeringan ini di masa depan wilayah tersebut. Investasi dalam pemahaman lokal yang lebih baik tentang mekanisme penyebab kekeringan dan sistem peringatan dini serta langkah-langkah adaptasi mungkin awalnya mahal, “namun relatif tidak mahal jika dibandingkan dengan alternatif berbasis respons pascabencana seperti pendanaan bantuan kemanusiaan dan/atau program jaring pengaman.”

Pendidikan dan partisipasi akan membangun kepercayaan diri dan pada akhirnya meningkatkan resiliensi. CHC mengembangkan apa yang telah mereka pelajari di Afrika Timur dan menggunakannya untuk mendukung kemitraan di bagian lain dunia. Misalnya, di Afrika Selatan, mereka mendukung pengembangan layanan iklim yang dapat dioperasikan dengan Departemen Layanan Meteorologi Zimbabwe dan Jaringan Dampak Pengetahuan.

READ  ICCI untuk menandatangani Pak-Ethiopia PTA untuk meningkatkan perdagangan bilateral

“Sangat memberdayakan untuk memahami bahwa perubahan iklim akan terjadi lebih sering karena sekarang kita dapat mencoba mengantisipasi dampak terburuk tersebut,” kata Funk. “Banjir masih terjadi, kekeringan masih terjadi, orang masih terluka, tapi kita bisa mencoba mengurangi kerugiannya.”


Penafian: AAAS dan Peringatan Eurek! Mereka tidak bertanggung jawab atas keakuratan rilis berita yang dipublikasikan di EurekAlert! Dengan berkontribusi pada organisasi atau menggunakan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *