Biaya hidup yang tinggi mengancam tradisi berbagi daging di Etiopia

Selasa, 18 April 2023

Tradisi tersebut menghilang karena banyak kelompok ‘kircha’ yang telah bubar dari waktu ke waktu karena kenaikan harga banteng di Ethiopia.

Pada Paskah Ortodoks Ethiopia tahun ini, Lulu Serend pergi bersama dua teman lamanya ke pasar banteng Shekol di bagian utara ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, untuk membeli seekor banteng untuk merayakan hari Minggu, hari libur terpenting di antara para pengikut Ortodoks. .

Namun, Serendt terkejut saat mengetahui bahwa 56.000 birr Ethiopia (sekitar $1.037) yang ia kumpulkan dari delapan tetangganya tidak cukup untuk membeli seekor lembu besar, “kircha” tradisional, ketika daging banteng dibagi di antara pembeli selama perayaan liburan. .

“Bertahun-tahun yang lalu, tetangga saya dan saya mengumpulkan uang dan membeli seekor lembu seharga 8.000 birr, yang kami bagi sebagai ‘kircha’. Itu bukan lembu kecil, tetapi lembu besar yang memakan dagingnya di delapan keluarga. Setidaknya satu bulan,” kata Serenet dalam sebuah wawancara baru-baru ini. kepada Xinhua.

“Sekarang, dibandingkan dengan Natal Ethiopia terakhir di bulan Januari, saya telah melihat kenaikan harga sapi yang cepat,” tambahnya.

Ortodoks Ethiopia

Umat ​​Ortodoks Ethiopia berdoa selama perayaan Paskah di Gereja Bole Medanialam di Addis Ababa, Ethiopia. Foto | Emmanuel Cileshi | AFP

Serant prihatin dengan tantangan meningkatnya biaya hidup yang ditimbulkan oleh tradisi ‘kircha’ di negara Afrika Timur itu. Sangat sulit baginya untuk kembali ke rumah tanpa membeli banteng dan melanggar kebiasaan ‘kircha’. Jadi dia kembali ke rumah dengan membawa uang dan membeli seekor banteng besar seharga 64.000 birr untuk merayakan Paskah untuk menyenangkan teman dan anak-anaknya.

“Saya sangat kecewa karena tradisi ‘kircha’ tidak diadakan,” kata Serenet, “untuk alasan apapun, akan sangat sulit baginya dan orang lain untuk merayakan Paskah tanpa makan daging.

READ  Pengusaha Pakistan tertarik untuk berinvestasi di Ethiopia

Sisai Fiseha, pengikut Ortodoks lainnya di Addis Ababa, mengatakan ‘kircha’ adalah properti komunal yang mempromosikan persatuan dan persahabatan di lingkungan mereka.

Berdasarkan: Festival Film Burkina Berlanjut Meskipun Pemberontakan

“Tradisi ini menghilang karena banyak kelompok ‘kircha’ yang bubar dari waktu ke waktu karena kenaikan harga lembu jantan,” kata Fiseha.

Sebelum upacara kircha berlangsung, seorang tukang daging bergabung dengan para peserta dalam membiarkan banteng jatuh di sisi kanannya, dan seorang sesepuh berhak menyembelih banteng tersebut. Anggota kelompok ‘Kircha’ berpartisipasi dalam upacara di mana mereka makan irisan daging mentah saat tukang daging membagikan daging di depan anggota kelompok ‘Kircha’. Daging seekor sapi jantan dapat dibagi oleh empat, enam atau delapan peserta tergantung pada daya beli mereka.

‘Gircha’ menurun

Tariku Alemu, yang telah bekerja sebagai tukang daging selama delapan tahun terakhir, mengatakan kepada Xinhua bahwa sapi jantan yang berasal dari daerah Jirru dan Harar di utara dan timur Addis Ababa berukuran lebih besar dan dijual dengan harga lebih tinggi. Alemu mengatakan bahwa tradisi ‘kircha’ telah menurun selama bertahun-tahun dan harga lembu jantan telah meningkat dari waktu ke waktu, menjadi tidak terjangkau bahkan untuk masyarakat berpenghasilan menengah.

Paskah Ethiopia, yang secara lokal dikenal sebagai ‘Fasika’, dianggap sebagai festival paling penting dan diadakan setelah 55 hari puasa di antara penganut Ortodoks yang setia. Umat ​​\u200b\u200bKristen Ortodoks berpartisipasi dalam puasa 55 hari, tidak makan daging dan produk hewani.

Setelah menghadiri kebaktian gereja dari Kamis hingga Sabtu malam, umat berbuka puasa pada pukul 3 pagi pada hari Minggu pagi saat toro wat, sup ayam pedas, disajikan pertama kali. Kemudian daging lembu disajikan sebagai ‘kitfo’, yang berarti daging tipis. Ini akan diikuti dengan upacara minum kopi dan makan tradisional bersama keluarga dan tetangga.

READ  Walikota Brooklyn Park, Manajer Kota Mengunjungi Gedung Putih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *