Bridge School Menyatukan Komunitas di Ethiopia

ASIA TENGGARA — Di komunitas Pastor Yohannes*, anak-anak Kristen seperti anak kembar Yeremia, Fazil dan Esana, menghadapi diskriminasi di sekolah. Namun berkat doa dan dukungan Anda, mereka kini bersekolah di sekolah jembatan yang dikelola oleh mitra Pintu Terbuka – dan membantu menyatukan komunitas yang terpecah.

Pendeta Johannes*:

Daerah ini merupakan daerah yang paling menindas dan menindas. Jika seseorang berpindah agama dari agama lain ke Yesus Kristus, ada ancaman, intimidasi dan ancaman pembunuhan. “Jika kamu tidak mencela dewa ini dalam tiga atau empat hari, kami akan membunuhmu,” tulis mereka di selembar kertas. Mereka meninggalkan kertas di luar pintu mereka.

Dalam komunitas Pastor Yohannes* di Etiopia, umat Kristiani yang berkumpul untuk merayakan Natal menghadapi perlawanan dan bahaya.

Yohanes*:

Selama kebaktian Minggu kami, penganut agama lain melempari gereja dengan batu. Saat kami berkumpul untuk merayakan kelahiran Kristus, mereka sengaja diutus untuk mengganggu rencana kami. Mereka mulai melempari batu ke atap gereja. Tanpa perlindungan Tuhan, anak-anak yang bermain di luar bisa terluka parah atau terbunuh oleh batu yang beterbangan.

Seperti yang dijelaskan oleh anggota gereja Ermias, anak-anak Kristen di wilayah tersebut juga mengalami diskriminasi di sekolah.

Yeremia:

Karena penganiayaan, kami berada dalam situasi yang sulit. Ada tekanan di sekolah tempat anak-anak kami bersekolah. Ketika kita menyekolahkan mereka ke sekolah lain, padahal anak kita adalah anak yang pintar, namun mereka tidak mau memberikan nilai yang pantas untuk mereka. Mereka akan menurunkan nilai ujiannya.

Namun dengan dukungan Open Doors, gereja mendirikan sekolah bagus yang terbuka bagi pemeluk agama apa pun. Banyak orang tua Muslim yang senang menyekolahkan anaknya ke sekolah ini karena kualitas pendidikannya. Jadi ini telah menjadi jembatan antara gereja dan masyarakat.

READ  Wartawan Senegal Abdou Khatre Sako ditangkap atas tuduhan pelaporan palsu.

Yeremia:

Saya sekarang dapat membacakan untuk anak-anak saya secara gratis tanpa masalah dan saya sangat senang.

Yohanes*:

Jika program sekolah tidak mencakup hal tersebut, maka kebencian akan terus berlanjut. Keluarga-keluarga yang menghalangi gereja kini mulai menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah ini. Mereka merasa menjadi bagiannya. Sekolah ini telah mengubah pola pikir masyarakat. Orang-orang yang biasanya melirik kami ke samping saat kami lewat, kini menyambut kami di jalan dan itu membuat saya bahagia. Rasa sakit yang kita derita sebelumnya menguap dari diri kita. Saya sangat senang bahwa orang-orang yang dulu membenci kami kini datang ke kampus kami.

Yeremia:

Karena sekolah berada di lingkungan gereja, mereka melihat sesuatu dalam diri kita. Mereka melihat kasih, mereka melihat Kristus. Bahkan jika kita tidak mengucapkan kata-kata “Yesus menyelamatkan” di sekolah, hal itu telah menciptakan sebuah platform untuk menunjukkan bahwa Yesus adalah seorang penyelamat. Jadi kami senang.

*Harap diperhatikan: Semua nama telah diubah demi alasan keamanan.


Tentang Pintu Terbuka Inggris

Selama lebih dari 60 tahun, Pintu Terbuka Inggris Bekerja di negara-negara paling represif di dunia, memberdayakan umat Kristen yang dianiaya karena keyakinan mereka. Open Doors membekali umat Kristiani yang teraniaya di lebih dari 60 negara melalui program-program seperti Pengembangan Alkitab & Penginjilan, Kemajuan Perempuan dan Anak-anak, dan Rekonstruksi Sosial Kristen.

Pesan Doa Pintu Terbuka 299 (November-Desember 2023)


Baca berita tentang organisasi nirlaba/berbasis agama, pelayanan anak, misi dunia dan kebebasan beragama.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *