Ethiopia melindungi 77 juta jiwa. Ekspor Minyak Goreng ke USD – Bisnis Baru Ethiopia


Perkiraan waktu membaca

Saya membaca selama 2 menit



Badan Pengembangan Makanan, Minuman dan Farmasi melaporkan bahwa negara ini memperoleh 77 juta dolar AS dari ekspor global minyak goreng dan produk-produk terkait dalam sebelas bulan terakhir pada tahun keuangan berjalan.

Direktur jenderal perusahaan tersebut, Salomon Dudale, baru-baru ini mengatakan kepada media bahwa proyek tersebut 87 persen efektif dalam jangka waktu yang dilaporkan. Biji minyak, tanaman aromatik, sereal dan tanaman tebu serta obat-obatan merupakan penghasil devisa terbesar.

Ekspor pangan, minyak dan tanaman terkait pada bulan Mei diproyeksikan menghasilkan USD 8,7 juta, mencapai USD 10,7 juta, melebihi target kinerja sebesar 22 persen. Direktur Jenderal mengatakan ekspor produk bernilai tambah memberikan kontribusi signifikan terhadap keberhasilan yang dicapai bulan lalu.

Sementara itu, Salomon menyoroti bahwa negara ini bekerja tanpa kenal lelah untuk memastikan swasembada produksi minyak nabati, dengan 40 persen total konsumsi saat ini ditanggung oleh produsen lokal.

Pemerintah memberikan perhatian yang cukup untuk menarik investasi swasta di industri minyak nabati dan meningkatkan daya saing melalui insentif ekspor, pembebasan bea masuk, pembebasan pajak penghasilan dan penyediaan lahan dengan harga sewa yang kompetitif.

Dia menambahkan bahwa perusahaan telah mengambil intervensi yang cermat untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja terampil di sektor ini dan meningkatkan kinerja ekspor.

Dalam perkembangan terkait, pendapatan ekspor dari makanan pokok Ethiopia, injera, telah meningkat dari US$5 juta menjadi US$25 juta.

Pada tahun keuangan terakhir, perusahaan memperoleh USD 66 juta melalui ekspor.

Herald 29/2 Juni



READ  Ethiopia: Pembela hak asasi manusia yang ditangkap karena mendokumentasikan pengusiran paksa harus segera dibebaskan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *