Pembayaran utang Ethiopia menangguhkan kesepakatan IMF pada akhir Maret

JOHANNESBURG – Perjanjian Ethiopia dengan kreditor bilateral selain Tiongkok akan menangguhkan pembayaran utang hingga tahun 2025 jika negara tersebut tidak menerima pinjaman Dana Moneter Internasional (IMF) pada tanggal 31 Maret 2024, kata Paris Club of Developed Lenders. .

Pembekuan pembayaran utang untuk tahun 2023 dan 2024, yang menurut gubernur bank sentral akan menghemat negara sebesar $1,5 miliar, berlaku untuk pinjaman yang disetujui sebelum 10 November. Pembayaran kembali yang ditangguhkan akan dilakukan pada tahun 2027 hingga 2029 setelah masa tenggang tahun 2025 hingga 2026. Klub Paris itu mengatakan dalam pernyataannya bahwa kesepakatan telah dicapai pada 23 November.

Diskusi dengan pemerintah Ethiopia sedang berlangsung, dan misi lain ke Addis Ababa “kemungkinan akan dilakukan awal tahun depan,” kata juru bicara IMF.

Perekonomian Ethiopia berada di bawah tekanan akibat inflasi dua digit dan kekurangan mata uang asing, 13 bulan setelah pemerintah pusat dan pasukan dari wilayah utara Tigray menandatangani perjanjian untuk mengakhiri perang saudara selama dua tahun.

Pemerintah telah mengupayakan restrukturisasi utang pada awal tahun 2021 berdasarkan proses restrukturisasi struktural umum G20, namun kemajuan pada awalnya tertunda karena konflik.

“Pembekuan utang ini … akan memberikan keringanan likuiditas dalam jangka waktu terbatas sebelum diskusi mengenai perlakuan utang yang lebih luas,” kata Paris Club, yang dikelola oleh pejabat keuangan Perancis dan bertindak sebagai sekretariat bagi kreditor bilateral.

“Diskusi tersebut akan mendapatkan momentum setelah para pejabat Ethiopia dan Dana Moneter Internasional menyetujui parameter rencana IMF.”

Jika Ethiopia tidak menerima perjanjian tingkat staf IMF pada tanggal 31 Maret, panel kreditor resmi “berhak untuk menyatakan penangguhan itu batal demi hukum,” kata Paris Club.

READ  Ethiopian Airlines menginginkan basis pasar yang terdiversifikasi

Pemerintah mengumumkan kesepakatan itu bulan lalu, yang bertujuan untuk merestrukturisasi obligasi internasional senilai $1 miliar yang jatuh tempo pada Desember 2024.

Pada bulan Agustus, Tiongkok mengatakan akan membekukan pembayaran utang yang jatuh tempo pada tahun fiskal hingga 7 Juli.

Investor obligasi 2024, kelompok yang memberikan perpanjangan jatuh tempo awal tahun ini, ingin melihat apakah pembayaran kupon 11 Desember akan dilakukan, Dellimer Research Institute membayar $33 juta.

Paris Club mengatakan moratorium utang akan diperhitungkan dalam restrukturisasi keseluruhan “(Kelompok kreditur resmi) OCC dapat mengharapkan peminjam swasta untuk menawarkan keringanan NPV (net present value) yang relatif tinggi untuk menutupi kekurangan mereka. Partisipasi,” kata Patrick Curran dari Telemar dalam sebuah catatan.

Hal itu “mungkin menjadi bahan perdebatan”, katanya, sambil mencatat bahwa kreditor resmi Zambia telah menolak kesepakatan yang telah dicapai negara tersebut dengan pemegang obligasi karena tidak mematuhi “perbandingan perlakuan”.

Paris Club mengatakan 10 anggotanya tergabung dalam kelompok kreditor resmi Ethiopia, yang diketuai bersama oleh Perancis dan Tiongkok yang bukan anggota Paris Club. Anggota non-Paris Club lainnya adalah India, Kuwait, Polandia, Arab Saudi dan Turki.

“Kami menyambut baik pengumuman perjanjian penghentian sementara dengan kreditor resmi baru-baru ini,” tambah juru bicara IMF. “Ini akan memberikan bantuan besar kepada Ethiopia dan merupakan langkah penting menuju penanganan utang luar negeri yang merupakan bagian dari rencana reformasi pihak berwenang yang sedang kita diskusikan.”

(Laporan oleh Rachel Savage, laporan tambahan oleh Rodrigo Campos; Penyuntingan oleh Alex Richardson dan Toby Chopra, Kirsten Donovan)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *