Komisi mengapresiasi komitmen para pemangku kepentingan dalam pelaksanaan Program Mobilisasi, Reintegrasi – ENA English

Addis Ababa, 2 Desember 2023(ENA) Komitmen berkelanjutan para pemangku kepentingan terhadap pelaksanaan program Demobilisasi dan Reintegrasi Nasional (NTR) cukup menggembirakan, kata Komisioner Rehabilitasi Nasional, Deshom Toga.

Komisi telah terlibat dan berkonsultasi dengan sejumlah mitra, termasuk organisasi nasional dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) serta tingkat negara regional.

Dalam wawancara eksklusif dengan ENA, Desom mengatakan persiapan pelaksanaan latihan demobilisasi mantan gerilyawan sedang diselesaikan.

Tindakan yang diambil sejauh ini meliputi persiapan dokumen kerja, diskusi rinci dengan negara-negara di kawasan, membangun pemahaman bersama dan keterlibatan yang kuat dengan mitra.

Menurut dia, komisi tersebut tidak menghadapi tantangan besar dalam tahap persiapannya. Namun program tersebut memerlukan sumber daya yang besar dan waktu yang tidak sedikit.

Keterlibatan para pemangku kepentingan sangat baik dan menggembirakan, Komisaris mengatakan bahwa pelaksanaan proyek tidak akan mungkin terwujud tanpa bantuan keuangan, pelatihan, penciptaan lapangan kerja, keterlibatan yang kuat dari para pemangku kepentingan dan seluruh pemangku kepentingan. diantara yang lain.

Mengenai prioritas komisi berikutnya, Desom menjelaskan, “Setelah persiapan kami selesai sepenuhnya, komisi akan segera memulai kegiatan mobilisasi.”

Komisi ini bertujuan untuk melaksanakan proses mobilisasi satu per satu, sedangkan proses reintegrasi mungkin memerlukan beberapa langkah karena rumitnya, jelasnya.

Membagikan kartu identitas biometrik, mengidentifikasi bidang-bidang keterlibatan berdasarkan pilihan mereka – secara individu atau kelompok, antara lain, bertujuan untuk melaksanakan program reintegrasi yang sesungguhnya.

Komisi Rehabilitasi Nasional, bekerja sama dengan pemangku kepentingan terkait, sejauh ini telah mengidentifikasi 371.971 mantan gerilyawan.

Komisaris menyatakan bahwa jumlah mantan gerilyawan memerlukan sumber daya yang memadai.

Komisi Rehabilitasi Nasional dibentuk pada Desember 2022 untuk melaksanakan Rencana Relaksasi dan Reintegrasi Nasional (NDRP).

READ  Rni: Pip, Kantor Baru di Rni Chepauk | berita Chennai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *