Berita: Pengungsi kelaparan di zona Wag-Hemra di wilayah Amhara menuntut bantuan makanan segera, meminta bantuan untuk kembali ke rumah mereka

Pengungsi di Zona Wak-Hemra (Gambar: Komunikasi Zona Wak-Hemra)

Addis Ababa – Pengungsi Internal (IDP) yang diusir dari rumah mereka di Distrik Tsakbiji dan Abergele di Zona Wak-Hemra di Wilayah Amhara dan saat ini ditampung di Kamp Darurat Wole di zona tersebut mengatakan bahwa mereka menderita kelaparan parah saat mencari perlindungan . Tidak ada bantuan pangan yang diterima sejak Juni tahun lalu.

Menurut zona Kantor PenghubungPengungsi mengatakan mereka tidak dapat kembali, meskipun ada harapan untuk kembali ke rumah mereka setelah penandatanganan perjanjian damai antara otoritas Tigrayan dan pemerintah pusat Ethiopia.

“Kami kelaparan, tinggal menunggu kematian kami,” kata Abraha Woldu, salah satu pengungsi bersama keluarganya yang beranggotakan lima orang dari distrik Sakpiji. Dia mencatat bahwa mereka sebelumnya mendapatkan bantuan melalui program jaring pengaman, tetapi tidak ada yang diberikan kepada mereka sejak Juni.

Debash Belay Ayele, pengungsi lain dan ayah dari dua anak, berkata, “Sudah lebih dari setahun kami mengungsi dari distrik Tsagbiji dan sejak itu hidup kami menjadi sangat sengsara”.

Dia meminta pemerintah untuk “memulihkan perdamaian di desa kami dan mengembalikan kami ke rumah kami”.

Kantor Penghubung Zona mengatakan bahwa meskipun pemerintah dan lembaga swadaya masyarakat telah diberitahu tentang masalah yang dihadapi para pengungsi, bantuan kemanusiaan belum diberikan. Namun, administrasi zona mengatakan ada rencana untuk membantu para pengungsi kembali ke rumah mereka.

Pemerintah mengatakan pada Januari bahwa lebih dari 70.000 pengungsi internal, yang telah tinggal di kamp-kamp darurat di zona itu selama lebih dari dua tahun, menderita kelaparan parah dan penyakit serius.

Pada Juni 2022, Standar Adis Pengungsi di tiga distrik zona administrasi Wak-Hemra: Abergele, Zekwala dan Tsakabege dilaporkan menghadapi kelaparan parah, ditambah dengan kekeringan. Abergele Wearda, khususnya, menghadapi malaria, rabies, dan kekurangan makanan yang signifikan, serta wabah diare berair akut (AWD) yang parah, yang mengakibatkan delapan kematian. SEBAGAI

READ  Pasangan Petani Muda Jackson County Menciptakan Tautan Daging Lokal


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *