Operasi Tzur Israel mencapai tonggak sejarah: 5.000 orang Etiopia bersatu kembali – Israel News

Pertemuan yang meriah memenuhi Bandara Ben Gurion pada hari Rabu ketika 130 imigran baru dari Ethiopia, yang dikenal sebagai Olim, mendarat di tanah Israel. Kunjungan tersebut menandai keberhasilan penyelesaian tahap kedua Operasi Tzur Israel, yang bertujuan untuk memfasilitasi perjalanan kerabat Yahudi Ethiopia ke Israel.

Diluncurkan pada Juni 2022, fase kedua operasi tersebut telah berhasil merelokasi 3.000 Olim dari Ethiopia, menyusul fase pertama operasi yang dimulai pada Desember 2020 dengan membawa 2.000 migran. Sebagian besar pendatang baru, tepatnya 70%, berusia di bawah 35 tahun, menunjukkan pertumbuhan populasi muda yang kuat. Separuh dari pendatang baru adalah anak-anak dan dewasa muda yang ingin memulai hidup baru mereka di tanah air Yahudi.

Operasi Tzur Israel, yang difasilitasi oleh Badan Yahudi untuk Israel, kini telah berhasil menyatukan kembali total 5.000 orang Yahudi Ethiopia dengan keluarga mereka di Israel, banyak di antaranya telah lama berpisah. Badan tersebut, bersama Kementerian Aliyah dan Integrasi, Kementerian Dalam Negeri, Komisi Kependudukan, dan organisasi lainnya, mengerahkan 18 pesawat khusus untuk misi tersebut. Dukungan dari federasi Yahudi di Korea dan di seluruh dunia, Keren Heysot, donor swasta, yayasan dan sahabat Israel berperan penting dalam mewujudkan pencapaian ini.

Begitu sampai di Israel, para imigran baru menetap di salah satu dari 18 pusat penyerapan yang dijalankan oleh Kementerian Aliyah dan Integrasi dan Badan Yahudi. Pusat-pusat ini berfungsi sebagai pusat transisi di mana olim diberikan bantuan keuangan, pendidikan bahasa Ibrani, dan sumber daya untuk integrasi mereka ke dalam sistem pekerjaan dan pendidikan Israel. Untuk menampung arus masuk, lima pusat penyerapan baru telah dibuka dan total 25 pusat operasional telah dibuat di seluruh negeri.

READ  Situasi genosida lainnya dilaporkan di daerah Wollega

Menurut sebuah laporan oleh Badan Yahudi, selama Operasi Tzur Israel, program khusus dikembangkan untuk meningkatkan integrasi olim ke dalam masyarakat Israel. Khususnya, program Aliyah Tech diluncurkan untuk menciptakan jalur bagi imigran muda Ethiopia untuk bergabung dengan sektor teknologi tinggi di Israel.

Yahudi Ethiopia mendarat di Israel, 1 Juni 2022 (Sumber: MARC ISRAEL SELLEM)

Imigran Ethiopia ke Israel

Mark Wilf, ketua Dewan Gubernur Badan Yahudi, merenungkan keberhasilan Operasi Tzur Israel, mengatakan, “Menyelesaikan tonggak penting dalam Operasi Tzur Israel ini, memfasilitasi aliyah dan menyerap orang-orang Etiopia yang telah lama diinginkan, merupakan langkah penting bagi Israel dan Yahudi. orang untuk mengadvokasi yang paling rentan di antara kita ketika mereka tiba di tanah air Yahudi. Kami menyadari nilainya.”

Penting untuk dicatat bahwa mayoritas imigran Ethiopia akhir-akhir ini tidak diakui sebagai orang Yahudi menurut hukum Yahudi dan tidak memenuhi syarat untuk aliyah menurut Hukum Pengembalian Israel. Sebagian besar imigran adalah kerabat warga negara Israel yang telah memperoleh kewarganegaraan Israel sebagai upaya belas kasih.

Advokat dari komunitas Gondar dan Addis Ababa berpendapat bahwa orang yang tidak memenuhi syarat untuk aliyah adalah keturunan Yahudi yang nenek moyangnya dipaksa masuk Kristen dan oleh karena itu harus diizinkan untuk melakukan aliyah.

Pemerintah Israel dan Badan Yahudi telah mengeluarkan beberapa pengumuman yang mengumumkan kesimpulan resmi aliyah dari Ethiopia. Selama bertahun-tahun, berbagai tindakan khusus telah dilakukan sejak 1980-an untuk memfasilitasi penyelesaian komunitas Beta Israel. Hasil positif dari upaya ini mendorong pemerintah dan Badan Yahudi berulang kali mengumumkan bahwa aliyah resmi dari Ethiopia telah berakhir. Namun, pembaruan selanjutnya terjadi pada beberapa kesempatan.

Pada 2015, pemerintah berjanji untuk melanjutkan imigrasi orang Etiopia dengan kerabat tingkat pertama di Israel. Namun, implementasi keputusan ini hanya sebagian yang terwujud dalam praktiknya. Beberapa pemerintah masa lalu telah menunda penerapan keputusan tersebut secara penuh.Pada bulan Mei, ratusan olim Ethiopia berdemonstrasi di luar rapat kabinet mingguan di Yerusalem untuk menuntut dukungan bagi kelanjutan imigrasi dari Ethiopia.

READ  Boeing Berargumen Penumpang 737 Max Tidak Merasa Sakit Saat Kecelakaan - Boeing (NYSE:BA)

Protes juga berfokus pada fakta bahwa anggaran saat ini “tidak termasuk anggaran untuk aliyah dari Ethiopia”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *