Tim Aviacargo mengunjungi Komando Area Pabean Lillipont

Dalam tekadnya untuk menjadikan Nigeria tujuan kargo nomor satu di Afrika, Komite Peta Jalan Penerbangan yang dibentuk oleh Otoritas Bandara Federal Nigeria (FAAN) telah menyatakan bahwa tidak ada yang boleh dibiarkan tak terhentikan karena sebagian besar hasil pertanian terjadi di Nigeria. Tujuan penerbangan nomor satu di benua itu adalah negara dengan populasi kulit hitam terbesar.

Berbicara atas nama grup, Mr. Ikechi Uko, Koordinator Nasional grup selama kunjungan ke Komando Daerah Bea Cukai Lilypont Nigeria di Ababa, menyesalkan bahwa beberapa kendala yang dihadapi Nigeria telah menyangkal statusnya di antara perusahaan penerbangan terkemuka. Negara di seluruh dunia.

Tekad untuk mengatasi tantangan menuju relokasi Nigeria, yang menurut Yuco adalah negara pengiriman barang nomor satu di Afrika, melahirkan grup tersebut.

Memperhatikan bahwa Kenya, sebuah negara kecil, adalah negara avicargo nomor satu di Afrika, Ugo mengatakan hal ini bertentangan dengan posisi Nigeria sebagai produsen produk pertanian terbesar, yang berada di peringkat kelima dalam hierarki negara kargo unggas.

“Nigeria tidak banyak mengekspor. Meskipun Nigeria kelima di Avicargo, Kenya pertama, Mesir kedua, Afrika Selatan ketiga, Ethiopia keempat dan bandara Lagos kelima, kami nomor satu dalam populasi dan nomor satu dalam ekonomi. Ini membawa sejumlah besar penumpang.

“Membuat Nigeria dari lima besar ke atas bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan dalam semalam, kita harus mencari tahu apa yang telah dilakukan orang lain. Ekonomi Lagos lebih besar dari ekonomi Kenya, populasi tiga negara bagian lebih besar dari Kenya, bandara di Kenya tidak sebesar bandara kami, layanan udara mereka Bukan yang terbaik di Afrika, mengapa Kenya lebih baik dari yang lain Kami menemukan bahwa mereka memiliki peta jalan, mereka memiliki rencana strategis dan mereka menerapkannya.

READ  ^ "Dewan Hak Asasi Manusia Ethiopia mengungkapkan keprihatinan atas peningkatan penculikan dan serangan yang mengkhawatirkan di wilayah Oromia".

Selama kunjungan ke komite aviacargo Komando Daerah Koordinasi Bea Cukai Nasional, Pengawas Keuangan, Mr Mohammed Babantede dan orang-orangnya mengatakan kepada komite bahwa komite dibentuk untuk menjadikan Nigeria sebagai pusat transportasi udara.

“Jadi kami memutuskan untuk bertanya pada diri sendiri, mengapa kami tidak nomor satu dalam kargo, ekspor? Kami menemukan bahwa ada tantangan di mana-mana. Saya mengadakan konferensi kargo bernama Sinnet untuk Aviacargo dan FAAN memutuskan bahwa kami harus membuat peta jalan untuk mengetahui caranya untuk menjadikan Nigeria nomor satu, Nigeria Idenya adalah menjadikannya pusat barang, bahkan jika kita mengimpor, kita akan menghasilkan uang baik dari impor maupun ekspor.”

Dia mengatakan bahwa rencana jangka panjang yang akan disusun oleh komite UGO akan ditujukan untuk bagaimana menumbuhkan kargo yang dibudidayakan negara dalam tiga tahun ke depan dan membuatnya setara dengan kargo udara di peta dunia. FAAN akan menguntungkan bea cukai dan ekonomi.

“Kami memproduksi banyak barang, 53 juta ton, Ghana hanya memproduksi delapan juta ton, tetapi Nigeria tidak mengekspor ubi, Ghana mengekspor ubi kami dan untuk banyak hal, mereka mengekspor atas nama kami, mereka memasukkannya sebagai produk Ghana. Tapi dari Nigeria. Kami membawa dan mengekspor. Mengapa kami tidak dapat melakukan itu karena kami belum menerapkan sistem untuk menjaga barang-barang yang kami produksi. Kami memproduksi banyak barang di negara ini tetapi kami tidak dapat menjualnya .

Menurut Uko beberapa faktor yang menghalangi penerimaan produk yang diproduksi di Nigeria adalah, “kemasan yang buruk, kualitas yang buruk dan produk yang tiba dalam keadaan kering dan kadaluarsa yang bergantung pada waktu, mengapa panitia dibentuk untuk mengatasi masalah ini Dalam pembentukan kepanitiaan, kami mengundang semua perusahaan yang terlibat dalam proses tersebut.

READ  Pengadilan Puntland Membatalkan Pemisahan Wilayah SSC: Pengubah Permainan Politik

Tanggapannya adalah bahwa ‘Pengawas, Komando Area Pabean, Lillibond, Ababa, Mohammed Babande, ketika dia memegang komando pada November tahun lalu,​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ memiliki tantangan dalam menolak barang Nigeria, menunda dan membatalkan kontrak. Itu membuat Comptroller General saat itu memberi mereka mandat untuk menghilangkan kemacetan dan kemacetan lainnya, tetapi mengatakan perintah tersebut berhasil mengatasi masalah tersebut.

Kemampuan komando untuk menangani gangguan bertanggung jawab atas pendapatan $200 juta yang dihasilkan oleh komando pada kuartal pertama tahun ini, kata regulator. .

Menurut regulator; “Misalnya, bunga kembang sepatu Anda dari Kano tidak bisa pergi ke Lagos dalam waktu lima hari karena butuh 30-40 hari untuk pergi dari Okere ke Ababa atau Tinkan, pada saat produk memburuk dan pada saat mencapai tujuan mengapa ditolak. karena jalanan macet.

Berbicara tentang bagaimana komando telah mampu mengurangi penolakan barang-barang Nigeria yang disertifikasi oleh sebagian besar eksportir, dia mencontohkan bagaimana komando mengundang perusahaan terkait dengan kantor. bahan.

“Hal lain yang telah kami tangani adalah untuk memastikan bahwa tidak ada intervensi yang menyebabkan hilangnya kargo, yaitu DSS tidak menghentikan kargo di pelabuhan induk atau di jalan atau NAFDAC atau bea cukai lainnya. Ini akan siap untuk berangkat, jadi ini adalah beberapa hal sebagai rencana strategis kami untuk meningkatkan bisnis ekspor dari Nigeria.

“Pembatalan kontrak, pengiriman sebagian besar FOB, jadi ini berurusan dengan kargo, jadi jika kapalnya meninggalkan Nigeria pada Sabtu depan, Anda sering melewatkan kapal itu, mereka membatalkan kontrak dan kami memastikan pengiriman tepat waktu. Kotak dirilis ke pelabuhan induk, pembatalan kontrak ini mungkin sudah berlalu, kami telah melakukannya.

Babandete mengatakan satu-satunya cara untuk mengatasi tantangan yang dihadapi perdagangan komoditas bergantung pada kemampuan eksportir untuk mematuhi standar dan pengemasan produk, berjanji untuk membantu kelompok dalam segala cara untuk menumbuhkan ekonomi Nigeria melalui ekspor barang-barang Nigeria.

READ  Virginia McKenna: Reputasi saya milik mereka yang berjuang untuk mengakhiri penderitaan hewan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *