FAAN Group, Kemitraan Program Kepabeanan pada Ekspor Barang

Tim Peta Jalan Aviacargo akan bermitra dengan Layanan Bea Cukai Nigeria untuk mengatasi kendala yang menghalangi ekspor Aviacargo di negara tersebut.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Mr Ikechi Uko mengungkapkan hal ini baru-baru ini ketika mereka mengunjungi kantor Komando Daerah Bea Cukai Lilypond Nigeria di Apapa, Lagos.

Dia percaya bahwa Nigeria, sebagai produsen pertanian terbesar, memiliki potensi untuk menjadi pusat penerbangan terkemuka di Afrika untuk Aviacargo.

Namun, dia mencatat ada beberapa kendala yang menghalangi negara mengambil posisi kepemimpinan dalam ekspor pertanian.

Dia berkata, “Nigeria tidak banyak mengekspor. Nigeria menempati urutan kelima di AviaCargo. Nomor satu adalah Kenya; Nomor dua adalah Mesir; Ketiga adalah Afrika Selatan, keempat adalah Ethiopia. Bandara Lagos adalah bandara terpadat dan paling aktif secara ekonomi, dengan jumlah penumpang terbanyak kelima.

“Membawa Nigeria dari lima besar ke atas bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan dalam semalam. Kita perlu mencari tahu apa yang telah dilakukan orang lain. Perekonomian Lagos lebih besar dari Kenya. Populasi ketiga negara bagian itu lebih besar dari Kenya; Bandara di Kenya tidak sebesar bandara kami. Layanan udara mereka bukan yang terbaik di Afrika, mengapa Kenya lebih baik daripada yang lain? Kami menemukan mereka memiliki peta jalan. Mereka memiliki rencana strategis dan mereka melaksanakannya.

Menurut Ugo, ide di balik pembentukan grup tersebut adalah untuk menjadikan Nigeria sebagai hub bagi Aviacargo.

Menurutnya, Kenya nomor satu di Aviakargo di antara negara-negara Afrika, sedangkan Nigeria di urutan kelima.

Dia mempertanyakan mengapa Nigeria, yang merupakan produsen pertanian teratas, tidak memimpin dalam hal ini.

Dia berkata, “Jadi, kami memutuskan untuk bertanya pada diri sendiri mengapa kami tidak menjadi nomor satu dalam ekspor kargo. Kami menemukan bahwa tantangan ada di mana-mana. Saya mengorganisir konferensi kargo yang disebut Sinet untuk Aviacargo dan memutuskan bahwa FAAN harus mengembangkan peta jalan untuk mencari tahu bagaimana mengutamakan Nigeria. Idenya adalah menjadikan Nigeria sebagai pusat kargo. “Bahkan jika kita mengimpor, kita akan menghasilkan uang baik dari impor maupun ekspor,” katanya.

READ  Nepal telah terpilih sebagai anggota BBC - myRepublica

Mengidentifikasi beberapa tantangan yang mengancam ekspor pertanian negara tersebut, Yuko mengatakan, “Pengemasannya buruk. Kualitasnya buruk dan produknya kering dan kedaluwarsa saat tiba. Jadi, bagian dari mengapa panitia dibentuk adalah untuk mengatasi masalah ini. Dalam pembentukan kepanitiaan, kami mengundang organisasi-organisasi yang terlibat dalam proses tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Komando Pengawas Daerah Pabean, Liliband, Ababa, Mohammed Babande, saat menjabat pada November 2022, Nigeria mendapat tantangan seperti penolakan barang, penundaan dan pembatalan kontrak.

Menurutnya, dia dan timnya diamanatkan oleh CGC saat itu untuk memastikan bahwa semua rintangan dan gangguan telah dihilangkan dan telah tercapai.

Hasilnya, katanya, pada kuartal pertama 2023, mereka menghasilkan pendapatan $200 juta.

Dia meyakinkan bahwa itu akan terus meningkat jika mereka terus meningkatkan layanan mereka.

Dia berkata, “Misalnya, bunga kembang sepatu Anda dari Kano tidak dapat tiba di Lagos dalam waktu lima hari karena dibutuhkan 3-4 hari perjalanan dari Okere ke Ababa atau Tinkan, pada saat itu produk akan rusak. sampai di tujuan, ditolak. Kenapa? Karena jalanan macet,” ujarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *