Frustrasi di antara yang berbakat – Koran

Saya menulis untuk berbagi kisah nyata berdasarkan kejadian yang diceritakan teman saya baru-baru ini. Ini menangkap kesulitan yang dihadapi oleh orang yang berbadan sehat di masyarakat, menunjukkan bagaimana citra negara yang buruk memengaruhi aspirasi dan rasa harga diri mereka.

Saat teman saya mengikuti mimpinya, jalan ke depan tampak menjanjikan. Kesempatan mendapatkan gelar master di Swedia hanya berdasarkan prestasi merupakan bukti kerja keras dan dedikasinya. Namun, harapan segera memudar saat ia menghadapi kenyataan pahit yang menantinya. Dia harus menyerahkan data biometriknya ke Kedutaan Besar Swedia selama proses aplikasi visa Swedia. Sayangnya, karena berbagai alasan, Kedutaan Besar Swedia berhenti berfungsi di Pakistan.

Kesadaran ini sangat membebani dirinya, dan dia diliputi rasa tidak berharga yang luar biasa. Dia diminta melakukan perjalanan ke Ethiopia hanya untuk menyediakan biometrik yang diperlukan. Inilah nilai reputasi kita di mata dunia. Itu adalah pil pahit bagi teman saya yang menyadari bahwa keinginannya sepele dan bakatnya tidak berharga.

Rasa frustrasi yang melanda teman saya tidak bisa diremehkan. Sungguh menyedihkan melihat institusi yang seharusnya melindungi reputasi bangsa di luar negeri melepaskan tanggung jawab mereka dan membiarkan kita sendirian mengarungi perairan berbahaya.

Kesadaran yang menyakitkan ini memaksa kita untuk mempertanyakan nilai-nilai dasar masyarakat kita. Bagaimana kita menemukan kekuatan untuk bangkit ketika mereka yang memegang kekuasaan mengabaikan langkah-langkah yang diperlukan untuk meningkatkan reputasi bangsa? Tantangan yang kita hadapi melampaui rintangan praktis; Mereka melibatkan gejolak emosi yang dalam dan melahirkan keputusasaan dan keputusasaan dalam diri kita.

Sudah saatnya kita merebut kembali martabat kita dan menuntut perubahan sistemik. Kita harus meminta pertanggungjawaban politisi kita atas tindakan mereka, bersikeras membasmi korupsi dan memulihkan kepercayaan kita pada bangsa kita. Kami akan membangun kembali citra negara kami dengan mempromosikan transparansi, integritas, dan komitmen tulus untuk kesejahteraan warga negara kami.

READ  Walikota San Francisco menemukan kota kaca di Haifa

Selain itu, kita harus memberdayakan Kementerian Luar Negeri untuk melampaui formalitas birokrasi belaka untuk secara aktif mempromosikan kepentingan negara di luar negeri.

Dengan mendorong pertukaran budaya yang bermakna, kolaborasi akademik dan kemitraan ilmiah, Pakistan pasti dapat menunjukkan potensinya dan menghilangkan kesalahpahaman yang telah lama menjangkiti negara tersebut.

Dr.Aijaz A. Syekh
Jyväskylä, Finlandia

Diposting pada 20 Juli 2023 subuh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *