2018/2019 Konflik Agama dan Masyarakat [EN/AM] – Etiopia

Tautan

Ringkasan

• Bentrokan kekerasan meletus pada Juni 2018 dan Juli 2019 di Hawassa, pusat komersial penting di Ethiopia selatan dan ibu kota wilayah Bangsa, Kebangsaan, dan Masyarakat Selatan. Sementara serangan pertama tampaknya relatif spontan, serangan kedua terencana dengan baik, dengan dugaan bahwa pemuda Chitama yang dikenal sebagai Ejeto mendapat bimbingan dari politisi Chitama.

• Setengah abad sebelum konflik, kota Hawassa dianggap sebagai kota yang damai dan damai
Akomodatif, keragaman etnis dan agamanya sudah dikenal luas. Kota ini didominasi Protestan, dengan minoritas Ortodoks yang cukup besar dan populasi Muslim dan Katolik yang lebih kecil. Telah terjadi peningkatan yang signifikan dalam jumlah pengikut agama tradisional Sidama. Tidak seperti konflik kontemporer lainnya di Ethiopia, yang sebagian besar berasal dari garis patahan sektarian, konflik di Hawassa muncul dari nasionalisme Chitama dan pertarungan politik untuk referendum untuk mendirikan Negara Daerah Chitama. Jadi, rekan seagama, terutama Protestan, saling serang atas dasar ras.

• Meskipun demikian, agama menjadi sangat terlibat dalam konflik karena banyak gereja menjadi forum pemisahan ras dan beberapa orang Kristen secara aktif mendukung konflik tersebut. Pada saat yang sama, banyak pemimpin agama dan organisasi seperti Dewan Antaragama Hawassa terlibat dalam intervensi damai selama dan setelah konflik.

• Konflik 2018/2019 telah mengubah secara dramatis hubungan antaragama di Hawassa. Tokoh masyarakat yang sebelumnya berpengaruh telah kehilangan relevansinya dan reputasi mereka telah ternoda oleh keterlibatan mereka dalam konflik. Akibatnya, para pemimpin Protestan baru menarik perhatian, terutama karena kegiatan pemeliharaan perdamaian dan rekonsiliasi mereka selama dan setelah konflik.

• Meskipun situasi saat ini penuh dengan kesulitan, jika upaya pembangunan perdamaian saat ini dapat diperpanjang dari waktu ke waktu dan dipertahankan dengan dukungan lokal dan eksternal yang memadai, hal ini meningkatkan kemungkinan komunitas agama dapat diubah dari lokasi konflik politik menjadi agen utama perdamaian dan pembangunan.

READ  Menemukan buncis: Bagaimana perdagangan dan migrasi membentuk genetika legum populer ini

Temukan ringkasan bahasa Amharik dari pernyataan ini Di Sini.

Laporan ini ditulis untuk Fasilitas Penelitian Perdamaian Ethiopia (PRF). PRF adalah fasilitas independen yang mengoordinasikan analisis tepat waktu tentang perdamaian dan konflik oleh para pakar Ethiopia. Dikelola oleh Rift Valley Institute dan didanai oleh Pemerintah Inggris.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *