Rencana dua tahun diluncurkan untuk mengurangi konflik perbatasan di Marsabit

Organisasi Fasilitasi dan Bantuan Inisiatif Masyarakat bekerja sama dengan PACIDA telah bersama-sama meluncurkan proyek perdamaian di Kabupaten Marsabit.

Dijuluki Proyek Kemanusiaan Peacebuilding Nexus, itu akan memperkuat mekanisme resolusi konflik dan meningkatkan perencanaan dan kepemimpinan manajemen sumber daya.

Berbicara pada peluncuran program di Marsabit, bos CIFA Kenya Salat Liban mengatakan bahwa program baru ini akan mendukung pembangunan sosial ekonomi berbasis masyarakat.

Hal ini dilakukan melalui penguatan sistem dan kapasitas untuk pencegahan dan pengelolaan konflik yang berkelanjutan serta meningkatkan rekonsiliasi yang sensitif terhadap konflik di tingkat masyarakat.

“Program dua tahun ini akan berfokus pada penguatan kepemimpinan, agensi, dan kapasitas adaptif masyarakat terpinggirkan untuk menghadapi dan menerima tantangan sumber daya alam secara damai di daerah perbatasan,” katanya.

Dia mengatakan mereka ingin bekerja sama dengan pembuat keputusan untuk kebijakan holistik yang mengatasi akar penyebab kerentanan, kerapuhan, dan konflik.

Tantangan utama wilayah perbatasan adalah cuaca buruk yang ditandai dengan tanah semi-kering dan kelangkaan air abadi, kata CEO CIFA.

“Mengingat berbagai pendorong kerapuhan di wilayah perbatasan, ada kebutuhan mendesak untuk berinvestasi dalam ketahanan sistemik guna meningkatkan kapasitas mereka untuk bersiap menghadapi tekanan, merespons secara efektif, dan mencapai tujuan pembangunan,” katanya.

Melalui proyek ini, kelembagaan pemerintah daerah akan diperkuat untuk meningkatkan pengelolaan perbatasan bersama dan kapasitas pengelolaan konflik, ujarnya.

Dia menegaskan kembali bahwa memahami konteks dan sejarah komunitas perbatasan sangat penting untuk merancang kebijakan yang tepat sasaran yang memberi warga jalan menuju kemajuan sosial ekonomi.

Menurut Bos PACIDA MPatrick Katelo, proyek baru ini akan memperkuat kapasitas struktur lokal dan lembaga pemerintah untuk menyelesaikan konflik perbatasan secara berkelanjutan dan mendorong pembangunan.

READ  Bank Dunia berjanji untuk memodernisasi administrasi perpajakan Ethiopia - ENA English

“Proyek ini bertujuan untuk memperbaiki pangan dan gizi masyarakat yang terpinggirkan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi,” katanya.

Dia mengatakan mereka akan meningkatkan kapasitas manusia dan aset sosial untuk mengurangi dampak perubahan iklim, konflik, dan kohesi sosial yang rapuh.

Dia berjanji bahwa mereka akan mempromosikan proses perdamaian di sekitar perbatasan dan fokus pada pendekatan praktis terhadap tantangan sosial ekonomi yang dihadapi masyarakat.

Catello mengatakan tujuan program tersebut adalah untuk menciptakan peluang ekonomi, memperkuat ketahanan masyarakat yang rentan, serta meningkatkan tata kelola dan pencegahan konflik.

“Proyek perbatasan dua tahun akan meningkatkan pengelolaan sumber daya alam lintas batas melalui pendekatan partisipatif berbasis masyarakat untuk pengelolaan perbatasan yang meningkatkan kepercayaan dan keterlibatan antara masyarakat dan pejabat perbatasan,” katanya.

Dia mengatakan proyek tersebut akan menciptakan struktur akar rumput yang akan menciptakan landasan bagi koeksistensi damai di masyarakat perbatasan sasaran, mendorong dialog dan mendorong kohesi sosial.

Dia mengatakan PACIDA akan menerapkan programnya yang menargetkan komunitas Dasanach, Nyangatom dan Hamar di Ethiopia selatan, sementara CIFA akan menargetkan Lovereng, Illiret dan Dasanach di distrik Marsabit dan Turkana.

Selain melakukan dialog sosial, menurutnya program ini akan berkolaborasi dengan pemangku kepentingan utama untuk membangun sinergi guna menyelesaikan isu-isu yang berujung pada konflik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *