Berita: Ethiopia mendakwa empat, termasuk konstruksi intelijen dan ajudan logistik, atas korupsi besar-besaran

Adis Ababa – Kementerian Kehakiman mengatakan telah mengajukan tuntutan korupsi besar terhadap empat karyawan Badan Intelijen dan Keamanan Nasional (NISS), termasuk wakil direktur konstruksi dan logistik, yang diduga membeli 29.200 kwintal semen dengan harga rendah dari dua pabrik. Dan mereka menjual dengan harga lebih tinggi.

Pejabat dan pakar membeli semen atas nama Badan Intelijen dan Keamanan Nasional dan secara ilegal memperoleh lebih dari 30 juta birr untuk keuntungan pribadi mereka pada 2020/21 dan 2021/22.

laporan Kementerian Kehakiman Terdakwa Tesfaye Dem, Wakil Direktur Konstruksi dan Logistik di Badan Intelijen dan Keamanan Nasional, Ashenabi Tesfaye, Kepala Pengadaan Konstruksi dan Logistik, Tujuba Kelbeza dan Mustafa Musa dipekerjakan sebagai spesialis pengadaan.

Kementerian mengatakan dalam laporannya bahwa terdakwa pertama, Desfay Dem, berpura-pura tertarik membeli semen untuk Departemen Intelijen dan Keamanan Nasional dan kemudian menjual total 29.200 kwintal semen. 22.000 kwintal atas nama terdakwa 3 Tujuba Kelbessa dan terdakwa 4 Mustafa Musa disita dari pabrik semen Derba dan Dangote.

Lebih lanjut pernyataan tersebut mengatakan, pengadaan dari pabrik-pabrik tersebut didasarkan pada kebutuhan yang mendesak untuk pekerjaan konstruksi NISS.

Surat dibuat atas nama terdakwa ke-3 dan ke-4, pembayaran dilakukan melalui rekening pribadi mereka, pembelian dilakukan atas nama kantor dan semen dijual di pasar gelap untuk keperluan pribadi mereka.

Tergugat 2 mengarahkan tergugat 3 dan 4 untuk mengantarkan surat yang ditulis oleh tergugat 1 ke pabrik semen Derba dan Dangote serta menjual 29.200 kwintal semen yang dibeli atas nama perusahaan.

Menurut laporan tersebut, para terdakwa dibawa ke hadapan hakim dan dakwaan dibacakan sebelum Pengadilan Tinggi Federal mengarahkan para terdakwa untuk menyampaikan keberatan mereka atas dakwaan paling lambat 16 Desember 2022.

READ  Aliansi Presiden menghargai fleksibilitas kemanusiaan bagi siswa internasional Ethiopia

Perdana Menteri Abiy Ahmed mengumumkan pada pertengahan November Membentuk kelompokDia mengatakan dia ditugaskan untuk mengoordinasikan kampanye anti-korupsi pemerintah, mengidentifikasi aktor selain mereka yang diidentifikasi dalam penyelidikan dan membawa pelakunya ke pengadilan.

Komisi Pemberantasan Korupsi yang baru dibentuk Dikatakan pada 02 Desember Itu telah mulai bekerja dan mengumumkan tindakan keras besar-besaran terhadap korupsi dan pencurian terorganisir.

Tim yang dipimpin oleh direktur Badan Intelijen dan Keamanan Nasional, Jania Temesgen Tiruneh, mengatakan beberapa pejabat tinggi dari administrasi pertanahan dan pengelolaan perumahan pemerintah, lembaga keamanan dan keadilan, keuangan dan pendapatan pemerintah serta kantor bea cukai telah diidentifikasi. SEBAGAI


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *