Ethiopia: Analisis – Akankah tindakan keras terbaru Ethiopia terhadap korupsi mengubah “karpet merah” menjadi “garis merah”?

Addis Ababa – Korupsi telah menjadi tantangan sehari-hari yang tak terhindarkan di Ethiopia, karena orang kehilangan hak atas layanan publik dasar yang menjadi hak mereka secara hukum. Hal ini tidak hanya mempengaruhi kehidupan sehari-hari masyarakat tetapi juga menjadi rintangan tambahan bagi ekonomi yang sudah memburuk.

2021 yang dikeluarkan oleh Kode Investigasi Korupsi Transparansi Internasional Ethiopia menempati urutan ke-39 dalam skala nol hingga 100 (di mana nol adalah yang paling korup dan 100 adalah yang paling bersih). Menurut kategori dalam indeks tersebut, Ethiopia adalah salah satu negara yang paling banyak dieksploitasi oleh korupsi.

“Mereka mengubah garis merah yang kami pasang untuk korupsi menjadi karpet merah, dan sekarang dianggap boleh mencuri.” Perdana Menteri Abi Ahmad

Pejabat Ethiopia juga memantau korupsi di negara tersebut. Berbicara di Parlemen, Perdana Menteri Abiy Ahmed menegaskan bahwa korupsi sedang meningkat di negara ini. Ia mengatakan, para pejabat termasuk pegawai pemerintah, kejaksaan terlibat suap dalam skala besar. Disebutkannya, ada sekelompok hakim yang berkomunikasi melalui grup telegram terbuka dengan tujuan menagih uang sewa.

Mereka telah mengubah garis merah yang kami pasang untuk korupsi menjadi karpet merah dan sekarang mereka menganggap pencurian tidak apa-apa. Pembajakan adalah hama yang menggerogoti suatu negara dari dalam dan menghancurkan kekayaannya siang dan malam. , dan menambahkan, “Korupsi telah membajak perjalanan negara menuju kemakmuran”.

Dalam sebuah wawancara Bersama lembaga penyiaran milik negara, walikota Addis Ababa, Adanech Abibi, atas namanya, mengungkap berbagai bentuk korupsi yang dilakukan staf administrasi kota.

“Kami sangat menyadari permasalahan yang ditimbulkan oleh para calo di tingkat nasional. Selain calo biasa, PNS yang seharusnya melayani masyarakat banyak terlibat dalam diler, mengingat cara yang mudah untuk menghimpun kekayaan. Dari hasil pemeriksaan terungkap keterlibatan para calo pejabat dalam penipuan terkait perampasan tanah, penerbitan kartu identitas.

READ  IBM dan David Clarke bertujuan untuk mengurangi limbah makanan

Walikota mengungkap tantangan yang datang dari sistem peradilan yang tidak konsisten dengan pemberantasan korupsi, yang memenangkan 460 pekerja kerah putih yang korup di kota, mengakibatkan konflik antara sistem peradilan dan administrasi kota dan kurangnya kepercayaan pada pemerintah kota. melawan korupsi.

Selain calo biasa, pegawai pemerintah yang seharusnya melayani masyarakat banyak terlibat dalam dealer, mengingat ini adalah cara yang mudah untuk mengumpulkan kekayaan. Walikota Addis Ababa, Adanech Abebi

Departemen kepolisian kota baru-baru ini mengatakan bahwa lima pejabat senior Kantor Pertanahan Kecamatan Lemi Kura sedang dalam pelarian dan diburu oleh hukum sebagai bagian dari pemerintah. Aksi antikorupsi. Dari 37 orang yang diduga terlibat korupsi, 12 orang telah ditangkap di kecamatan tersebut.

Orang-orang yang berbicara dengan Addis Standard menuduh bahwa pegawai negeri dan pejabat publik secara sembrono menyalahgunakan kekuasaan mereka untuk kepentingan pribadi mereka. Mereka mengatakan bahwa bank, broker, dan pejabat meminta suap untuk memberikan layanan publik bahkan di tingkat kabupaten dan desa.

Kata pengacara dan politisi Gizachew Kebede Itu Pejabat korup telah menjadi cukup kuat untuk mengancam pemerintah. Mereka memiliki dampak besar pada sistem hukum negara, katanya.

“Bekerja sebagai pengacara, saya telah menemukan banyak kasus korupsi. Saya telah menangani klien yang kasusnya dihentikan atau ditunda oleh hakim yang korup,” katanya. Standar Adis.

Menurut pengacara, the Komisi Etika & Antikorupsi Federal Ini telah dirusak dan disalahgunakan oleh pejabat pemerintah yang korup, merusak tujuan pendiriannya untuk menciptakan masyarakat yang tidak pernah mentolerir pemerintahan yang buruk dan korupsi.

Selamavit Abera adalah importir obat-obatan. Dia sering terlibat dengan bank dan pejabat senior lainnya. “Saya harus terus-menerus menyuap manajer bank untuk mendapatkan jumlah devisa yang saya butuhkan untuk mengimpor barang, jika tidak mereka menolak atau menunda permintaan saya,” katanya.

READ  Rangkuman berita domestik AS: Pertarungan aborsi AS pada tahun 2023 berfokus pada undang-undang negara bagian, obat-obatan; Anggota parlemen AS mendukung pengabaian tenggat waktu utama Boeing 737 MAX dan banyak lagi

Serinet Hortoba, seorang pengacara, mengatakan korupsi menjadi batu sandungan, termasuk rencana pembangunan pemerintah. Dia mengatakan bahwa sistem peradilan yang seharusnya memberantas korupsi menjadi lemah dan tidak mampu menangani kejahatan terkait korupsi yang canggih.

Penemuan korupsi besar-besaran, termasuk di kalangan pejabat pemerintah, menyebabkan berdirinya sebuah negara Komisi Pemberantasan Korupsi Ini terdiri dari tujuh anggota untuk memberantas korupsi.

Kepala Pertahanan Temesgen Tiruneh, Jaksa Agung Gideon Timoteos (PhD), Komisaris Bea Cukai Debele Kabeta, kepala Badan Keamanan Jaringan Informasi Solomon Soka, Samuel Urkato (PhD), Abduhamid Mohamed dan Teklewold Atna adalah tujuh anggota tim nasional.

Panitia akan memiliki mandat untuk mengawasi proses persidangan dan persidangan mereka yang dinyatakan bersalah. Ini akan mengarahkan penyelidikan terhadap pejabat pemerintah, pegawai negeri, penerima suap dan penerima dan membawa mereka ke pengadilan, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Perdana Menteri.

Tapi, seberapa efektif itu?

Komisi Anti-Korupsi Nasional telah memulai pekerjaannya dengan mengumumkan tindakan keras besar-besaran terhadap korupsi dan pencurian terorganisir pada hari Jumat. Sekelompok pejabat tinggi dari administrasi pertanahan, manajemen perumahan pemerintah, pertahanan, lembaga peradilan, keuangan dan pendapatan pemerintah dan kantor bea cukai mengatakan. DihukumSalah satunya adalah Devotros Bekele, Direktur Jenderal Layanan Perlindungan Keuangan Ethiopia.

“Komite harus bekerja untuk mengungkap akar masalah dan mencabutnya. Harus memberdayakan badan eksekutif pemerintah, terutama polisi dan pengadilan…” Pengacara Gizachew Kebede

Komite antikorupsi juga telah dibentuk di tingkat lokal. Kota Addis Ababa, Oromia dan negara bagian Somalia sejauh ini telah mengumumkan pembentukan kelompok tersebut.

Terlepas dari ketidakpercayaan bahwa pemerintah telah menggunakan korupsi sebagai alat untuk menghukum pejabat pembangkang di masa lalu, dan pertanyaan telah diajukan tentang kredibilitas pejabat pemerintah yang telah membentuk komite di berbagai tingkatan, pengacara Serinet mengatakan bahwa komite yang baru dibentuk dapat melakukannya. Advokasi dan pemberdayaan pemangku kepentingan eksekutif dan yudikatif dapat memberikan dampak yang signifikan.