FAO menyambut baik kontribusi Jerman sebesar €25 juta untuk meningkatkan akses pangan dan meningkatkan mata pencaharian pedesaan di Ethiopia, Kenya, Somalia dan Sudan.

ROMA – Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) menyambut baik kontribusi pemerintah Jerman sebesar €25 juta untuk menyediakan akses ke makanan dan barang dan jasa dasar lainnya sambil melindungi dan memulihkan mata pencaharian produktif di masyarakat yang terkena dampak kekeringan di Ethiopia. Kenya, Somalia dan Sudan.

Pada Maret 2023, kekeringan multi-musim yang berkepanjangan menyebabkan kerawanan pangan yang parah di seluruh Afrika Timur, dengan lebih dari 22 juta orang di selatan Ethiopia, Kenya, dan Somalia membutuhkan bantuan pangan kemanusiaan yang mendesak (IPC Fase 3 atau lebih tinggi). Panen gagal, hewan mati, dan orang-orang mengungsi di seluruh wilayah. Angka ini termasuk 2,6 juta orang di Kenya dan Somalia dalam keadaan darurat (IPC tahap 4) dan lebih dari 96.000 orang dalam bencana (IPC tahap 5) di Somalia.

Di Sudan, kombinasi konflik dan ketidakamanan, cuaca kering yang menyebabkan gagal panen pada musim pertanian 2021/2022, kenaikan harga pangan dan input pertanian, serta iklim ekstrem berkontribusi pada memburuknya situasi ketahanan pangan di negara tersebut. Diperkirakan 11,7 juta orang menghadapi kerawanan pangan pada tingkat kritis (IPC Fase 3 atau lebih buruk), di mana 3,1 juta di antaranya berada dalam situasi darurat (IPC Fase 4).

Prospek untuk tahun ini tetap suram karena meningkatnya kekhawatiran tentang kinerja curah hujan untuk musim hujan Maret hingga Mei 2023 di Tanduk Afrika. Namun, terlepas dari kinerja musim musim hujan yang akan datang, pemulihan dari kekeringan sebesar ini akan memakan waktu bertahun-tahun dan kebutuhan bantuan kemanusiaan diperkirakan akan tetap tinggi sepanjang tahun 2023. Itu berada di ambang bencana kecuali bantuan kemanusiaan segera ditingkatkan. Kekeringan, ditambah dengan harga pangan yang tinggi dan akses yang buruk ke air, sanitasi dan layanan kebersihan, memperburuk situasi di wilayah yang sudah memiliki tingkat kerawanan pangan yang tinggi.

READ  Penemuan kebetulan dari teknik pertanian kuno dapat meningkatkan hasil panen: Peringatan sains

Pendanaan baru merupakan kontribusi yang signifikan untuk mengurangi dampak kekeringan pada ketahanan pangan dan mata pencaharian dengan meningkatkan akses langsung ke makanan di masyarakat pedesaan, melindungi dan memulihkan mata pencaharian dan memungkinkan kemandirian yang cepat. Intervensi berupaya menjangkau hampir 1 juta orang yang paling rentan di daerah pedesaan yang tidak dapat diakses dan dijangkau.

“Kami berterima kasih kepada pemerintah Jerman atas kontribusinya yang murah hati terhadap respons kekeringan FAO di Afrika Timur pada saat kritis seperti ini,” kata Rain Paulson, Direktur Kantor Darurat dan Ketahanan FAO. Meningkatkan investasi dan kebijakan untuk menarik orang dari jurang kelaparan, mengurangi risiko bencana, dan membangun ketahanan, serta meningkatkan dan mempertahankan bantuan kemanusiaan yang menyoroti peran penting pertanian dalam mencapai masa depan yang berkelanjutan bagi masyarakat di wilayah tersebut.

Meningkatkan bantuan darurat dan bantuan mata pencaharian pedesaan

Di bawah program ini, FAO akan memberikan bantuan tunai tanpa syarat kepada rumah tangga pedesaan yang rawan pangan melalui program Tunai+, yang memungkinkan rumah tangga untuk menutupi pengeluaran dasar seperti makanan, kesehatan, dan pendidikan. Komponen plus dari paket tunai ditujukan untuk mengamankan mata pencaharian dan membangun kemandirian dalam produksi pangan dan nutrisi, memberikan paket bantuan pertanian kepada petani dengan mendistribusikan benih, peralatan, layanan dan pupuk bersubsidi, serta dukungan pakan ternak dan transportasi air. Bagi peternak sapi.

Dari dana tersebut, Ethiopia akan menerima €7 juta, Kenya – €6,5 juta, Somalia – €7,5 juta dan Sudan – €4 juta.

Akses cepat ke populasi pedesaan dengan bantuan mendesak dan berkelanjutan sangat penting untuk menyelamatkan nyawa, melindungi mata pencaharian dan pada akhirnya mencegah perpindahan massal. Mata pencaharian adalah perlindungan terbesar terhadap kelaparan dan kekurangan gizi bagi masyarakat pedesaan, dan intervensi mata pencaharian darurat hemat biaya dan berdampak. Setelah kehilangan mata pencaharian, biayanya tiga hingga tujuh kali lebih murah daripada memulihkannya. Menyelamatkan seekor kambing dengan perawatan hewan (40 sen) sepuluh kali lebih murah daripada membeli seekor kambing ($40). Untuk setiap $1 yang dihabiskan untuk melindungi mata pencaharian pedesaan, sekitar $10 dihemat untuk bantuan terkait makanan.

READ  REA memperluas NEP dengan fasilitas AfDB $250 juta

FAO membantu petani di seluruh Afrika Timur tidak hanya menanggapi dampak perubahan iklim, tetapi juga beradaptasi dengan cepat terhadap dampak krisis iklim, terutama kekeringan yang sering terjadi, dengan mengadopsi praktik pertanian cerdas iklim.

-FAO-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *