FM mengunjungi Rwanda, mencari kerja sama di masa depan










FM mengunjungi Rwanda, mencari kerja sama di masa depan

Dalam foto yang disediakan oleh kementerian luar negeri Seoul ini, Menteri Luar Negeri Park Jin, kiri, berjabat tangan dengan Menteri Luar Negeri Rwanda Vincent Bruta dalam pertemuan di Kigali, 12 Agustus. Yonhap


Menteri Luar Negeri Park Jin mengunjungi Rwanda dan mengadakan pembicaraan dengan para pejabat senior tentang cara memperkuat kerja sama di bidang teknologi dan bidang berorientasi masa depan lainnya, kata kantornya pada Minggu.

Pada hari Sabtu (waktu setempat), Park mengadakan pembicaraan dengan timpalannya dari Rwanda, Vincent Bruta, di ibu kota Rwanda, Kigali, dan kedua belah pihak menandatangani nota kesepahaman yang bertujuan untuk memperkuat dialog strategis antara kementerian luar negeri kedua negara, kata kementerian Seoul.

Park adalah menteri luar negeri Korea pertama yang mengunjungi negara Afrika dalam 10 tahun.

Kedua menteri menandatangani perjanjian pinjaman dari Korea melalui Dana Kerjasama Pembangunan Ekonomi dari 2022-2026 dan berjanji untuk memperluas kerjasama pembangunan mereka ke bidang kesehatan, infrastruktur dan sektor lainnya.

Kementerian mengatakan bahwa hubungan bilateral telah tumbuh atas dasar 60 tahun kerja sama pembangunan sejak pembentukan hubungan diplomatik bilateral, dan para menteri sepakat tentang perlunya meningkatkan kerja sama di bidang yang berorientasi masa depan karena kedua negara kuat dalam inovasi teknologi.

Park mencatat potensi kerja sama ekonomi Rwanda, mencatat bahwa negara tersebut tumbuh sebagai pusat TIK dan logistik di Afrika Timur sambil mencatat pertumbuhan ekonomi sebesar 8 persen.

Pada hari yang sama, Park mengadakan pembicaraan terpisah dengan Presiden Rwanda Paul Kagame dan menyampaikan harapan untuk meningkatkan kerja sama bilateral di luar proyek pengembangan TIK dan teknologi mutakhir masa depan.

Kagame menjawab bahwa kedua negara harus menciptakan peluang untuk pembangunan bersama, mencatat bahwa Korea adalah panutan bagi Rwanda sebagai negara yang telah mencapai pembangunan ekonomi dengan sumber daya manusia dan keterampilan yang maju.

Mencari dukungan Kagame untuk tawaran Korea menjadi tuan rumah World Expo 2030, Park meminta kunjungan presiden ke KTT Korea-Afrika tahun depan.

Park saat ini sedang dalam tur empat negara di Ethiopia, Zambia, Rwanda, dan Uni Emirat Arab untuk menggalang dukungan bagi tawaran Korea Expo. (Yonhap)

READ  Ethiopia Tidak Berkomitmen untuk Mencapai Kesepakatan GERD: Shogri
























Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *