Berita: Palang Merah Ethiopia tidak dapat memberikan layanan di Tigray karena fasilitas medis, tantangan logistik

Berhanu Mekonen. Foto: Tangkapan layar/DW

ADDIS ABABA – Kantor cabang Tigray dari Palang Merah Ethiopia mengatakan tidak dapat memberikan layanannya kepada orang-orang yang terkena dampak kekeringan dan konflik di Tigray karena kekurangan obat-obatan dan tantangan logistik. Palang Merah Ethiopia mengatakan pada bagiannya Adi standar Itu telah kehilangan kontak dengan kantor cabang Tigray.

Berhanu Mekonen, direktur Palang Merah Ethiopia cabang Tigray, mengatakan layanan medis cabang tersebut telah menurun selama dua tahun terakhir, tetapi sekarang semakin memburuk.

“Tidak ada pasokan, kami tidak dapat mengirimkan obat ke cabang apotek kami di seluruh Tigray, kami tidak memiliki akses perbankan dan telepon, dan kami tidak mengetahui status kantor cabang kami,” tambah Berhanu.

Dalam wawancaranya dengan Media lokalMeskipun ada harapan untuk pasokan obat-obatan dan perbekalan yang memadai setelah kesepakatan damai antara otoritas Berhanu Tigray dan pemerintah federal Ethiopia, kekurangan pasokan masih ada.

Dia mendesak komunitas internasional untuk meningkatkan penyediaan pasokan yang diperlukan mengingat skala situasinya.

Mesfin Dereje, direktur hubungan diplomatik kemanusiaan di Palang Merah Ethiopia, mengatakan Palang Merah Ethiopia tidak dapat menyediakan obat-obatan dasar kepada Mekell karena kurangnya akses.

“Kami tidak memiliki informasi dan tidak ada komunikasi dengan kantor cabang Palang Merah kami di Tigray karena kurangnya akses telepon,” katanya. Adi standar.

Palang Merah, bersama dengan Perhimpunan Palang Merah Internasional, telah mengirimkan dua putaran biji-bijian makanan dan perbekalan untuk dukungan kemanusiaan ke wilayah Tigray senilai 17 juta birr.

Dia mengatakan Palang Merah Ethiopia telah menyusun rencana untuk mendukung daerah yang terkena dampak konflik dan akan membantu dengan kapasitas penuh jika diberi akses penuh.

“Gencatan senjata yang rapuh telah memungkinkan sebagian akses ke Tigray. Tetapi konflik selama berbulan-bulan telah memakan banyak korban. Rumah sakit telah rusak atau hancur. Persediaan air, listrik, obat-obatan terbatas. Kelaparan ada di mana-mana, bahkan di antara petugas kesehatan. Orang-orang terlantar lagi dan lagi. Menurut Komite Palang Merah Internasional.

READ  Inspektur Ethiopia tidak fokus pada aspek kunci dari kecelakaan Boeing 737-Max: ahli AS

Pada hari Minggu, Presiden Regional Tigray Debretsion Gebremichael (PhD) mengatakan tidak Aliran bantuan kemanusiaan yang tepatMereka terbatas pada bidang tertentu, termasuk rehabilitasi obat-obatan dan layanan dasar. SEBAGAI


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *