COM2023 meminta Negara-negara Anggota untuk menggunakan AfCFTA untuk ketahanan dan inklusi ekonomi

Diketuai oleh Stephen Caringi, Direktur Divisi Integrasi dan Perdagangan Regional ECA, sesi tersebut berfokus pada pemanfaatan AfCFTA untuk pemulihan dan inklusi ekonomi, dan bagaimana AfCFTA meningkatkan pemulihan dan transisi di Afrika, sekaligus melemahkannya. Ketimpangan dan kerentanan.

Ditanya bagaimana negaranya memastikan bahwa yang paling rentan tidak tertinggal, menteri Rwanda yang bertanggung jawab atas perencanaan ekonomi, Claudine Uwera, mengatakan, “Rwanda memimpin tarif AfCFTA dalam memproduksi vaksin dan obat-obatan kritis. dan pemrosesan farmasi.” AfCFTA telah menciptakan peluang di sepanjang rantai nilai. Ini adalah negara pertama yang meratifikasi perjanjian tersebut dan sedang dalam proses meratifikasi protokol perdagangan dan jasa.

Robert Ochola, Chief Executive Officer Kenya’s Africa Nenda, menjelaskan upaya untuk meningkatkan biaya pengiriman uang untuk mengurangi biaya perdagangan lintas batas. “Kita perlu berinovasi di tingkat negara dan menyelaraskan kebijakan, membangun pusat data, dan meningkatkan kapasitas sistem pembayaran domestik untuk mengurangi biaya,” ujarnya.

Afrika, keluhnya, adalah benua termahal untuk pengiriman uang.

Berfokus pada potensi AfCFTA dalam mengurangi dampak, AeTrade Group, Rwanda mengatakan kepada grup tersebut bahwa organisasinya adalah perusahaan sosial yang bekerja dengan Sekretariat AfCFTA untuk bekerja dengan mereka dalam mengimplementasikan perjanjian tersebut. “AeTrade Group telah menyiapkan platform perdagangan untuk bekerja dengan wanita dalam bisnis dan mempromosikan perdagangan”, kata Ms Tresher Mbanga. “Kami tidak menetapkan target seperti berapa banyak pekerjaan yang akan kami ciptakan. Kami membutuhkan pendekatan yang mengidentifikasi UKM, terutama perempuan dan pemuda yang paling rentan.”

Briggette Harrington, Presiden dan CEO Igire Coffee Company Ltd di Rwanda, membahas pengalaman perusahaannya sebagai salah satu perusahaan pertama yang berdagang dengan Ghana di bawah AfCFTA. Lebih banyak pekerjaan diperlukan pada standardisasi dan pedoman umum untuk pengujian produk.

READ  Afrika/Ethiopia - Bencana melanda lebih dari 100.000 pengungsi baru

Dalam diskusi tentang peluang yang dapat dieksploitasi oleh sektor kesehatan melalui AfCFTA, sesi mencatat bahwa Afrika bergantung pada impor hingga 90 persen dari kebutuhan farmasi dan pembatasan ekspor pada obat-obatan utama yang diberlakukan selama pandemi COVID-19. Panggilan bangun untuk Afrika. Michel Sidibé, Utusan Khusus Uni Afrika untuk Badan Obat Afrika, menjelaskan bahwa salah satu bidang prioritas AfCFTA adalah kesehatan dan akses ke obat-obatan. “AfCFTA akan membantu kami mengubah sektor farmasi dan menumbuhkannya menjadi pembangkit tenaga manufaktur. Dia menyerukan pengembangan lebih lanjut manufaktur lokal, penelitian dan pertukaran teknologi dan inovasi.

Yusuf Daya, Ahli Hubungan Bank dan Kebijakan Perdagangan AFREXIM, mengatakan AfCFTA adalah peluang untuk memajukan Afrika dengan meningkatkan rantai nilai. “Negara-negara harus mengambil langkah-langkah untuk berinvestasi dalam pembangunan kapasitas, reintegrasi, dan investasi dalam langkah-langkah jangka panjang agar memiliki dampak yang signifikan. Bank bekerja sama dengan Sekretariat AfCFTA untuk membuat dana penyesuaian untuk mendukung implementasi AfCFTA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *