Proyek Bendungan Besar Ethiopia telah mencapai penyelesaian 90 persen

Proyek Bendungan Grand Renaissance Ethiopia (Foto: SM/File)

Borgena

Proyek bendungan besar Ethiopia, Grand Ethiopian Renaissance Dam (GERD), dikatakan telah selesai 90 persen. Proyek ini memasuki tahun ke-12, tetapi pada awalnya direncanakan akan selesai dalam waktu lima tahun.

Perusahaan Penyiaran Ethiopia, media pemerintah, mengutip Kantor Koordinasi Program, yang direkturnya, Dr. Arekavi Berhe melaporkan bahwa persiapan sedang dilakukan untuk menyelenggarakan berbagai acara sebagai bagian dari upaya untuk terus mengumpulkan dana guna menyelesaikan proyek tersebut.

Menurut sumber tersebut, 17,7 miliar birr dikumpulkan dari publik dalam 12 tahun terakhir, di mana Bank Pembangunan Ethiopia mengelola sekitar 15,5 miliar birr.

Acara terjadwal akan diluncurkan dari area Benishangul Kumuz (sedang dibangun).

Proyek bendungan besar ini didanai sepenuhnya oleh sumber-sumber lokal.

Solom Deka, wakil direktur Kantor Koordinasi Proyek, mengatakan pembangunan bendungan telah menciptakan mentalitas “mungkin”. Tindakan terkoordinasi dan partisipasi diamati.

Selain itu, Kantor percaya bahwa perbedaan politik dan jenis lainnya bukanlah hambatan untuk berpartisipasi.

Kontribusi orang Etiopia di Diaspora sesuai karena kontribusi keuangan mengimbangi tekanan internasional.

Mesir sedang berkampanye untuk menghentikan proyek tersebut, menggunakan berbagai taktik mulai dari diplomasi hingga keamanan. Secara diplomatis, Mesir mampu memobilisasi Liga Arab dan pemerintah Barat, termasuk Amerika Serikat.

Pembicaraan yang dipimpin Uni Afrika antara Mesir, Ethiopia dan Sudan terhenti. Dan Mesir menuduh Ethiopia bertindak sepihak.

Selama pertemuan Liga Arab bulan ini, Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry mengatakan, “Saya tidak gagal untuk mengatasi masalah penting dengan prioritas tinggi, seperti ancaman terhadap keamanan nasional Mesir yang ditimbulkan oleh praktik sewenang-wenang Ethiopia di lembah sungai, di mana GERD adalah manifestasi terpenting saat ini,” dalam siaran pers Arab. dilaporkan.

Ethiopia telah menyatakan tidak berniat merugikan negara-negara hilir dan menyerukan penggunaan air yang setara antara ketiga negara. Lebih dari 85 persen Sungai Nil berasal dari dataran tinggi Ethiopia.

READ  Qatar Fund for Development (QFD) telah bermitra dengan Orbis untuk memperluas fase kedua Visi Pembangunan Qatar di Ethiopia.

Strategi Mesir dari perspektif keamanan bertujuan untuk menciptakan ketidakstabilan di dalam Ethiopia. Pemerintah Ethiopia telah mengaitkan situasi keamanan negara itu dengan situasi seperti krisis dengan keterlibatan “pasukan eksternal”. Bahkan ada suatu masa ketika pemerintah Ethiopia menarik duta besarnya.

Sejauh ini Ethiopia telah mengisi dua putaran waduk yang disebut berisi 18 miliar meter kubik air.

Ethiopia mengharapkan pengisian putaran ketiga dalam beberapa bulan selama bulan-bulan hujan di bulan Juli dan Agustus tahun ini.

Dua turbin sudah mulai menghasilkan listrik sejak tahun lalu.

__

Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Saluran Telegram: t.me/borkena

Direktori Bisnis

Video berita Ethiopia

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Etiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *