Anak-anak Minnesota mengatakan mereka menginginkan ‘kebenaran seutuhnya’ dari ilmu sosial

Apa yang harus dipelajari anak-anak di kelas IPS?

Itulah pertanyaan yang telah menghidupkan orang dewasa di Minnesota selama tiga tahun terakhir ketika Departemen Pendidikan negara bagian menavigasi proses birokrasi memperbarui standar studi sosial K-12. Standar tersebut merupakan konsep inti dan keterampilan yang diharapkan diajarkan oleh semua sekolah negeri Minnesota; Setiap mata pelajaran menerima pembaruan setiap 10 tahun.

Salah satu titik konfliknya adalah apakah Minnesota harus memasukkan studi etnis ke dalam standar studi sosial. Ini adalah pertanyaan yang bisa berdampak besar pada bagaimana populasi siswa yang semakin beragam di negara bagian ini belajar tentang beragamnya sejarah dan budaya komunitas Minnesota.

Berdasarkan standar studi etnis yang diusulkan, siswa akan belajar tentang identitas sosial dan sejarah berbagai kelompok etnis yang sering kali tidak dimasukkan dalam buku teks. Mereka akan belajar bagaimana orang-orang ini melawan penindasan.

Namun pihak yang berperan penting dalam perdebatan sering kali adalah pihak-pihak besar. Selama tiga tahun terakhir, saya telah melihat orang dewasa memberikan definisi yang menentang studi ras. Saya telah melihat mereka berdebat mengenai apakah konsep ini sesuai untuk siswa K-12. Suatu kali, saya membaca 17.000 komentar yang dikirimkan pada versi draf standar tersebut. Lebih dari 96 persen opini tersebut mengikuti pola yang dikemukakan oleh lembaga think tank konservatif American Center for Experimentation. Sekali lagi, sebagian besar komentator adalah orang dewasa.

Kini, prosesnya hampir selesai. Pada tanggal 8 dan 9 November, Hakim Hukum Administrasi Eric Lipman mengadakan dengar pendapat publik sebagai bagian dari tahap akhir proses tersebut.

Proses pengambilan keputusan Lipman akan fokus pada apakah Departemen Pendidikan Minnesota mengikuti proses yang tepat dalam mengadopsi standar ilmu sosial yang baru dan apakah lembaga tersebut telah menunjukkan bahwa peraturan baru itu perlu dan masuk akal. Dia akan sepenuhnya menyetujui seperangkat aturan baru; menyetujuinya dengan saran atau modifikasi tertentu yang diperlukan; Atau menolaknya sama sekali dan membiarkan standar ilmu sosial seperti sekarang.

Total, proses sidang berlangsung lebih dari lima jam. Sebagian besar pembicaranya adalah orang dewasa—banyak di antaranya telah saya kutip dalam liputan Sahan sebelumnya tentang topik ini.

Jadi kali ini, saya mendapat banyak minat dari siswa yang mewakili berbagai usia, latar belakang, dan distrik sekolah. Pengamatan tingkat atas: Setiap siswa yang berbicara menyatakan dukungannya untuk menambahkan studi etnis ke dalam standar studi sosial. Mereka mengatakan ingin mengetahui seluruh kebenaran tentang sejarah dan tidak ingin ada komunitas yang tertinggal.

Tentu saja, siswa yang secara sukarela hadir untuk sidang online tentang standar akademik di hadapan hakim hukum administrasi tidak mewakili semua anak Minnesota. Namun mereka yang mengikuti kelas IPS banyak bicara tentang apa yang telah mereka pelajari dan apa yang ingin mereka pelajari.

READ  Ethiopia berfungsi sebagai pintu gerbang Afrika untuk perdagangan lintas benua - ENA English

Hakim sangat ingin mendengar pendapat mereka. Berpartisipasi dalam dengar pendapat tersebut, Lipman berkata, “adalah salah satu pendidikan kewarganegaraan terbaik yang bisa kita peroleh.”

Inilah yang dikatakan beberapa siswa.

Javier: ‘Sulit bagi saya untuk menemukan di mana dan bagaimana keberadaan saya’

Siswa Sekolah Menengah Eden Prairie, Javier Solis, memuji hasil kelas Sejarah Afrika Amerika Penempatan Lanjutan di sekolahnya. Manfaatnya, katanya, “jelas.” Siswa kulit hitam merasa mereka dapat mengekspresikan diri mereka dengan lebih baik di sekolah, bahkan terkadang mengenakan pakaian budaya yang tidak nyaman mereka kenakan sebelum kelas. Siswa kulit putih merasa lebih nyaman berbicara tentang bagian-bagian sulit dalam sejarah Amerika.

Namun, Javier mencatat, ia belum menemukan kurikulum yang membantunya terhubung dengan budayanya sendiri.

“Sebagai pelajar Latin yang tidak memiliki kelas yang mendukung saya dalam menemukan identitas saya, sulit untuk mengetahui di mana dan bagaimana saya berada,” katanya. “Saya percaya bahwa jika lebih banyak siswa mempunyai kesempatan untuk mengambil kursus studi etnis, hal ini akan membantu mereka melangkah ke jalur akademis yang lebih cerah, membantu siswa, terlepas dari identitas atau latar belakang mereka, menemukan rasa kebersamaan dan rasa memiliki di sekolah mereka.”

Hakim Lipman meluangkan waktu sejenak untuk meyakinkan Javier sebelum melanjutkan ke pembicara berikutnya.

“Saya hanya ingin memberitahu Anda, Pak Solis, Anda pasti termasuk dalam kami,” kata Lipman. “Kami menganggap Anda orang Minnesota yang penting, dan kami menghargai Anda meluangkan waktu di malam hari untuk berbagi perspektif Anda dengan kami.”

Amberlyn: ‘Tidak baik jika ada orang yang diabaikan’

Siswa sekolah menengah pertama yang bersaksi pada hari kedua persidangan adalah Amberlyn Heywood, yang tidak merinci sekolah mana yang dia ikuti. dia baru-baru ini memberi tahu hakim yang terpelajar Sejarah Masyarakat Asli AmerikaOleh Roxanne Dunbar-Ortiz.

Dari buku ini, jelas Amberlin, dia mengetahui bahwa ada lebih dari satu Jejak Air Mata—di mana pemerintah Amerika memaksa masyarakat suku untuk berbaris ribuan mil dari kampung halaman mereka di musim dingin. Dia juga mengetahui bahwa pemerintah kolonial membayar pemukim untuk membunuh dan menguliti penduduk asli, termasuk anak-anak.

Amberlyn Haywood, seorang siswa sekolah menengah Minnesota, mengatakan kepada hakim bahwa dia baru saja belajar Sejarah Masyarakat Asli Amerika. “Kalau boleh jujur, buku ini membuatku gila,” kata Amberlin. “Saya tidak mengetahui informasi ini di kelas sejarah saya sebelumnya.”

Itu sebabnya dia mendukung standar ilmu sosial yang baru, jelas Amberlin.

READ  Shanghai Foundation merekrut sukarelawan untuk berbicara dengan barista autis

“Saya merasa masyarakat adat terabaikan dan tidak baik jika ada yang terabaikan,” ujarnya. “Sebagai pelajar, saya ingin sejarah suku yang lengkap dan otentik, bukan hanya apa yang telah saya pelajari.”

Liam: ‘Saya tidak pernah terlalu memikirkan identitas saya sebelumnya’

Liam Hefferan, siswa junior di Highland Park High School, adalah bagian dari kelompok pertama yang mengambil kelas studi etnis, memenuhi persyaratan kelulusan baru di St. Paul Public Schools. Dia menjelaskan bahwa kelas tersebut membantunya merefleksikan identitasnya sendiri untuk pertama kalinya.

“Sebagai seorang pria kulit putih kelas menengah, saya tidak pernah terlalu memikirkan identitas saya sebelumnya,” kata Liam. Namun di kelas studi etnis, dia belajar memikirkan bagaimana identitasnya mempengaruhi kehidupan sehari-harinya dan bagaimana dia berinteraksi dengan orang lain. Siapa pun, berapa pun usianya, dapat belajar sesuatu dari kelas studi etnis, katanya.

“Saya percaya studi etnografi bermanfaat bagi semua mahasiswa, dan merupakan tempat yang bagus untuk belajar tentang sejarah semua masyarakat dan tidak hanya untuk memahami sejarah dari berbagai sudut pandang, tetapi juga untuk belajar tentang diri sendiri,” ujarnya.

Finn: ‘Saya ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi’

Pembicara termuda adalah Finn, siswa kelas tiga di Sekolah Dasar Dowling di Minneapolis. Finn menjelaskan bahwa dia ingin menjadi sejarawan ketika besar nanti.

“Saya sangat menyukai sejarah karena saya suka mencari koneksi dan mengajarkan kebenaran seutuhnya tentang berbagai hal,” katanya. “Aku ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi.”

Finn mengatakan dia adalah cucu seorang imigran Meksiko dan cicit dari imigran Irlandia dan Italia. Keluarga teman sekelasnya berasal dari seluruh dunia, katanya: suku lokal, Polandia, Meksiko, Somalia dan banyak lagi. Dia ingin mengetahui semua budaya dan sejarah mereka, katanya.

“Saya perlu memiliki keterampilan untuk mempelajari berbagai kemungkinan dan mengidentifikasi fakta dari fiksi,” katanya. “Saya tidak peduli jika itu sulit. Saya pikir kami berhak mendapat kesempatan untuk mencoba. Saya ingin membantu komunitas saya menjadi tempat yang lebih baik sehingga saya dapat tumbuh dalam komunitas yang baik dan ramah.

“Terima kasih, Finn,” kata Hakim Lipman. “Saya pikir Anda akan menjadi sejarawan yang hebat, dan saya harap Anda berkomitmen terhadap hal itu.”

Adonai: ‘Saya memutuskan untuk belajar sejarah sendiri’

Adonai Yitnegachu, seorang siswa di SMA Saska, bersaksi bahwa dia tidak mempunyai kesempatan untuk mengambil kelas studi etnis. Dia mengatakan dia belajar tentang latar belakang budaya teman-teman sekelasnya pada momen langka selama kelas sejarah.

READ  Patriark Ethiopia menyebut uskup Oromo radikal sebagai uskup

“Persentase kecil dari kurikulum kami hanya berbicara tentang tindakan kekerasan dan perjuangan dalam perang, bukan berbicara tentang otoritas budaya,” kata Adonai.

Adonai, yang orang tuanya berasal dari Ethiopia, menceritakan pengalaman sekolah menengahnya ketika gurunya memberi tahu kelasnya bahwa Ethiopia telah dijajah oleh Italia. Padahal, di bawah kekuasaan Benito Mussolini, Italia Menginvasi Etiopia secara singkatTetapi tetap saja Hal itu tidak terselesaikan.

“Seperti yang Anda mungkin tahu atau tidak, Ethiopia bangga menjadi satu-satunya negara Afrika yang tidak pernah dijajah oleh negara-negara Eropa,” kata Adonai. Ketika dia menceritakan kesalahannya kepada gurunya, dia mengatakan bahwa dia hanya mengajarkan apa yang diajarkan kurikulum kepadanya. Hal itu membuatnya mempertanyakan apa yang dia pelajari di sekolah, katanya.

“Saya memutuskan untuk belajar sejarah sendiri,” kata Adonai. “Tetapi tidak boleh seperti itu. Mengapa siswa harus diajarkan sejarah padahal sekolah tidak bisa?

Adonai mengatakan pengembangan mata pelajaran IPS yang sudah dipelajari siswa bukanlah mata pelajaran etnis; Penting untuk memperbaiki representasi yang rusak dan salah.

Shamira: ‘Mengapa saya tidak belajar tentang musik dan puisi?’

Shamira Melton, seorang siswa di Sekolah Menengah Patrick Henry di utara Minneapolis, mengatakan dia ingin menantang gagasan bahwa studi rasial mengajarkan kebencian.

Sebelum mengambil kelas studi Afrika-Amerika, Shamira mengatakan dia belajar tentang aspek-aspek sulit dan traumatis dalam sejarah Afrika-Amerika. Namun dia tahu ada cerita yang lebih dalam di balik perbudakan dan penindasan. “Saya selalu melihat kekuatan di komunitas saya,” katanya. “Pasti ada sejarah di balik ini.”

Dia sebelumnya telah belajar tentang Harlem Renaissance di kelas sejarah Amerika. Namun dia tidak mempelajarinya sampai dia mengambil kelas studi Afrika-Amerika.

“Penting untuk mempelajari perlawanan semacam itu, itulah indahnya sebuah komunitas,” katanya. “Saya tidak pernah ingin belajar tentang perang dan kematian. Mengapa saya tidak belajar tentang musik dan puisi?

Kajian etnis, katanya, “harus dilalui.”

Kirimkan komentar sebelum Labu

Lipman, seorang hakim hukum administrasi, mendorong para siswa yang memberikan kesaksian untuk memberi tahu teman sekelas mereka tentang periode komentar publik. Siswa yang melewatkan sidang dan warga Minnesota lainnya masih dapat mengirimkan komentar tertulis Di Sini hingga 16:30 pada hari Rabu, 29 November

Kecuali hakim kepala hukum administrasi Minnesota memerintahkan perpanjangan, Lipman akan mengambil keputusan pada awal Januari. Jika disetujui, standar tersebut akan mulai berlaku pada tahun ajaran 2026-2027.

Lipman menekankan bahwa komentar apa pun yang diterima setelah pukul 16:30 pada tanggal 29 November tidak akan dipertimbangkan. Dia menyarankan warga Minnesota untuk tidak menunggu hingga menit terakhir untuk menyampaikan komentar mereka – dan menyarankan agar orang-orang menetapkan tujuan pribadi untuk menyelesaikan komentar mereka sebelum Thanksgiving.

“Anda dapat duduk santai dan menikmati kebun labu, mengetahui bahwa Anda adalah bagian dari proses kami,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *