AfDB, berkelanjutan untuk mempercepat pertumbuhan inklusif — Bisnis — The Guardian Nigeria News – Nigeria dan World News

Grup Bank Pembangunan Afrika (AfDB) telah meluncurkan program untuk membangun kapasitas kelembagaan dalam pengelolaan makroekonomi dan kebijakan publik yang efektif guna mempercepat pencapaian pertumbuhan inklusif, pembangunan berkelanjutan, dan Agenda 2063.

Program yang diusulkan ini merupakan bagian dari aktivitas implementasi strategi peningkatan kapasitas Bank Dunia, serta komitmennya untuk memperkuat kapasitas Afrika dalam tata kelola makro-ekonomi yang efektif, perumusan dan implementasi kebijakan.

Di Addis Ababa, Ethiopia, Profesor Kevin Sika Urama, Kepala Ekonom dan Wakil Presiden Tata Kelola Ekonomi dan Manajemen Pengetahuan di Grup Bank Pembangunan Afrika, merilis Model Makroekonomi Tolok Ukur untuk Manajemen Kebijakan yang Efektif di Afrika pada akhir pekan.

Ia mengatakan, laporan tersebut merupakan hasil kolaborasi antara AfDB, African Development Agency, dan African Economic Research Consortium (AERC) sebagai ukuran implementasi strategi peningkatan kapasitas Bank yang disetujui oleh Dewan Direksi Grup AfDB pada tahun 2021.

Menurutnya, laporan tersebut menyajikan model-model yang ada dan kapasitas pemodelan di negara-negara Afrika berdasarkan survei seluruh negara Afrika yang dilaksanakan oleh Grup Bank Dunia.

Ia mengatakan hal ini juga mengkaji relevansi model yang ada dengan realitas pembangunan di Afrika, mengingat heterogenitas yang signifikan dalam struktur ekonomi di 54 negara Afrika, dan mengatasi tantangan yang berulang dan terus berubah.

Proyek implementasi penting lainnya dari Strategi Pengembangan Kapasitas adalah Program Pelatihan Eksekutif Manajemen Kebijakan Makro-Ekonomi di Afrika (MEMA).

Dia mengatakan studi yang memberikan informasi ini dilakukan untuk lebih memahami keterampilan dan alat pemodelan ekonomi makro yang ada di semua negara Afrika untuk dijadikan masukan bagi kurikulum MEMA dan program peningkatan kapasitas yang memenuhi kebutuhan peningkatan kapasitas negara-negara tersebut.

READ  Gambia bergabung dengan OEC sebagai negara anggota terbarunya

Urama menjelaskan bahwa model makroekonomi menyediakan alat untuk memandu negara-negara agar secara efektif memahami dan memprediksi perilaku perekonomian mereka, menganalisis pilihan respons kebijakan, menilai potensi hasil, serta menerapkan, memantau, dan mengevaluasinya.

Ia menyatakan bahwa model hanyalah upaya untuk menyederhanakan realitas secara logis untuk menginformasikan pengambilan keputusan berdasarkan asumsi, konteks, dan realitas tertentu.

Oleh karena itu, tambah Urama, sejauh mana model yang mendekati kenyataan dapat menginformasikan pengambilan keputusan yang tepat dalam konteks tertentu.

“Menghadapi meningkatnya ketidakpastian global, khususnya pandemi Covid-19, perubahan iklim, dan tantangan yang terus melanda perekonomian Afrika, penting bagi para pembuat kebijakan untuk mengambil keputusan kebijakan dengan pemahaman yang lebih jelas dan lebih baik mengenai lingkungan perekonomian dan dampaknya. pilihan kebijakan terhadap pertumbuhan inklusif dan pembangunan berkelanjutan. Harapannya,” ujarnya.

Ia mengatakan, meskipun ada perkembangan positif dalam pengelolaan makroekonomi di benua ini, kapasitas pemodelan makroekonomi di Afrika masih terbatas, karena beberapa negara terus bergantung pada model sederhana yang tidak mampu menangkap kompleksitas dan realitas fungsi perekonomian mereka. Di dunia yang terglobalisasi.

Untuk menjembatani kesenjangan keterampilan, pembuat kebijakan di banyak negara Afrika bergantung pada model dan alat eksternal yang tidak mempertimbangkan konteks dan realitas perekonomian mereka.

Ia mengatakan meskipun terdapat banyak rekomendasi kebijakan mengenai tantangan kebijakan utama yang dihadapi negara-negara, namun implementasi kebijakan masih menghadapi banyak kelambanan.

“Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa pembangunan ekonomi sering kali merupakan suatu pertaruhan, jelas bahwa model-model yang masuk akal yang tertanam dalam realitas nasional meningkatkan kemungkinan memenangkan pertaruhan tersebut.

“Penguatan kapasitas dalam pemodelan makroekonomi sangat penting untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang dinamika perekonomian, untuk merumuskan respons dan prioritas kebijakan yang baik, dan untuk merancang implementasi kebijakan, pemantauan dan evaluasi yang efektif,” katanya.

READ  Sebuah perayaan dengan gayanya yang unik dan semarak

Urama menyimpulkan bahwa laporan tersebut menunjukkan pemahaman terhadap situasi dan memetakan kebutuhan kapasitas pemodelan makroekonomi negara-negara Afrika dan mengembangkan protokol kerja sama dalam manajemen kebijakan makroekonomi di Afrika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *