Inilah negara dengan sejuta pakar pemilu

Kenya memimpin Afrika dan dunia dalam beberapa hal. Baru-baru ini, karena persaingan yang ketat dengan Ethiopia, negara ini menjadi pembangkit tenaga listrik jangka panjang global. Negara ini merupakan eksportir bunga potong terbesar ke Uni Eropa, dan eksportir bunga terbesar ketiga di dunia (atau keempat, tergantung siapa yang menghitung). Safaricom (setidaknya untuk waktu yang lama) adalah perusahaan telepon seluler paling inovatif di Afrika.

Politik, khususnya politik elektoral, merupakan hal yang pokok di banyak negara. Namun, di Kenya, makanan ini telah diangkat menjadi makanan para dewa. Saat ini, tampaknya terdapat satu juta pakar pemilu di negara ini. Ada kecanduan nasional. Lebih dari setahun setelah pemilu Agustus 2022, rasanya hari-hari pemungutan suara baru dilakukan pada minggu lalu. Media tidak bisa membiarkannya begitu saja. Masyarakat Kenya di media sosial tidak bisa tidak melihat apa yang terjadi dalam “cahaya baru” dan mengingat kembali pengungkapan baru tentang “apa yang terjadi di balik layar”.

Kali ini ada perkembangan baru. Dibandingkan pemilu sebelumnya, tercatat hampir sepuluh buku, dengan kualitas berbeda-beda, diterbitkan sebelum akhir tahun pertama pemilu 2022. Jumlah ini lebih banyak dibandingkan pemilu sebelumnya dalam lima tahun terakhir. Dalam wawancara dan artikel panjang di surat kabar dan situs web, disajikan wawasan rinci tentang apa yang terjadi.

Kuartalan Pemilu Kenya

Dalam hal buku mengenai pemilu yang ditulis dalam bahasa Inggris, saya kini telah melampaui Kenya setelah Amerika Serikat dan berada di antara lima negara teratas yang memproduksi buku pemilu terbanyak di dunia.

Orang Amerika mempunyai ungkapan sempurna untuk menggambarkan sifat sebagian besar buku: “Senin pagi quarterbacking.” Pertandingan besar sepak bola Amerika (orang-orang besar yang bermain rugby dengan helm dan bantalan tubuh) dimainkan pada hari Minggu. Pada hari Senin, rumah-rumah dan kota-kota Amerika dipenuhi dengan otopsi kepercayaan diri dan konsesi tentang bagaimana permainan itu kalah atau dimenangkan dan tindakan yang seharusnya dilakukan oleh quarterback untuk menyelamatkan kehormatan tim tuan rumah. Ungkapan tersebut sekarang didefinisikan sebagai “mengkritik tindakan atau keputusan orang lain setelah kejadian tersebut terjadi, menggunakan tinjauan ke belakang untuk mengevaluasi situasi dan menyarankan solusi alternatif.” Bagian dari pemilu di Kenya, bagaimana Presiden William Ruto menang, dan bagaimana mantan Perdana Menteri Raila Odinga kalah, tidak bisa dijelaskan. Ini dibagi menjadi tiga bagian. Ada permintaan maaf, ketika para aktor politik mencoba menjelaskan bagaimana mereka berpindah pihak; Mengapa mereka membuang pemimpin politik yang memberi makan mereka ke bawah bus; Atau ungkapkan hal-hal gila yang telah mereka lakukan atau katakan secara positif.

READ  Pemerintah Somalia mengatakan al-Shabaab sengaja menggusur warga sipil

Kedua, terutama “menutup-nutupi” orang-orang yang diduga menerima uang untuk memberikan kemenangan kepada calon presiden di kabupaten dan daerah tertentu dan gagal. Orang-orang ini akan dituduh “memakan uang” atau bekerja untuk musuh. Ada pihak-pihak yang bertanggung jawab atas kampanye kandidat dan ada pula yang berusaha tampil baik dengan menyalahkan kandidat. “Kami mempunyai strategi kemenangan, namun dikecewakan oleh kandidat kami. Dia mengumpulkan hyena dan penasihat buruk di sekelilingnya dan menjadi tidak bisa didekati”, kata mereka. Mereka bahkan mungkin menganggap kandidat mereka malas dan tidak disiplin. Mereka mencoba membakar ganja dan melihat-lihat. jika mereka bisa dimaafkan maka mereka mengambil tindakan dari sheriff baru di kota.

Teknik politik Kenya

Ketiga, kelompok campuran. Ada semakin banyak pakar di Kenya yang menganalisis politik dan mengamati bola kristal. Beberapa dari mereka sangat serius dan melakukan presentasi yang elegan di saluran YouTube dan platform lainnya. Selanjutnya, bidang beasiswa dan konsultasi seputar pemilu dan politik secara umum juga semakin berkembang.

Sepasang suami istri dalam kelompok ini tetap menjalankan pemilu setelah memberikan suara karena alasan profesional dan komersial. Beberapa dari mereka mencoba menyelamatkan mukanya dengan melakukan panggilan berani. Mereka yang usulannya berjalan dengan baik sangat ingin menyuarakan pendapatnya karena hal ini akan meningkatkan premi mereka, yang berarti mereka akan memiliki kinerja yang lebih baik sebagai penasihat pada siklus pemilu berikutnya. Bagi pemerintah saat itu, industri baru ini bisa menimbulkan masalah. Bahkan pada tahap ini, mereka sudah cukup berkembang untuk mengubur atau melumpuhkan pemerintah baru dengan komentar negatif jika pemerintah tidak menyukai kebijakan tertentu.

Bagi negara dan masyarakat luas akan sangat bermanfaat. Meskipun jalan yang harus ditempuh masih panjang, hal ini merupakan sebuah langkah maju dalam evolusi kecanggihan politik Kenya. Sebuah negara yang memahami politik dengan cerdas, tidak sibuk dengan perolehan kekuasaan, atau didorong oleh kebencian terhadap kekalahan, namun memiliki tingkat pemahaman yang tinggi mengenai politik dan cara kerja pemerintah. Jadi, harap adakan putaran pemilihan lagi.

READ  Ethiopia: Pemerintah mencari dana US$12 miliar untuk rencana ekonomi

Mr Onyango-Obbo adalah seorang jurnalis, penulis dan penjaga “Tembok Besar Afrika”. X@cobbo3

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *