Ledetu Ayalew mengatakan pemerintah Ethiopia pasti akan kalah dalam pertempuran di Amhara

Litade Ayelev - Politik Amhara
Lidedu Ayalew saat wawancara dengan media Riot. (Foto: Tangkapan layar video)

Borgena

Jelas bahwa Lidetu Aylew telah kehilangan modal politik (dan mungkin sosial) yang dimilikinya di kalangan warga Etiopia karena banyaknya komentar kontroversialnya di masa lalu dan dugaan hubungannya dengan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) sebagai agennya. Counter-Quarter Ethiopia.

Fakta yang dia perjuangkan adalah mereka yang memimpin perjuangan dan tidak membuahkan hasil apa pun. Kita tidak berada pada jalur politik dengan sistem politik yang jelas dan kuat.

Dia membantah pernah bekerja sebagai mata-mata untuk TPLF. Secara keseluruhan, ia terjebak dalam kekalahan KINJIT (Aliansi Oposisi Rakyat yang mengguncang pemerintah melalui pemilu) – namun ia menyangkalnya.

Baru-baru ini, dia muncul di media Internet Ethiopia di diaspora. Bulan lalu, dia muncul di Anchor Media bersama Mese Gebede dan mengomentari situasi di negara tersebut.

Kemarin, dia muncul di media Reyot dan mengomentari pertempuran di wilayah Amhara di Ethiopia (antara pasukan Fano dan pasukan keamanan Ethiopia).

Salah satu poin penting yang disampaikannya adalah bahwa gerakan Fano memiliki basis dukungan yang luas di wilayah Amhara di Ethiopia dan merupakan perwujudan perjuangan rakyat Amhara. Jika pemerintah tidak melakukan perjuangan damai sesegera mungkin sebelum menimbulkan kerugian ekonomi dan manusia yang tidak perlu, katanya, kekalahan perang dalam jangka panjang tidak bisa dihindari. Ia memperingatkan bahwa pemerintah tidak boleh acuh tak acuh terhadap kemajuan militer di sana-sini; Itu tidak akan terjadi dalam waktu lama.

Namun, ia juga melihat adanya kesenjangan di wilayah perjuangan FANO. Ia menyatakan bahwa menangani respons kampanye akan memakan biaya yang besar.

Dia juga melihat kesenjangan kepemimpinan. Tidak ada kepemimpinan yang kuat dan diakui, katanya.

Ledetu mengatakan dia tidak tertarik untuk memimpin perjuangan bersenjata, dan menunjukkan bahwa perjuangan di wilayah Amhara membutuhkan kepemimpinan. Ia menganjurkan pandangan bahwa masyarakat wilayah Amhara adalah pemimpin perjuangan. Ia mengatakan, tidak ada tandingan pentingnya peran kepemimpinan dalam perjuangan.

READ  Ethiopia menarik investor industri Pakistan

Dia mengatakan dia melihat risiko perjuangan ini dibajak atau didorong ke tingkat yang akan memfasilitasi disintegrasi Ethiopia, seperti yang dilakukan wilayah Ethiopia saat ini. Baru-baru ini ia menerbitkan esai berjudul “Moresh”, yang menurutnya bertujuan untuk memberikan ide perjuangan.

Tonton wawancaranya di bawah ini:

Video: Disematkan dari saluran youtube Reyot Media
Gambar Sampul: Tangkapan layar video

Video berita Ethiopia

Bergabunglah dengan saluran Telegram kami: t.me/borkena

Punya bisnis? Daftarkan itu Direktori Bisnis

Bergabung dalam percakapan. Ikuti kami di Twitter @zborkenaDapatkan yang terbaru Berita Ethiopia Terus memperbarui. Seperti Borgena di Facebook sebaik Langganan Saluran Youtube Untuk berbagi atau mengirimkan informasi, kirim email ke [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *