Afrika akan menghadapi defisit fiskal sebesar USD3,3 triliun dalam dekade berikutnya: lembaga pembangunan AU | Reporter

Badan Pembangunan Uni Afrika-Kemitraan Baru untuk Pembangunan Afrika (AUDA-NEPAD) memperingatkan bahwa Afrika harus meningkatkan upaya mobilisasi sumber dayanya jika benua tersebut ingin mengurangi defisit fiskal sebesar US$3,3 triliun dalam dekade mendatang.

CEO Divisi Pembangunan Kontinental AU, Nardos Bekele, menyampaikan pernyataan tersebut dalam pengarahan sampingan pada KTT AU ke-37 yang sedang berlangsung di Addis Ababa.

Badan tersebut memperkirakan bahwa Afrika akan membutuhkan $8,3 triliun dalam pembiayaan pembangunan selama sepuluh tahun ke depan.

“Dari total pengeluaran, lima triliun dolar telah menjadi komitmen negara-negara sebagai anggaran untuk sepuluh tahun ke depan. Jadi selisihnya adalah 3,3 triliun dolar,” kata CEO tersebut.

AUDA-NEPAD, bersama dengan Komisi AU, baru-baru ini menyelesaikan persiapan rencana pembangunan benua ini untuk dekade mendatang. Ini adalah rencana kedua dari beberapa rencana sepuluh tahun yang berada di bawah Agenda AU 2063. Yang pertama diselesaikan pada tahun 2023.

– Periklanan –

“Rencana kedua kami rancang bekerja sama dengan AUC. “Kami telah menyusun analisis biaya ke depan untuk sepuluh tahun ke depan, berdasarkan skenario dan guncangan yang diperkirakan,” kata Nardos.

Sementara itu, AUDA-NEPAD juga sedang mengembangkan Rencana Induk Pembangunan Kontinental. Hal ini bertujuan untuk melakukan investasi terkoordinasi di tingkat nasional, regional dan kontinental untuk menghindari pemborosan sumber daya.

“Kami telah memetakan seluruh rencana pembangunan masing-masing negara untuk dikerjasamakan. Oleh karena itu fragmentasi dan kegiatan pembangunan yang tidak terkoordinasi tidak lagi diperbolehkan. Kebocoran sumber daya harus dihentikan. Afrika tidak boleh menyia-nyiakan sumber daya,” kata Nardos.

Namun, CEO menggarisbawahi bahwa upaya drastis diperlukan untuk memenuhi perkiraan kesenjangan fiskal sebesar USD 3,3 triliun pada dekade mendatang.

“Kami sedang mengembangkan alat untuk menggalang dana melalui inisiatif nasional dan REC serta tingkat kontinental,” kata Nardos, yang terpilih untuk memimpin Divisi Pembangunan Kontinental dari Ethiopia. “Afrika dapat menangani kebutuhan pendanaannya sendiri. Kita tidak harus selalu mengemis.”

READ  Dalam upaya mengatasi pemadaman listrik, KETRACO mengalihkan listrik sebesar 80MW ke stasiun Kimuga

KTT AU ke-37 diharapkan dapat mengambil langkah-langkah konkrit menuju pembentukan Lembaga Keuangan AU yang sangat dinanti-nantikan, yang diharapkan dapat menempatkan sistem keuangan yang tidak berfungsi di benua ini ke dalam perspektif.

Para Kepala Negara dan Pemerintahan Uni Afrika telah lama menggarisbawahi perlunya pembentukan Uni Moneter Afrika, harmonisasi zona mata uang dan pembentukan tiga lembaga keuangan Uni Afrika: Bank Sentral Afrika (ACB), Dana Moneter Afrika (AMF) dan Bank Investasi Afrika (AIB).

Selain itu, pada bulan Januari 2006, Kepala Negara dan Pemerintahan AU meminta agar Komisi Uni Afrika melakukan studi kelayakan mengenai pembentukan Pasar Saham Pan-Afrika (PASE).

Sejak instrumen hukum pembentukan AIB dan AMF diadopsi masing-masing pada tahun 2009 dan 2014, tidak ada satupun lembaga keuangan yang mencapai jumlah yang disyaratkan untuk melaksanakannya. Selain itu, pendanaan untuk pendirian lembaga keuangan AU tidak mencukupi, sehingga berdampak buruk terhadap berfungsinya AMF, yang merupakan langkah pertama menuju pembentukan ACB.

Perubahan lanskap ekonomi global akibat pandemi COVID-19, perubahan iklim, dan ketidakamanan menggarisbawahi perlunya mempercepat pembentukan AUFI dan meninjau kembali instrumen hukum pendirian AUFI.

Lembaga Keuangan Multilateral Afrika (AMFI), lembaga yang dimiliki dan dikendalikan oleh Afrika, diciptakan sebagai lembaga kontrak oleh negara-negara Afrika sebagai respons terhadap kelemahan arsitektur keuangan global dan kontinental.

AMFI ini telah ditingkatkan termasuk Bank Ekspor Impor Afrika (AfreximBank), Bank Perdagangan dan Pembangunan (TDB), Perusahaan Keuangan Afrika (AFC), Perusahaan Reasuransi Afrika (Africa Re) dan Asuransi Pengembangan Perdagangan dan Investasi Afrika (ATIDI). Untuk mendukung negara-negara Afrika di masa krisis baru-baru ini.

Lembaga-lembaga ini mempunyai kepemilikan dan partisipasi yang luas oleh negara-negara Afrika dan mempunyai dampak yang semakin besar terhadap keuangan dan investasi di benua tersebut sejak pendiriannya. Secara kolektif, AMFI kini memiliki aset senilai lebih dari USD 53 miliar, menarik lebih dari 8,6 miliar investasi ekuitas, terutama dari negara-negara Afrika, untuk mendukung pembangunan dan ketahanan Afrika.

READ  Ras manusia baru? Misteri menyelimuti fosil berusia 300.000 tahun itu

AMFI merupakan salah satu pendukung utama integrasi Afrika melalui perdagangan, investasi dan pembiayaan infrastruktur untuk membantu implementasi AfCFTA dan Agenda 2063.

Untuk memperkuat dan mendukung posisi Afrika dalam arsitektur keuangan global yang sedang berkembang, AMFI perlu meningkatkan kerja sama dan koordinasi. Untuk tujuan inilah lembaga keuangan multilateral Afrika bersatu membentuk Aliansi Lembaga Keuangan Multilateral Afrika (AAMFI) atau lebih sederhananya Klub Afrika.

Klub Afrika bertujuan menyatukan lembaga-lembaga anggota untuk mengatasi tantangan pendanaan dan mendukung pertumbuhan ekonomi berkelanjutan dan tujuan integrasi Afrika, selaras dengan mandat masing-masing dan tujuan pembangunan negara-negara anggotanya. Keanggotaan Klub Afrika terbuka untuk semua lembaga keuangan multilateral Afrika yang selaras dengan tujuan, sasaran dan kriteria Klub.

KTT ke-37 dijadwalkan membahas Lembaga Keuangan AU pada hari ini, 17 Februari 2024.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *