Peta genetik baru dapat membuat kopi pagi Anda lebih ramah iklim

Artikel ini telah ditinjau sejawat oleh Science X Proses editorial
Dan prinsip.
Kompiler Mereka menyoroti atribut berikut sambil memastikan keaslian konten:

Fakta diperiksa

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

Sumber terpercaya

Ditulis oleh peneliti.

Verifikasi

C. Representasi grafis dari kromosom arabika. A Kontinuitas dan kelengkapan perakitan genom dan lokasi urutan rDNA. B Plot sintesa antara C. Arabika gen aksesori. C Kepadatan elemen genomik dan transposable (TE) dalam 4.467 jendela genom yang tidak tumpang tindih sesuai dengan 100 Kb DNA non-repetitif dan kompartemen kromatin tipe A/B. Di semua panel, sumbu y mewakili juta pasangan basa (Mbp). utang: Komunikasi alami (2024) DOI: 10.1038/s41467-023-44449-8

× lebih dekat

C. Representasi grafis dari kromosom arabika. A Kontinuitas dan kelengkapan perakitan genom dan lokasi urutan rDNA. B Plot sintesa antara C. Arabika gen aksesori. C Kepadatan elemen genomik dan transposable (TE) dalam 4.467 jendela genom yang tidak tumpang tindih sesuai dengan 100 Kb DNA non-repetitif dan kompartemen kromatin tipe A/B. Di semua panel, sumbu y mewakili juta pasangan basa (Mbp). utang: Komunikasi alami (2024) DOI: 10.1038/s41467-023-44449-8

Peta genetik baru tanaman kopi Arabika, Caffè arabica, akan membantu para pemulia untuk bertumbuh lebih banyak Ramuan anti iklim.

Kopi adalah minuman kedua yang paling banyak dikonsumsi di dunia 2 miliar cangkir Dinikmati setiap hari. Ini adalah komoditas yang berharga dan pada tahun 2023 pasar global akan melampaui USD$93 miliar (£74 miliar).

Biji kopi Arabika mengandung 60%-70% rasa halus terbaik dan banyak variasi yang bagus. Produksi kopi global. Budidaya kopi secara langsung mendukung penghidupan 25 juta keluarga petani 100 juta orang lainnya terlibat dalam pengolahan dan penjualan eceran kopi.

Namun tanaman kopi terancam oleh perubahan iklim di banyak bagian dunia, dan kita perlu melakukan pemuliaan untuk mengadaptasi tanaman terhadap kondisi baru dan menanamnya di daerah yang rentan terhadap faktor-faktor seperti kekeringan.

Diterbitkan di Komunikasi alami, penelitian ini akan membantu menghasilkan varietas kopi dengan hasil tinggi dan tahan iklim. Wawasan baru ini muncul pada saat yang sangat penting bagi tanaman kopi.

Rahasia genetika kopi

Sebuah studi besar yang dilakukan oleh tim ilmuwan internasional telah mengidentifikasi faktor genetik mengejutkan yang mendasari keanekaragaman ratusan spesies Arabika. Jenis kopi Tumbuh di seluruh dunia. Penelitian baru yang dipimpin oleh tim dari Universitas Udine di Italia, mengungkapkan kesamaan yang mengejutkan antara genetika kopi dan tanaman utama lainnya, termasuk kentang, brassica, dan gandum.

Tanaman ini disebut Tetraploid Hal ini karena mereka mempunyai empat salinan dari masing-masing gen (satu dari masing-masing orang tua) dibandingkan dua salinan yang ditemukan pada manusia dan semua hewan lainnya. Seperti ditunjukkan di bawah, genom arabika mengandung sebelas kelompok kromosom, masing-masing dengan dua salinan dari masing-masing induknya, Caffia canebora berwarna biru dan Caffia eugeniodes berwarna hijau. Terkadang bagian segmen kromosom biru dan hijau bercampur.

Berbeda dengan tanaman yang dapat dimakan seperti gandum atau kentang, tanaman ini dibudidayakan dalam jumlah besar selama beberapa dekade atau bahkan berabad-abad untuk menghasilkan banyak varietas. Toleran terhadap kekeringan Atau Resistensi seranggaKopi tertinggal dalam penggunaan metode pemuliaan modern.

Ia menggunakan teknik berbasis DNA yang sangat akurat seperti ini Pengeditan genetik Ini melibatkan pembuatan perubahan pada DNA. Metode-metode ini, ini juga Digunakan dalam pengobatanIdentifikasi dan manipulasi bagian genom atau kode genetik tanaman secara tepat untuk meningkatkan berbagai aspek kinerja.

Dengan informasi rinci mengenai susunan genetik kopi, para peneliti dapat mulai menggunakan metode ini untuk meningkatkan varietas kopi. Salah satu permasalahan kopi Arabika adalah varietas kopi yang kita miliki saat ini tidak terlalu beragam.

Namun, terdapat banyak spesies kopi liar yang sangat beragam dan tujuan yang ingin dicapai adalah mengembangkan hibrida yang lebih tangguh antara spesies liar dan budidaya. Hal ini akan memungkinkan para petani untuk menghasilkan berbagai macam varietas kopi yang dapat tumbuh subur di berbagai belahan dunia.

Apakah iklimnya memadai?

Pada tahun 2022, A studi Swiss Tanaman kopi Arabika menghadapi ancaman perubahan iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang sangat berdampak pada wilayah-wilayah berkembang seperti Brazil dan Ethiopia. Sebagian wilayah ini mungkin menjadi tidak cocok untuk budidaya kopi karena meningkatnya kekeringan dan ancaman hama atau penyakit baru.

Peternak sudah menggunakan metode canggih untuk menciptakan yang lain Tanaman yang toleran terhadap kekeringan. Di masa depan, ini mungkin digunakan dalam kopi. Memang benar, penelitian sebelumnya di Portugal dan Amerika Latin telah menunjukkan bahwa hibrida inovatif dari Timor Timur mempunyai ketahanan terhadap penyakit yang efektif dan peningkatan kekuatan. Heterosis.

Pengetahuan baru ini akan memperluas kemampuan untuk menghasilkan kopi hibrida baru yang cocok untuk negara-negara seperti India dan Kaledonia Baru, di mana kopi dapat menjadi tanaman baru bagi para petani.

Meskipun tanaman kopi menghadapi ancaman signifikan akibat perubahan iklim, sangat menarik bahwa kita sekarang dapat memahami kompleksitas genetik tanaman kopi yang luar biasa dengan cara yang belum pernah ada sebelumnya. Pengetahuan genetik baru juga akan mengarah pada pengembangan rasa baru, yang semakin mendiversifikasi daya tarik kopi di berbagai wilayah di dunia.

Kopi berada di titik puncak era baru bagi petani dan konsumen seiring dengan dikembangkannya alat pemuliaan yang lebih tepat untuk menghasilkan varietas yang lebih tangguh.

Informasi lebih lanjut:
Simone Scalabrin dkk., Kumpulan Seluruh Kromosom Mengungkap Variasi dan Translokasi Kromosom yang Menghasilkan Keanekaragaman Genetik pada Plasma Nutfah Kopi Arabika, Komunikasi alami (2024) DOI: 10.1038/s41467-023-44449-8

Informasi Pers:
Komunikasi alami


READ  Spesial Natal: Kunjungan ke Koloni Kristen Pertama Delhi di Gerbang Turkman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *