Yang terhormat. James Ngwanga Osoko, EGH (1932 – 2023) – Kantor Berita Kenya




James Charles Ngwanga Osoko lahir pada tanggal 10 Oktober 1932 di Desa Bugani, Budalangi, Kabupaten Busia. Ia belajar di Sekolah St. Mary Yala, sebuah institusi bergengsi yang disponsori Gereja Katolik yang membina banyak talenta di tahun-tahun awal Kenya.

Osoko
3 September 1969. Menteri Penerangan dan Penyiaran James Osoko membayangkan sedang menari bersama istrinya Mary setelah membuka Press Club Ball di Balai Kota Nairobi. Di sebelah kirinya adalah Komisaris Tinggi India Mr. A. Singh.
Gambar dari arsip KNA.

Bapak Osoko bekerja sebagai Asisten Kepala Stasiun di berbagai stasiun kereta api di Kenya dan Uganda dari tahun 1951-1953. Pada tahun 1953, ia mendaftar di Sekolah Pelatihan Guru Kakumo dan lulus tiga tahun kemudian.
Pada tahun 1955-1959 ia bekerja sebagai guru di berbagai sekolah di Kenya. Pada tahun 1960, Osoko menjadi kepala sekolah Sekolah Kibasanga dan pada tahun 1961 menjadi kepala sekolah Sekolah Nangina.
Pada tahun 1963, James terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rwambava.
Ia pertama kali diangkat menjadi Asisten Menteri Pertanian pada tahun 1964–1966, Menteri Penerangan dan Penyiaran (1966–1969), Menteri Perdagangan dan Industri (1969–1973), sebelum menjabat sebagai Menteri Pertanian pada Mei 1970.

Beliau menjabat sebagai Menteri Pemerintahan Daerah pada tahun 1973–1974 dan Menteri Kesehatan pada tahun 1974, serta menjabat sebagai Kepala Departemen Luar Negeri.
Bapak Osoko pernah menjabat Wakil Kepala Urusan Pemerintahan pada tahun 1978, Menteri Pertanian pada tahun 1979 dan Menteri Peternakan pada tahun 1980.
Ia dianugerahi beberapa penghargaan dari berbagai pemerintah atas jasanya yang luar biasa termasuk Elder, Order of the Golden Heart (Kenya); Taman Agung Bintang Ethiopia; Ordo Bintang Afrika (Liberia) dan Salib Agung Bintang Bendera Yugoslavia (Kelas 1).
Mzee Osogo meninggal di Kabupaten Kisumu pada 15 Agustus 2023 pada usia 91 tahun.

READ  Biaya hidup yang tinggi mengancam tradisi berbagi daging di Etiopia

Hilda Amboko dan Francis Hwaga



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *