Tanya Jawab dengan profesor dan penulis Tiesha Maddox

Tyesha Maddox, Ph.D., Topik Individu Migrasi Karibia; Ibunya berasal dari St. Lucia dan keluarga ayahnya berasal dari Carolina Utara dan Selatan.

“Saya sangat tertarik dengan migrasi dan perpindahan—mengapa orang pindah, apa yang terjadi ketika mereka pindah, dan bagaimana mereka menciptakan komunitas,” kata Maddox, seorang profesor di Departemen Studi Afrika dan Afrika-Amerika.

Dalam buku barunya, Jauh dari rumah: Saling membantu, aktivisme politik, dan identitas Amerika Karibia (University of Pennsylvania Press), Maddox mengkaji ide-ide tersebut dan pengaruh organisasi yang mendukung imigran Karibia ke Amerika pada awal tahun 1900-an.

Bagaimana Anda mendapatkan ide tersebut? Sebuah rumah dari rumah?

Saya tahu saya ingin mengerjakan beberapa aspek imigrasi atau sejarah migrasi untuk gelar Ph.D. [which she earned in 2016]. Saya mulai pergi ke Schaumburg Center [for Research in Black Culture]Di Harlem, saya menemukan postingan ini tentang orang Karibia-Amerika Masyarakat Saling Membantu. Jumlah mereka banyak. Saya berpikir, “Itu sangat penting. Kita perlu membicarakan hal ini. “

Apa yang Anda pelajari dari mempelajari masyarakat yang saling membantu ini?

Saya menyadari bahwa komunitas penting karena berbagai alasan: membantu imigran membangun komunitas satu sama lain dan merawat imigran kulit hitam ketika mereka tidak memiliki banyak outlet. Amerika terhadap orang kulit hitam… dan mereka tidak setuju dengan hal itu. Mereka sebenarnya bertindak secara politis. Mereka menentang undang-undang anti-pembunuhan. Mereka berjuang untuk kondisi kehidupan yang lebih baik, pendidikan yang lebih baik di New York City. Saat ini kita memiliki banyak undang-undang imigrasi yang rasis.

Apa saja bagian mengejutkan dari penelitian Anda?

[These immigrants] Mereka lebih banyak terlibat dalam politik dalam negeri, seperti lingkungan politik Karibia dan apa yang terjadi di sana. Secara global, mereka sangat tertarik dengan apa yang terjadi di Afrika. Salah satu poin utama yang saya perhatikan adalah ketika Italia menginvasi Ethiopia pada tahun 1935; Saat ini, Ethiopia merupakan satu-satunya negara di benua Afrika yang tidak dijajah oleh kekuatan Eropa. Seluruh diaspora Afrika dan orang kulit hitam di seluruh dunia bergantung pada Ethiopia. Jadi kelompok-kelompok ini mengumpulkan uang untuk dikirim ke pasukan Ethiopia. Mereka mengirimkan barang ke sana. Beberapa sebenarnya akan berperang untuk tentara Ethiopia. Jadi mereka tidak hanya berinvestasi pada apa yang terjadi di tempat mereka berada, namun juga menghubungkan diri mereka dengan orang kulit hitam di seluruh dunia.

READ  Genom kacang baru dapat meningkatkan ketahanan pangan di daerah rawan kekeringan

Bagaimana Anda melihat hubungan tersebut terbentuk melalui penelitian Anda?

Salah satu hal yang paling menarik bagi saya adalah bagaimana identitas kulit hitam terbentuk—bahkan dengan keluarga saya sendiri, kami semua berkulit hitam, namun ada perbedaan. Jadi bagaimana mereka bisa menjadi orang Karibia, karena mereka awalnya berasal dari Antigua atau Jamaika, tapi mereka menjadi orang Karibia di Amerika, dan pada saat yang sama mereka menjadi orang kulit hitam, dan mereka menjadi orang Afrika-Amerika. Mereka tinggal di lingkungan yang sama dengan orang Amerika keturunan Afrika, dan mempunyai posisi pekerjaan yang sama.

Apa yang Anda harap orang dapat ambil manfaat dari membaca buku Anda?

Tidak banyak buku yang mempelajari periode awal pemukiman Karibia ini. Kita cenderung berbicara tentang periode setelah tahun 1960 ketika terjadi lonjakan imigrasi, namun saya sangat tertarik untuk menunjukkan bahwa imigran Karibia yang datang sebelum tahun tersebut adalah bagian dari sejarah Kota New York, Amerika. Sejarah. Saya senang buku ini diterbitkan pada Bulan Sejarah Kulit Hitam karena kita tidak selalu membicarakan imigran kulit hitam sebagai bagian dari sejarah tersebut. Tapi mereka. Misalnya—tidak ada yang membicarakan tentang warisan Karibia Malcolm X dan apa artinya bagi dia sebagai pemimpin politik kulit hitam di Amerika.

Wawancara ini telah diedit dan diringkas untuk kejelasan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *