Sebuah video TikTok secara keliru mengklaim bahwa Gereja Ortodoks Ethiopia telah melarang nyanyian pujian kepada Yesus

Hak Cipta © AFP 2017-2024. Seluruh hak cipta.

Sebuah video TikTok yang baru-baru ini muncul kembali di Facebook memiliki judul utama yang mengklaim bahwa Gereja Tewahedo Ortodoks Ethiopia telah melarang lagu-lagu tentang Yesus. Klip tersebut menggunakan cuplikan mantan penyanyi gereja Tsidao Samuel menanggapi kritik terhadap lagu gospel populer tersebut. Namun, klaim tersebut salah; WMeskipun Tizitaw berbicara tentang konten non-Ortodoks yang dibuat oleh anggota gereja, dia tidak mengatakan bahwa lagu tentang Yesus dilarang. DDia mengatakan kepada Gereja Ortodoks AFP Fact Check bahwa penyembahan kepada Yesus adalah landasan iman mereka.

Sebuah Facebook Surat Diposting dalam bahasa Amharik pada 16 Februari 2024: “Penyanyi Mirtnesh mendapat telepon. Jangan takut pada siapa pun. Datanglah kepada Yesus.”

Mirtnesh Tilahun adalah penyanyi gospel populer di Gereja Ortodoks.

Tangkapan layar postingan yang salah diambil pada 22 Februari 2024

Dibagikan lebih dari 300 kali dan dilihat lebih dari 179.000 kali, postingan tersebut menyertakan video TikTok dengan teks Amharik: “Di Gereja Ortodoks, bernyanyi dalam nama Yesus adalah dosa.”

TIK tok Akun (Diarsipkan Di Sini) video tersebut secara rutin membagikan konten Kristen dan memiliki lebih dari 138.000 pengikut. Video yang diposting pada 30 Desember 2021 ini telah ditonton lebih dari 370.000 kali.

Visualnya menunjukkan Paman Samuel (Diarsipkan Di Sini), mantan anggota Gereja Devahedo Ortodoks Ethiopia dan penyanyi populer, berbicara di depan kamera.

Dzidau meninggalkan Gereja Ortodoks pada tahun 2018 untuk menjadi pendeta Protestan dan berkhotbah di berbagai platform media digital.

Umat ​​​​Kristen Ortodoks Akun (Diarsipkan Di Sini) sekitar 43 persen populasi di Ethiopia, dimana ketegangan agama sedang meningkat.

Dalam klip tersebut, Digitau berbicara tentang review lagu Mirtnesh.

READ  Memperkenalkan amphora: kemasan kuno

Itu Lagu (Diarsipkan Di Sini) diterbitkan pada Desember 2021 dan telah dilihat lebih dari lima juta kali.

Dzidau membacakan baris-baris berikut dari himne tersebut: “Aku memuji Engkau, Tuhanku, atas apa yang aku miliki. Segala puji bagi-Mu atas semua yang kumiliki! Saya tidak punya apa pun untuk dikatakan; Semuanya milikmu.”

Adegan beralih ke Fantu, penyanyi terkenal lainnya di Gereja Ortodoks, yang mengkritik liriknya, dengan mengatakan, “Saya terkejut ketika saya mendengar lagu yang mengatakan 'Puji kamu…atau kemuliaan bagimu'.”

Klip kemudian dilanjutkan dengan Tsida, yang merespons Fantu.

“Ada orang yang mengatakan bahwa sebuah lagu harus selalu memiliki syair yang memuji Perawan Maria sebagai lagu Ortodoks. Ini adalah mentalitas mereka; seorang penyanyi harus menyanyikan pujian kepada orang-orang kudus seperti Michael dan Gabriel, dan itu harus menjadi lagu Ortodoks. .

Namun, klaim bahwa Gereja Ortodoks melarang lagu-lagu tentang Yesus adalah salah.

Video oleh Digital

AFP menggunakan alat verifikasi video pengecekan fakta InVID-KamiVerifikasi Lakukan pencarian gambar terbalik pada bingkai utama dari adegan.

Kami mengetahuinya panjang versi video TikTok (diarsipkan Di Sini) telah diposting di saluran YouTube Decida pada 19 Oktober,

Ia membahas berbagai isu dan kritik seputar lagu Mirtnesh.

Lebih dari satu jam kemudian, video aslinya diberi judul “#Finote Tsidik #Mirtnesh song #crisis #why Fantu Wolde tersinggung.”

Finot Siddiq adalah asosiasi keagamaan yang berafiliasi dengan Gereja Ortodoks. Tizitaw membicarakannya selama 20 menit pertama.

Dia kemudian membahas tentang Myrtnesh dan judul lagunya, dengan mengatakan bahwa “kelompok 'konservatif' tertentu di Gereja Ortodoks berulang kali menganggap lagu tentang Yesus Kristus sebagai konten non-Ortodoks.”

Ia pun menanggapi kritik Fantu.

Pemeriksaan fakta AFP menetapkan bahwa rekaman dalam klip TikTok tersebut merupakan kompilasi segmen yang berbeda dari video YouTube asli.

READ  Mesir mengecam Ethiopia atas tuduhan Kairo mempolitisasi masalah air Nil

Menit pertama video TikTok diperpanjang dari 30'10” menjadi 31'04” dari video aslinya, kemudian dari 22'45” menjadi 23'50”.

Komentar Fantu di video yang salah muncul antara 25'15” dan 25'24” dari cuplikan aslinya. Pernyataan terakhir Decida dalam rekaman dengan judul palsu juga diambil dari 28'42” hingga 29'02” dari video aslinya.

Tangkapan layar video asli Fantu (kiri) dan video palsu (kanan) diambil pada 26 Februari 2024

Namun, baik dalam video asli maupun klip TikTok, Dzidau tidak menuduh Gereja Ortodoks melarang lagu-lagu tentang Yesus.

Selain itu, video aslinya tidak memiliki hamparan teks apa pun yang mengklaim memilikinya.

Tidak ada larangan

Gereja Ortodoks Devahedo Ethiopia mengonfirmasi kepada AFP melalui pengecekan fakta bahwa klaim tersebut tidak berdasar.

“Informasi tersebut sepenuhnya salah dan tidak ada perubahan dalam ibadah di Gereja Devahedo Ortodoks Ethiopia,” kata juru bicara Agalewold Dzema melalui email.

“Gereja didirikan atas dasar keyakinan bahwa Yesus Kristus adalah Anak Allah,” tambahnya.

Selain itu, Cek Fakta AFP juga menemukan lagu-lagu tentang Yesus secara online yang dinyanyikan oleh anggota Gereja Ortodoks Di sini (diarsipkan Di Sini) Dan Di Sini (Diarsipkan Di Sini)

Mirtnesh juga Diterbitkan (Diarsipkan Di Sini) per Mei 2020, lagu “Jesus” telah ditonton 56.000 kali di YouTube.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *